Tuesday, September 03, 2013

Tanpa TV


Sudah beberapa minggu ini (malah mungkin beberapa bulan), rumah tak lagi ramai oleh TV, benda kotak yang bisa menghasilkan suara dan gambar ini. Bukan, bukan karena TV rusak. Tapi karena memang saya sedang malas nonton TV sehingga jarang sekali TV di rumah nyala. Dulu banget, paling suka lihat infotainment dan acara musik LIVE (etapi kalo ada Indonesian Idol atau X Factor Indonesia, masih suka/seneng nontonnya). Tapi untuk acara-acara TV yang lain, udah males nontonnya. Paling kalaupun mau nonton, ya.. acara berita. Segi baik dan positifnya, anak-anak jadi kebawa-bawa jarang nonton. Ini yang bikin saya senang. Yes... anak-anak memang ternyata tidak addict pada TV. Kalaupun kebetulan TV nyala, yang ditonton adalah film kartun. Dan jika saya tidak menyalakan TV, maka TV akan mati terus. Paling-paling juga suami saya (kalau anak-anak sudah tidur, baru menonton TV, tapi itupun jarang ding... :P ). Jadi memang otomatis, TV jadi nomor kesekian yang ditunggu kehadirannya. Dan gantinya, anak-anak jadi senang main game di laptop, tapi itupun masih dalam kategori wajar, tidak berlebihan. Pada malam hari Farras sudah disibukkan dengan membaca buku pelajaran dan membuat peer. Sementara jika Farras belajar, pasti Fayda akan ikut-ikutan ingin belajar. Selain belajar, biasanya Farras dan Fayda menghabiskan waktunya dengan bercanda dan bermain berdua. Jadi, TV bukan lagi hal penting yang harus menyala setiap hari. Maaf ya TV kami tidak lagi terlalu membutuhkanmu :).

Alangkah lega rasanya anak-anak tidak melulu terpaku pada layar kaca TV. TV yang banyak negatifnya daripada positifnya, apalagi acara-acara TV di negara kita ini, gak layak di tonton anak-anak. Memang sih, ada acara untuk anak-anak juga, seperti film-film kartun, Si Bolang, dll tapi banyaknya kan, gak bermanfaat. Gosip-gosip bertebaran di TV, berita gontokan-gontokan seolah-olah menjadi tayangan yang tak layak sensor, belum lagi acara lawak yang ujung-ujungnya cela mencela. Udah gitu, acara sinetron yang berbau misteri/horor juga ada. Jadi kalau mau pilih-pilih acara TV untuk anak-anak, rada-rada repot. Dan saya diuntungkan oleh rasa malas saya untuk nonton TV tersebut :)

Kita semua pasti sudah tahu dampak buruk bagi anak-anak jika terlalu berlebihan dalam menonton TV. Diantaranya jika terlalu banyak menonton TV akan berpengaruh pada daya konsentrasi anak. Menonton TV lebih dari 4 jam sehari, cenderung membuat anak mengalami obesitas karena malas bergerak dan juga anak bisa menjadi konsumtif.

Semoga TV akan terus menjadi nomor sekian di dalam rumah kami, sampai acara TV memiliki edukasi yang tinggi untuk anak-anak, sehingga para orang tua tidak akan khawatir lagi akan acara-acara di TV. Tapi kapan ya.... :)
terlalu banyak menonton televisi bisa mempengaruhi daya konsentrasi anak. Menonton televisi lebih dari empat jam sehari juga cenderung membuat anak mengalami obesitas. Gara-gara televisi, anak juga bisa menjadi konsumtif. - See more at: http://dunianyaanakkita.blogspot.com/2011/12/dampak-positif-dan-negatif-tv-pada-anak.html#sthash.LIqoTT3C.dpuf
erlalu banyak menonton televisi bisa mempengaruhi daya konsentrasi anak. Menonton televisi lebih dari empat jam sehari juga cenderung membuat anak mengalami obesitas. Gara-gara televisi, anak juga bisa menjadi konsumtif. - See more at: http://dunianyaanakkita.blogspot.com/2011/12/dampak-positif-dan-negatif-tv-pada-anak.html#sthash.LIqoTT3C.dpuf
erlalu banyak menonton televisi bisa mempengaruhi daya konsentrasi anak. Menonton televisi lebih dari empat jam sehari juga cenderung membuat anak mengalami obesitas. Gara-gara televisi, anak juga bisa menjadi konsumtif. - See more at: http://dunianyaanakkita.blogspot.com/2011/12/dampak-positif-dan-negatif-tv-pada-anak.html#sthash.LIqoTT3C.dpuf
erlalu banyak menonton televisi bisa mempengaruhi daya konsentrasi anak. Menonton televisi lebih dari empat jam sehari juga cenderung membuat anak mengalami obesitas. Gara-gara televisi, anak juga bisa menjadi konsumtif. - See more at: http://dunianyaanakkita.blogspot.com/2011/12/dampak-positif-dan-negatif-tv-pada-anak.html#sthash.LIqoTT3C.dpuf

34 comments:

  1. kebalikan saya berarti mbak, :D

    Acara TV nya nonstop, berarti memang harus dikurangin yah.. :D

    ReplyDelete
  2. Iya mba, mulai dari diri sendiri aja dulu :)

    ReplyDelete
  3. saya ga pernah nongton tipi :D
    tipi-nya dikuasai 3boyz acara kartun anak2 ^_^

    ReplyDelete
  4. kan ada tv yang menayangkan film anak anak indovison misalnya itu banyak program anak anaknya :)

    ReplyDelete
  5. Tv dan game sama saja, mba, bikin anak sulit berkonsentrasi.

    ReplyDelete
  6. wah bagus tuh bisa ngurangi nonton tipi. Aku jg sering kuatir tuh ma anak2 klo kebanyakan nonton tipi. Akhirnya sering aku ancam "ntar tipinya mama jual ajah!" hhihii..

    ReplyDelete
  7. Mungkin beda lagi ceritanya kalau tdk ada anak2 yg lucu2 :D mereka sdh menggantikan televisi. Ckck

    ReplyDelete
  8. TV jarang disetel. Acaranya bikin bingung, mendingan nggak ditonton.

    ReplyDelete
  9. kalo saya jarang2 nonton tv.. Tapi saya suka tuh nonton drama korea heheheh salam kenal ya mbak :)

    ReplyDelete
  10. aku termasuk yang jarang sekali nonton TV. Allhamdulillah bisa berkunjung kesini lagi, maaf ya aku melewatkan banyak postingan disini nanti aku baca rapel ya:)

    ReplyDelete
  11. banyak acara tv yang kurang mendidik saat ini.. hmmm

    ReplyDelete
  12. Setuju mba, saya juga ngga terlalu suka nonton tv, tapi masalahnya yang momong anak saya suka nonton tv...hiks, mau negur ngga enak, secara bude sendiri

    ReplyDelete
  13. @ Inna Riana : dulu saya juga begitu, TV anak2 yg berkuasa hehehe...

    ReplyDelete
  14. @ wi3nd : betul mba, kalo kebetulan anak2 nonton, ya nontonnya kartun dari situ :)

    ReplyDelete
  15. @ Leyla Hana Menulis : betul sekali mba, dan kebetulan anak2 saya kalo main game, gak lama2 dan gak addict juga sama game.

    ReplyDelete
  16. @ covalimawati : hihihi... kalo dijual, beli lagi yang baru ya Ma... :)

    ReplyDelete
  17. @ Lucky Eno Marchelin : iya mba, tanpa suara TV aja udah rame sama suara anak2 hehehe

    ReplyDelete
  18. @ Niken Kusumowardhani : iya mba. Malah ada teman saya yg di rumahnya tdk menyediakan TV.

    ReplyDelete
  19. @ zasachi : salam kenal kembali. Makasih sudah mampir hehehe...
    Ibu2 di sekolah anak saya juga masih suka nonton Koera hehehe

    ReplyDelete
  20. @ Lidya - Mama Cal-Vin : Apa kabar mba Lidya? sudah kangen nih saya sama kunjungan mba Lidya :)

    ReplyDelete
  21. @ yanuar catur : iya nih... hmmm :)

    ReplyDelete
  22. @ haafidhanita : jadi serba salah ya mba... :)

    ReplyDelete
  23. di rumah bibi saya mbk, g ada tv..cuma ada komputer dan radio,tiap hari langganan koran jadi anak2nya tiap hari ya ikut ayah ibunya baca koran..prestasinya cukup bagus juga di sekolah :D..baru kalo libur kadang maen ke rumah nonton tv,tp dgn syarat g boleh tv lokal..kata ibunya nggak bagus,nggak mendidik :D

    ReplyDelete
  24. wah.. keren itu mba Hanna, saya juga pengennya seperti itu, tapi keknya blm bisa. Memang hrs dibiasakan ya... :)

    ReplyDelete
  25. aku nggabis amengikuti mbak acra TV dr sana, tapi bagus juga memang ya mbak kl anak nggak tergantung sama TV, msh ada kegiatan lain yg bermanfaat kl acara TV nggak bagus buat ditonton ya :)

    ReplyDelete
  26. @ duniaely : kalo disana, acara TV utk anak2, mendidik gak mba?

    ReplyDelete
  27. Aku suka nonton tipi, tapi kartun bareng bocah. Eh tapi kadang suka nonton juga tapi yang tipi punya acara keren. Hehee, melepas penat Mba, seharian nontonnya komputer. Farras ma Fadya keren ya, kompak.

    ReplyDelete
  28. Pernah berbulan bulan ga punya TV ternyata enjoy juga koq :D

    ReplyDelete
  29. @ astin : hehehe... kadang kompak, kadang berantem melulu :)

    ReplyDelete
  30. @ Miss Fenny : semua memang karena terbiasa ya...

    ReplyDelete
  31. Lebih baik belajar daripda menonton tv ya mbak, khususnya anak". Tapi, kalau saya mendingan internetan drpd menonton acara televisi yang kurang bagus mksdnya tidak mengedukasi.

    ReplyDelete
  32. iya mba, sayangnya acara TV di negeri kita ini banyak yg tidak mendidik.

    ReplyDelete
  33. semoga acara TV semakin mendidik bagi anak-anak Indonesia, ikuti juga perkembangan seputar dunia hiburan di Gayahidupku.com. terima kasih :)

    ReplyDelete
  34. sebaiknya anak-anak memang harus didampingi orangtua dalam menonton TV agar mereka selalu mendapatkan tontonan yang sesuai dengan usianya

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran