Thursday, September 19, 2013

Rumah Khayalan

Gambar rumahnya sih, sebenarnya tidak menunjang khayalan saya, tapi tidak apa-apalah, daripada gak ada hehehe.......
gambar diambil dari sini : rumahdijual.com

Semua orang pasti punya khayalan dan pasti pernah berkhayal. Entah khayalan waktu kecil dulu, atau bahkan sekarang pun masih suka berkhayal. Seperti saya, sampai sekarang, saya senang sekali berandai-andai atau berkhayal. Dulu, waktu saya kecil, masih sekolah SD, saya ingin sekali bisa menari, terutama menari Jaipong. Saya senang melihat anak-anak lain yang bisa menari Jaipong. Tapi khayalan saya ini tak pernah jadi kenyataan, karena saya tak pernah belajar menari, apalagi belajar menari Jaipong :). Saya pun pernah berkhayal menjadi penyanyi, walaupun suara fals, tapi dulu saya terbilang hobi menyanyi. Kata Mamah saya, saking hobi sama nyanyi, begitu bangun tidur, hal pertama yang saya lakukan adalah menyanyi diatas tempat tidur sambil melihat cermin, dan berjoget-joget centil :). Tapi lagi-lagi, khayalan saya ini pun kandas :). Tapi tak apa, tak ada rasa penyesalan, walaupun keinginan untuk belajar vokal masih ada sampai sekarang (ceritanya saya pengen punya suara merdu gitu, lho... hehe).
Dan sekarang, ketika khayalan-khayalan masa kecil saya sudah pupus, datanglah khayalan masa tua dewasa. Khayalannya masih terbilang wajar lah ya... (kata siapa?) (kata saya dong hehehe..). Terbilang wajar, kalau punya duit banyak :) Selama gak punya duit, ya.. khayalan tinggal khayalan dong... hehe.. Memang apa sih, khayalannya.... hehehe... Ini dia khayalan tingkat dewa saya, pengen punya rumah yang halamannya luaaaaassss banget, teras rumahnya juga luas, bisa untuk santai-santai sambil ngeblog ditemani angin sepoi-sepoi, secangkir kopi dan cemilan yang mengenyangkan :). Di halaman rumah itu, terdapat banyak sekali pohon-pohon rindang yang menghasilkan buah yang bisa di makan, juga terdapat tanaman-tanaman hisa maupun tanaman-tanaman obat sehingga bisa diambil manfaatnya, juga ada tanaman sayur-sayuran. Sehingga halaman terasa teduh dan nyaman. Teras rumahnya seperti teras rumah orang Betawi tapi terasnya  luas banget, atau rumah joglo. Hmmm.... sepertinya nyaman. Bisa menampung banyak orang-orang yang datang berkunjung. Tapi saya inginnya rumah antik, rumah jadul, seperti rumah di desa, jadi terlihat asri, bukan rumah bangunan modern seperti sekarang ini.

Di kota saya, masih ada daerah yang beberapa rumahnya masih bergaya rumah tempo doeloe, tehel/lantainya masih lantai berwarna abu-abu, jendelanya masih jendela bergaya Belanda, jendela yang besar-besar, pintunya pun pintu jadul. Ruang tamu dan kamar-kamarnya luas-luas. Saya senang jika melintasi daerah ini. Bisa sekalian untuk cuci mata, terasa segar :)

Sewaktu saya kecil, saya masih punya mbah yang rumahnya beralaskan bambu, dan dindingnya masih bilik, tapi isi rumahnya bersih dan rapi. Air pun masih mengambil dari air pancuran, yang langsung mengalir dari pegunungan, terasa dingin dan adem. Tapi sekarang, setelah mbah sudah tiada, rumah kenangan itu sudah berdinding batu bata, berlantai keramik dan beratap genteng. Desa yang dulu sejuk, sudah tidak terasa lagi kesejukannya. Air sungai sudah tidak sejernih dan sebanyak dulu. Kini air sungainya sudah kering dan berwarna cokelat.

Sekolah SMP saya dulupun, masih bergaya Belanda, dimana jendelanya besar-besar. Tapi sekarang, gedungnya sudah tidak dipakai untuk gedung sekolah lagi, tapi masih dilestarikan, maksudnya bentuk asli tidak dirubah.

Gak tau kenapa ya, saya senang sekali melihat rumah-rumah yang bergaya tempo doeloe, itu mungkin makanya saya berkhayal pengen punya rumah seperti itu :D.

28 comments:

  1. waaah sekarang masuk ke blog ini ada lagunya ya mba? :D
    Khayalannya masih wajar :D

    ReplyDelete
  2. uwahh mau bangettt rumah model begituan mbk,di depan ada halaman luas,dibelakang juga ada kalo bisa heheh

    ReplyDelete
  3. @ Leyla : udah semenjak bikin blog, memang ada lagunya mba :)Alhamdulillah kalo masih dibilang wajar hehehe

    ReplyDelete
  4. @ Hanna : depan, belakang, kiri dan kanan adalah halaman luas, mupeng banget deh hehehe

    ReplyDelete
  5. Whuah... saya juga pengeeeen mbak :D

    ReplyDelete
  6. wah, pengen juga rumah yang halamannya ijo dan luas begitu, good luck GAnya ya .

    ReplyDelete
  7. Ijo... meneduhkan mata ya, mba.... Makasih ya...

    ReplyDelete
  8. saya dulu waktu masih kecil pengen jadi balerina mba, gara-gara suka baca komik mari-chan...haha
    kalo sekarang pengen jadi miliarder :D

    ReplyDelete
  9. Kita memiliki ruang khayal yang mirip Mbak :)

    ReplyDelete
  10. @ Hana sugiharti : Masa sih, mba Hana... Perasaan belum pernah ada yg dirubah deh... (kalo aku gak salah :D )

    ReplyDelete
  11. KAlo saya suka rumah panggung mbak ... apa diikutkan GA ini ya? :)

    Btw ... moga menang ya :)

    ReplyDelete
  12. lagi rame pada ngayal rumaaaaaaaah haha, tapi asik juga tuh nanti aq di undang yaa ke rumahnya di halaman yang luas bangets sambil nge-blog sambil makan nasi rabeg ^_^

    ReplyDelete
  13. waaah beneran judulnya sama.. sehati bgt deh kita.. hihihi

    suka deh klo mampir kesini.. rumah blognya rapiii... Pasti rumah dunia nyatanya jg ga kalah rapi.. :)

    ReplyDelete
  14. hehe... padahal gak janjian ya...
    Jadi tertunduk malu dibilang rapi :)

    ReplyDelete
  15. saya jg pengen sih pny rmh yg halamannya luas, tp hrs sepaket sm tukang kebunnya hehehe..

    ReplyDelete
  16. @ hehehe... iya bener juga ya mba, ngebersihin sendiri kan, puegeel... :)

    ReplyDelete
  17. asyik ya punya halaman berumput hijau gitu
    anak anak bisa berlarian

    ReplyDelete
  18. @ Elsa : pastinya anak2 akan senang, jika ada halaman rumah yg seperti itu :)

    ReplyDelete
  19. rumahnya adem kaliiiii *yang digambar* hihi

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran