Tuesday, July 23, 2013

Momen Ramadhan


Mumpung masih dalam suasana Ramadhan, maka saya akan sejenak mengingat kembali Ramadhan sewaktu saya belum setua sebesar ini. Yang saya ingat betul adalah ketika sholat Tarawih. Mendatangi Masjid maupun Mushola ketika hendak sholat Tarawih adalah nuansa tersendiri buat saya. Dulu... saya sering menghabiskan puasa di rumah mbah (nenek) saya, dimana disitu ada Bibi (Tante) saya yang jika sholat Tarawih selalu berangkat bersama. Mulai dari sholat tarawih di Mushola Wanita di dekat rumah mbah saya, sampai sholat Tarawih di Masjid Agung Serang (kebetulan Masjid Agung Serang ini pun letaknya dekat dengan rumah mbah saya). Nuansa pada setiap Mushola/Masjid yang saya datangi untuk Tarawih, memang berbeda-beda. Senangnya ber Tarawih dan nuansa malam Ramadhan yang .... gimana gitu... (tak bisa diungkapkan dengan kata-kata), membuat saya merasa.... ada sesuatu di dalam hati, tapi apa ya... (lagi-lagi tak bisa diungkapkan dengan kata-kata). Tapi kalau sholat Tarawih di Masjid Agung tidak bisa khusyuk, karena di deretan wanita, banyak anak-anak kecil yang ikutan sholat tapi sambil bermain-main, ada juga yang mengobrol sehingga suara-suara itu mengalahkan suara Imam yang sedang mengImami sholat berjamaah.
Masjid Agung Serang yang dulu lain dengan yang sekarang. Sekarang lebih bagus dan lebih luas, walaupun dulu juga luas, tapi tak seluas sekarang. Kalau sekarang saya tidak pernah lagi sholat Tarawih di Masjid Agung Serang, karena jauh dari rumah, kasihan anak-anak, khawatir ngantuk, tapi suatu kali ingin juga sih mengajak anak-anak sholat di Masjid Agung Serang ini. Kalau sekedar melihat-lihat kedalam Masjid ini, atau sekedar duduk-duduk bersama anak-anak disini sih, pernah. Di bulan puasa ini, kalau sore hari ramai sekali orang berkunjung karena memang ada semacam tenda penjual macam-macam takjil. Ada yang memang sengaja datang untuk membeli takjil, ada juga yang hanya ingin duduk-duduk di teras Masjid ini, ataupun ada yang sengaja menunggu Maghrib dan berbuka puasa bersama di Masjid Agung Serang ini. Pokoknya hiruk pikuk orang banyak deh dengan segala macam aktifitasnya.

Sewaktu saya masih duduk di Sekolah Dasar, jika hendak Imsak, dari menara Masjid Agung Serang ini ada yang meneriakan Imsaaaakkkk..... dengan lafal huruf a yang panjang. Suara Imsak ini lumayan terdengar jauh lho dari tempat dimana Masjid Agung Serang ini berdiri. Dan jika sudah masuk waktu berbuka, ada suara seperti dentuman meriam yang ditembakkan 'jueggerrrr' diikuti suara seperti dengungan 'nguuuung' panjang sekali bunyinya dari Masjid Agung Serang ini. Tapi sekarang sudah tidak ada lagi. Katanya sih, semenjak orang yang meneriakan Imsak dan orang yang mengeluarkan dentuman keras itu meninggal, maka sudah tidak ada lagi orang yang melakukan hal itu. Sayang lho.... karena saya melihat, ada keunikan disitu.

Dan sekarang, jika saya melewati Masjid di sore hari menjelang Maghrib, suasana Ramadhan kecil saya seakan hadir pada benak dan hati ini. Bahkan ketika bukan bulan Ramadhan pun, momen dan nuansa Ramadhan kala itu, masih terasa di hati.

24 comments:

  1. iya ya teh nuansa malam Ramadhan..rasanya emang gimana gitu..
    iya nih kalo sore ruuaame bangeets di Masjid Agung serang, kadang2 mampir juga ^_^

    ReplyDelete
  2. Masa kecil memang natural banget ya mbak, indah tanpa beban

    Sukses deh mbak Santi

    ReplyDelete
  3. @ Topics : Saya malah belum kesitu tahun ini, hanya sekedar lewat, pengen banget sebetulnya.

    ReplyDelete
  4. @ Insan Robbani : betul sekali Mas... Makasih :)

    ReplyDelete
  5. kalo saya suara nguuuu....ng saat berbuka puasa,saya dengarkan dari radio

    ReplyDelete
  6. Andai waktu bisa diputar lagi, saya pengen kembali bisa mandi rame-rame di sungai dekat dengan rumah ibu saya, saat menanti berbuka puasa.

    Sukses mbak GA-nya.
    Jadi pengen ngeraya'in GA lagi neh.

    ReplyDelete
  7. Imsaaaaaak, malah dikompleks tempatku tinggal enggak ada tuuuh, kangen.

    Sukses ya GAnya

    ReplyDelete
  8. @ entik : iya di radio juga ada :)

    ReplyDelete
  9. @ Gus Priyono Koes : sayangnya waktu tdk bisa diputar kembali :(
    Terima kasih. Ayo bikin GA lagi, siapa tau saya bisa ikutan hehehe..

    ReplyDelete
  10. @ astin-umminya Faiz : Iya memang kalo di komplek ga ada ya mba..

    ReplyDelete
  11. Moment di masa kecil selalu sulit di lupakan ...sangat indah sekali

    ReplyDelete
  12. Keren mak. Byk bgt lomba nulis Ramadan smp kehabisan bahan aku :D

    ReplyDelete
  13. moment ramadhan masa kecil selalu menjadi kenangan ya

    ReplyDelete
  14. Yaps,, kenangan masa kecil tak kan pernah terlupakan..

    Makasih sudah share ceritanya..
    OK. Tercatat sebagai peserta^^

    ReplyDelete
  15. @ Hariyanti Sukma : indah, menyenangkan sehingga tidak bisa dilupakan :)

    ReplyDelete
  16. @ Lusi : iya ya Mak... hehehe... berkah Ramadhan mungkin ya..

    ReplyDelete
  17. Emang bnr mbak malam di bulan Ramadan tu beda rasanya.. Ntah knp ya tp kya syahdu merayu gty dehh... Hehehe....
    Sukses GA nya mbak... Jd pgn ikutan jg ni :-P

    ReplyDelete
  18. @ momtraveler : Terima kasih ya... hayu ikutan :)

    ReplyDelete
  19. Hallo, mbak Santi Dewi, memang masa kecil, enggak mudah untuk dilupakan ya? Salam kenal. Sukses GA nya ya? ^^ #Nilam F. Wulandari#

    ReplyDelete
  20. Halo juga mba Nilam, Makasih ya.. dah mengunjungi kembali :)

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran