Friday, October 11, 2013

Cerita Dari Farras 2

Seminggu ini, Farras sedang menghadapi UTS. Suatu hari, saya menelpon Farras.

Saya    : "Assalamualaikun, Farras sudah pulang sekolah belum?"
Farras : Wa'alaikum Salam. Udah Bu, tapi Farras masih di sekolah. Farras mau main dulu ya, Bu.    Dijemputnya nanti aja sama Ayah."
Saya    : "Iya. Gimana sama ulangannya, ada yang sulit enggak?"
Farras : "Enggak. Tapi ada yang gak ke isi sama Farras. Gak apa-apa ya, Bu. Maaf ya, Bu."
Saya    : "Iya, gak apa-apa. Kenapa bisa gak ke isi?"
Farras : "Farras nya gak teliti, Bu."
Saya   : "Tuh, kan... Ibu bilang juga Farras harus teliti." (Farras memang termasuk anak yang kurang teliti jika mengerjakan sesuatu)
Farras : "Ya, udah ya, Bu... udah dulu, Farras mau main."

Telpon pun ditutup. Lalu saya SMS suami saya, kalau ada soal yang gak terisi oleh Farras. Ayah Farras tanya, kenapa gak ke isi. Saya bilang, kata Farras karena Farras nya gak teliti.

Agak lama, saya dapat telpon dari suami saya.

Suami : "Ibu belum tahu kan, kenapa ada soal yang tidak terisi oleh Farras?"
Saya   : "Belum, emang kenapa Yah?"
Suami : "Saya tahu, kenapa ada soal yang tidak terisi oleh Farras."
Saya   : "Kenapa Yah?" (Penasaran banget)
Suami : "Farras mengerjakan soalnya dari bawah, dari essay dulu, dan essay yang terakhir. Pantesan aja ada yang ketinggalan gak ke isi. Setelah soal dikumpulkan dan dikoreksi oleh temannya, Farras dipanggil Bu Guru. Bu Guru nanya, kenapa ada 3 soal tidak dijawab, padahal soalnya gampang-gampang. Sayang lho... Farras jawab, iya Bu Guru, Farras nya gak teliti."
Saya   : "Apa? 3 Yah?"
Suami : "Iya 3 soal. No 1 sampai no 3 pilihan ganda gak keisi."

Eyampun.... Farras... Farras.... ada-ada aja, masa mengerjakan soal ulangan kok dari bawah. Ya... pantesan kalau ada yang ketinggalan, 3 soal pula. Hadeuh.....

Ketika saya tanya, "Itu ide siapa Farras, mengerjakan soal dari bawah?" Farras jawab: "Ya, idenya Farras dong Bu..." :) Eh... ibu nya juga nanya nya aneh hehehe.... ya pastilah idenya Farras, masa ide nya cosmos hihihi... itu sih iklan dong...

Terus nih, kata Farras, teman yang mengoreksi hasil ulangan Farras memberitahu Farras, "Farras ini yang no 1 sampai no 3 gak diisi." Farras lihat, dan Farras cuma diam. Ayahnya mencoba ngetes Farras. "Kenapa gak Farras langsung isi aja, soal yang belum terjawab itu? Kan soalnya gampang." Lalu Farras jawab : "Gak boleh dong Yah, kan itu sudah dikumpulkan." Anak baik, sholeh dan jujur. *Ehem memuji boleh dong :D*

Mulai hari itu, keluar deh nasihat-nasihat ayah dan ibu pada Farras, bahwa jangan sekali kali lagi ya, mengerjakan soal dari bawah. Dan tetap harus teliti. Jika sudah selesai mengerjakan soal, diperiksa lagi. Terus dan terus nasihat itu keluar dari mulut ayah dan ibu.

Keesokan harinya, ketika ayahnya mengantarkan Farras ke sekolah, dan sesampainya di gerbang sekolah, kembali nasihat yang diatas itu keluar lagi dari mulut ayahnya. Mungkin karena sudah bosan mendengar nasihat yang itu itu lagi, Farras menjawab dengan santainya, "Iya, Farras gak akan menegerjakan soal dari bawah lagi, tapi dari tengah."  Haaaaa......... nyeleneh banget sih ini anak..... hadeuh.... :D

38 comments:

  1. Farras mau menguji daya kreativitasnya ya :)

    Jadi ingat anak saya si sulung... waktu masih belajar shalat dia praktiknya di mana saja. Di dalam kamar, di atas keset kaki, di ruang tamu, di atas kursi, pernah juga sambil lompat2 kayak orang senam :)

    Anak2 ya ... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhaha... lucu banget, emang dunia anak2 seperti itu kali ya mba... :)

      Delete
  2. Saya dulu jaman sekolahsering ngerjain essay duluan, terutama kalo matematika atau fisika. Biasanya pas dpt soal liat essay duluan, bisa apa ngga.kl bisa n masih inget langsung hajar essay dulu krn takut lupa rumus.hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau Farras kan, masih SD tante, udah gitu anaknya emang kurang teliti :)

      Delete
  3. Farras jujur ya semoga selalu jadi anak jujur . Kalau aku terbiasa membaca majalah atau lihat2 katalog dari belakang :)

    ReplyDelete
  4. Makasih tante... Sama dong, saya juga kalo lihat majalah/tabloid senangnya dari belakang :D

    ReplyDelete
  5. asiiik, jujur amat tuh Farraz.
    tapi emang kok Teh aq juga pernah mengalamai masa2 ngerjain ujian dari bawah... ga tau dulu kenpa ya? kalo ga salah kalo soal esay kan bobot nilainya lebih banyak jd kalo bisa selesai dulu ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. kata ayahnya juga begitu, mungkin Farras tahu bobot essay lebih tinggi, jadi dia mengerjakan essay dulu. Permasalahannya, Farras itu anak yang kurang teliti :(

      Delete
    2. Iya mbak Santi.. kalau yang nggak sempat dikerjakan di soal essai kan malah jadi berkurang skornya.
      Nggak apa-apa juga kali ngerjain dari bawah, cuma dipesan supaya ingat sama waktu. Harus belajar berbagi waktu.

      Delete
  6. kreatif ya mbk....ibaratnya ketika anak lain jalan sesuai dnegan jalannya,kali ini faras jalan melewati hutan.dan ia menemukan hal baru hehe..cerita menarik dari faras ganteng nih,makasih mbk dah sahring ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... iya ya mba... Farras kadang memang begitu, suka mencari jalan yg lain :)

      Delete
  7. kok komen mba Niken gak masuk kesini ya...
    hehehe... iya mungkin memang gak pa-pa juga ya mba, cuma aneh aja. Temen2nya yg lain kan, gak ada yg begitu. Terus saya juga dulu gak pernah bereksperimen seperti itu :D

    ReplyDelete
  8. semoga tambah teliti lagi ya farras,,terus tetep jujur yaa.. boar makin disayang Alloh sama ayah ibu., :)

    ReplyDelete
  9. anak saya waktu kelas 1 dulu juga sering nggak teliti saat mengerjakan soal mbak, tapi sekarang saat di kelas 2 sudah mulai berubah,lebih teliti.

    mudah2 besok farras lebih teliti ya..:)

    ReplyDelete
  10. Haha... Farras keren deh. Punya konsep sendiri tentang cara mengerjakan soal ujian :D
    Semoga nilainya tetep bagus yaa :)

    ReplyDelete
  11. semoga sllu jadi anak jujur ya farrass. . . .

    mampir diblog baru ane sobb http://goo.gl/ph8krx

    ReplyDelete
    Replies
    1. trims ya..Amiin....,oke nanti aku mampir

      Delete
  12. tapi farras sudah jujur, anak hebat! :D

    ReplyDelete
  13. wadduuh salut dengan kejujuran Frras, semoga nanti manjdi manusia yang hebat,,menjadi generasi penerus bangsa yang hebat pula :))
    tp seru juga ya kehidupan anak-anak,,jd rindu balik masa2 itu :p

    ReplyDelete
  14. semoga kejujuran terpelihara dgn baik..... dan selalu jujur dlm keseharian....
    Farras memsng anak yg baik ....smg jadi anak shaleh ya, Farras

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Yaa Robbalaalamiin. Makasih tante

      Delete
  15. unik ya mbak farras, tanda2 anak cerdas nih...essay itu kan susah jadi mengerjakan dr yg susah dulu...:) gt kali ya mbak di pikirannya...

    ReplyDelete
  16. Replies
    1. hehehe... kadang bikin hati ortunya dag-dig-dug :D

      Delete
  17. Farras pinter dan jujur.
    Dan kreatif. Kayaknya rata-rata kita ngisi soal mah dari awal ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... saya juga gak habis pikir :) Makasih tante

      Delete
  18. Keke juga awalny suka kurang teliti. trus sy kasih tau kl ada soal yg blm dikerjakan krn sulit, dilingkari dulu nomornya. Jd dia gak bingung kl nanti hrs cek ulang mana yg bl dikerjain

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, saya juga sering bilang, kalo sudah selesai, diperiksa lagi, kawatir ada yg belum terisi :)

      Delete
  19. Salut deh sama kekompakan mbak santi & suami yang perhatian sampai sedetil itu sama faras :)

    ReplyDelete
  20. saya dulu juga suka ngisi dari bawah mbak, kan essay nilainya lebih besar, hehehe..

    nah, si faras mau ngisi dari tengah tuh,,,

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran