Tuesday, June 11, 2013

SIM


Sampai usia setua ini #hadeuh tua bo# saya belum dan atau tidak memiliki SIM #halah#. Gak da hubungannya ya pemirsa, antara sudah tua dengan tidak atau belum memilik SIM :) Entah kenapa, saya tidak pernah punya keberanian untuk bisa mengendarai motor sendiri. Memang dari keluarga saya, adik-adik perempuan saya tidak ada yang bisa mengendarai kendaraan, termasuk saya, gak zaman ya pemirsa. Tapi tidak apa-apa, yang penting saya enjoy aja, walaupun gak bisa bawa kendaraan sendiri :) Saya termasuk orang yang cepat linglung jika bersentuhan dengan jalanan. Apalagi menghapal jalan. Dan juga termasuk orang yang parno. Belum apa-apa, saya sudah membayangkan yang serem-serem jika saya bisa mengendarai kendaraan. Membayangkan tabrakanlah, membayangkan menabraklah, membayangkan ditabraklah, jadi akhirnya gak pernah ada keinginan untuk bisa mengendarai kendaraan. Melihat orang-orang yang mengendarai kendaraan secara tidak tertib di jalan raya maupun di komplek perumahan, bawaannya kaget dan takut. Mungkin bisa dibilang saya ini penakut ya :(
Anak pertama saya Farras pernah bilang : "Ibu mah udah tua tapi gak bisa bawa motor." Halah... apa coba Farras, hehehe... "Belajar motor dong Bu, supaya kalo mau ke Alfa Mart gak usah sama Ayah, sama Ibu aja." Protes Farras lagi. Gak bisa jawab deh saya.

Ketika di kantor saya karyawatinya sibuk ingin membuat SIM dengan cara "nembak", saya cuma nyompok dipojokan #kasihannya diriku#. Tak ada keinginan sedikitpun untuk bisa memiliki SIM seperti teman-teman kantor saya dengan belajar motor. Nanti aja dulu deh, saya ingin mengumpulkan keberanian dulu dan menghilangkan keparnoan saya. Ketika karyawati di kantor saya pada kompak mau belajar stir mobil, hadeuh, saya mah ngikutin perkembangan menyetir teman-teman saya aja deh dari belakang :)

Dan untuk Farras, sabar ya Nak, ibu bukannya gak mau bonceng Farras naik motor (boro-boro bonceng, bawa sendiri juga belum bisa, apalagi boncengnya bonceng anak kecil), mudah-mudahan ibumu ini masih punya keberanian untuk bisa bawa motor, syukur-syukur bawa mobil :)

Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Kinzihana

23 comments:

  1. wew... ga punya SIM teh.. tapi SIM yg lain udah punya kan, Surat izin Menikah hehe... kasian tuh masak di alfa harus nunggu ayahnya kasian kamu dik :p

    ReplyDelete
  2. aq juga gak bisa naik motor mbak..kalo anakku minta ke alfa, tak ajak jalan kaki aja..hihi..

    ReplyDelete
  3. Senasib dong mba :) kalo jln kaki, di tempat saya kejauhan mba, kasihan hehehe

    ReplyDelete
  4. he he yang penting dah dapat Surat Iin Menikah ya Bu.

    ReplyDelete
  5. aq bisa mak,,,tapi ga boleh bapak turun ke jalan,,katanya rame jalannya,,,,yahh pa boleh buat,,,jago kandang,,,bisanya cuma di lapangan,,,,nasiibb,,,,nasibbb,,,,,

    ga bisa naek motor ga dosa kan makk,,,,semangat,,,malah mengurangi polusi kog,,,,

    ReplyDelete
  6. sama mbaaaa... ga punya SIM dan ga bisa nyetir jga

    ReplyDelete
  7. Ternyata aku ada temannya... horeee...
    Aku sekarang gak berani bawa motor mbak. Gak PD sama sekali deh. Hikss...

    ReplyDelete
  8. saya blom punya sim lho mbak..hehehe

    ReplyDelete
  9. @ fitri anita : hehehe.. betul mba Fitri :)

    ReplyDelete
  10. @ Deena Setyowati : Nah itu, yg penting gak dosa hahahaha...

    ReplyDelete
  11. @ the others : Terima kasih mba :)

    ReplyDelete
  12. @ Abi Com : tapi kan, sudah bisa mengendarai kendaraan kan? :)

    ReplyDelete
  13. @ jalur 17 blog : Silahkan, salam kenal kembali.

    ReplyDelete
  14. Insya Allah masih bisa kok belajar asal berani :)

    ReplyDelete
  15. owh owhhhh saya bisa naik sepeda sejak SMU mbak saking takutnya tapi setalh itu bisa semua hehe

    makasih ya sudah ikutan

    ReplyDelete
  16. @ hana : kalo sepeda sih, bisanya udah lama, tapi kalo motor, nanti dulu deh.. hehehe

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran