Thursday, June 13, 2013

Senandung Cinta Pada Sebuah Surat Cinta

Surabaya, 13 Mei 2013


Teruntuk,
Wajah ayu yang selalu menghantuiku

 Aku buat surat cinta ini untukmu, pujaan hatiku. Sudah tak kuat rasanya hatiku memendam semua rasa yang ada hanya untukmu. Semenjak kedatanganku di Surabaya 3 bulan yang lalu, hati dan fikiranku terus melayang pada wajahmu. Wajah ayu, sederhana, dan berkharisma. Sungguh, hati ini tak bisa berbohong, walaupun aku sudah jauh berada di kota lain, pesonamu selalu mengikutiku. Dalam banyaknya tugas dan pekerjaan yang menumpuk, wajahmu membuat aku semakin merindumu. Aku ingin memanggilmu bidadariku, walaupun kau belum resmi menjadi bidadari hatiku. Bolehkah aku memanggilmu begitu? Aku berharap isi hatiku sama dengan apa yang ada di hatimu.

Seandainya aku bisa memperlihatkan gelora hatiku padamu, rasanya aku akan tunjukkan itu padamu. Seandainya kau bisa melihat degup jantungku ketika aku melihat wajahmu dalam foto, rasanya aku akan perlihatkan itu padamu.

Melihat wajahmu kembali, adalah suatu keinginan terbesarku saat ini. Merindumu adalah hal yang sangat menyakitkan hatiku. Semoga kau pun memiliki hasrat dan keinginan yang sama seperti aku, memiliki dirimu.
Kutunggu balasan suratmu, semoga surat yang akan kau balas adalah surat cinta untukku.



Teriring senandung cinta untukmu, 
dari Kapten Birawa
                                                                                                                                                           



Cerita  ini diikutsertakan pada Flash Fiction Writing Contest:Senandung Cinta

27 comments:

  1. suratku udah di bawa hedi yunus dan dewa 19 haha...

    ReplyDelete
  2. Merinding bacanya,, goodluck, barakallah :-)

    ReplyDelete
  3. kita sama2 membuat surat ya .. :)
    sukses kontesnya.

    ReplyDelete
  4. @ Shohibul Kontes FF Senandung Cinta : Terima kasih kembali, Pakde :)

    ReplyDelete
  5. @ fitri anita : Makasih mba Fitri :)

    ReplyDelete
  6. @ Topics : Kirim surat cinta kok, ke Heidy Yunus and Dewa 19 sih? hehehe...

    ReplyDelete
  7. @ Rumah Buku Iqro : Terima kasih :)

    ReplyDelete
  8. @ dey : ternyata iya ya, saya juga baru meluncur ke blog teh Dey :)

    ReplyDelete
  9. beeruntung banget tuh dipanggil bidadari..
    sip mbak..lagunya juga..:)
    sukses ya..

    ReplyDelete
  10. Suratku itu...lukisan luka di hati....hihiii

    Ku trima suratmu.....

    Salam
    Astin

    ReplyDelete
  11. Saya juga mau dikirimin surat kayak begitu mbak :D

    ReplyDelete
  12. Auw.... mungkinkah seperti ini gaya surat cinta suami mbak Santi jaman dulu? beruntungnya..... hehe... komentar tak nyambung ya.....
    selamat berkontes ria.... moga sukses..

    ReplyDelete
  13. Wah, cermin (cerita mini) berbentuk surat cinta. Ide bagus! :)

    ReplyDelete
  14. @ astin astanti : qiqiqiqi... aku nyanyiin lho :)

    ReplyDelete
  15. @ Rini Uzegan : Jangan ke saya dong mintanya, nanti dikira.... hehehhe

    ReplyDelete
  16. @ Susi Susindra : saya dan suami dulu memang awalnya bersurat2an ria, tapi isinya tdk seperti itu heuheuheu

    ReplyDelete
  17. good luck yaa untuk lombanya :)

    ReplyDelete
  18. waw... blognya bernyanyi...
    semoga menang ya mak :)

    ReplyDelete
  19. bacanya seakan-akan aku yang dimaksud, he :)

    ReplyDelete
  20. @ Ika Hardiyan Aksari : hehehe... lagi nunggu surat cinta ya? :)

    ReplyDelete
  21. @ Lidya : makasih mba Lid :) kenapa gak ikutan mba?

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran