Tuesday, February 11, 2014

Permohonan Maaf




Pagi-pagi saya buka email, dan ada komentar Pak De Cholik di tulisan saya yang berjudul Cerita dari Farras 3 tentang percakapan Farras dengan Bu gurunya yang menerangkan tentang Tupai yang bisa terbang, dan disanggah oleh Farras kalau Tupai itu tidak bisa terbang melainkan melayang. Cerita lengkapnya ada disini. Komentar Pak De Cholik seperti ini : Nah lho, terus terang saya baru dengarn musang bisa melayang. Kalau tupai sih meloncat saya. Ada tupai yang bisa terbang ?
Salam hangat dari Surabaya.
JDERRRR.... saya seperti disambar petir, dan disengat ribuan Lebah (padahal belum pernah lho... dan jangan pernah. Naudzubillahimindzalik, jangan pernah). Astaghfirullahaladziim... Saya sampai ber istighfar berulang-ulang. Memalukan sekali saya ini ya?
Kok komentar Pak De Cholik seperti itu bisa bikin kaget bukan kepalang sih? Gimana gak kaget, yang saya ketik bukannya Tupai tapi malah Musang. Beda banget kan? Musang sih, badannya kan besar, mana mungkin bisa melayang, apalagi terbang. Maksud hati mau mengetik Tupai, yang keluar kok malah Musang ya? Saya juga bingung :( Padahal sudah jelas-jelas gambar yang saya masukan juga gambar Tupai, dan dibawah tulisan saya, saya posting juga tentang kenapa Tupai bisa melayang, tapi kok bisa tidak ter edit oleh saya ya? Memang sih, saat saya posting tulisan saya itu, saya sedang terburu-buru, tidak konsen, dan error. Disinilah kesalahan terbesar saya, untuk itu saya meminta permohonan maaf yang sebesar-besarnya untuk teman-teman yang sudah membaca postingan saya tersebut. Dan terima kasih untuk Pak De Cholik yang telah membuat saya tersadar akan kesalahan saya dalam mengetik/menulis.


Ada hal-hal yang saya catat dari pengalaman saya tersebut :
1. Jangan memosting tulisan disaat terburu-buru
2. Jika ingin menulis atau memosting tulisan, pikiran harus fresh 
3. Jangan menulis atau memosting jika pikiran sedang error
4. Kondisi dan situasi menulis atau memosting harus tenang, tidak ribut, berisik apalagi hiruk pikuk
5. Cek atau edit kembali tulisan, khawatir ada yang salah (seperti kejadian saya diatas hiks...)
6. Last but not least, Concentration is the most important thing in writing

Terus terang, karena kesalahan saya tersebut, pagi-pagi kepala saya langsung pusing hehehe...
Sekali lagi, mohon maaf untuk teman-teman semuanya. Terima kasih untuk Pak De Cholik. Tulisan saya tersebut sudah saya edit dengan benar. Salam saya untuk teman-teman yang mau memaafkan saya :)


35 comments:

  1. Eh kemaren nulis musang ya Mba? Hahaha. Tak sadar saya. Di pikiran saya waktu baca sih ya tupai itu. Bukan musang. Kalo musang itu rakun kan ya? Makasih Mba dah diinfokan. Hahaha. Santai saja ga usah terlalu dipikirkan. Toh sudah dibikin pemberitahuannya di mari. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya mas... haduh saya sampai pusing lho... :)

      Delete
    2. hahaha, sama dengan Dani, fokus ngeliat gambar, jadi ngga ngeh kalau nulis musang :D

      Delete
  2. he he he gak pa pa jeng,,,,kadang yang kita pikir dan tulis keluarnya berbeda...

    ReplyDelete
  3. cek atau edit kembali tulisan itu mbak yg membuat sy malas :((

    ReplyDelete
  4. Kl saya biasa terburu2, mbak. Mksdnya ketika ide muncul, langsung tulis. Nah, setelah itu di save dulu, ditinggal bt ngapa2in... nt dilihat lagi, diperbaiki, baru posting.

    Tp untung ada kmntator yg kritis ya?

    ReplyDelete
  5. Lha saya memang belum tahu kalau ada musang bia terbang kok Jeng. Saya malah nggak ngeh kalau tupai yang dimaksud.
    Salah dan lupa manusiawi. Bisa direvisi khan
    Santai saja. Saya juga pernah melakukannya kok
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  6. Kalo sy emg gk tau... jd manut sj apa katamu mba. Hehe.. syukurla direvisi, aku jd tau mana yg bener ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,,idem sama mak nurul....jadi tau :D

      Delete
  7. Jangan terlalu kepikiran mbak, manusiawi koq :)

    ReplyDelete
  8. Terima kasih atas tulisan ini Bu ...
    Ini mengingatkan kita untuk check and recheck ...
    dibaca kembali ... dikoreksi kembali jika ada yang salah

    Salam saya Bu

    (11/2 : 9)

    ReplyDelete
  9. Ahhh jangan terallalu difikirin untung temanmu baik-baik semua yang gini sih pasti dimaafin kok.. ahaha

    ReplyDelete
  10. Mak, salah ketik spt itu sih biasa. Aku yg baca juga gak terlalu teliti berarti saat membaca. :D

    ReplyDelete
  11. terima kasih sudah diingatkan juga mbak, aku juga suka posting buru2

    ReplyDelete
  12. Saya malah belum baca postingan musang itu, Mba :D Maaf, baru sempat mampir lagi..

    ReplyDelete
  13. lah berarti yang baca juga suka buru - buru Mbak, karena enggak tahu yang ditulis musang :D

    ReplyDelete
  14. santai aja mbak... nmasih normal kok. hehe....
    kukira seperti komentar di blogku yg baru masuk hari ini.
    Ia marah2 ga jelas tentang kesanku ketika di sebuah kota kecil. Hahaha... saya mesem saja. malah seneng, itu artinya tulisan saya (yang panjang itu) dibaca.

    ReplyDelete
  15. aduuh mba..jangan sampe disengat ribuan lebah...amitt2 ya..hihihi

    Manusiawi banget kok mba..kalo salah dalam mengetik. Dan yang terpenting udah di koreksi ;))

    ReplyDelete
  16. iya mba, dimaafin..
    *padahal br baca postingan tupainya barusan* :D

    ReplyDelete
  17. Kalau aku publish dulu baru baca lagi di tampilan blognya. Pasti deh bolak balik membetulkan. Gak tau tuh, kalau di dashboard suka siwer, nggak kelihatan salahnya.

    ReplyDelete
  18. saya juga kadang suka publish dulu hihi

    ReplyDelete
  19. Salah itu wajar mbak dan setiap manusia pasti tak luput dari kesalahan, jadi gak usah terlalu dipikir sampai pusing hehehe, apalagi sudah ada yang mengingatkan wah pastinya kan bisa mengoreksi kesalahan itu. Tapi infonya yang dibawa tuh bermanfaat sekali agar setiap selesai membuat tulisan setidaknya kita harus koreksi ulang
    Salam

    ReplyDelete
  20. @ All : Alhamdulillah.... saya skrg tenang. Teman2 blogger memang semuanya baik2 :) InsyaAllah lain kali akan lebih hati2 lagi. Terima kasih utk semuanya :)

    ReplyDelete
  21. Wah, aku blom baca postingan yang itu. Tapi wajar kok salah ketik. Biasanya abis publish baru aku baca ulang, baru deh edit lagi, hihihi.. entah kenapa agak males kalo ngedit sebelum dipublish :p

    ReplyDelete
  22. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  23. kadang seringkali saya juga demikian mbak, nyebutnya ini tapi pikirannya itu, jadilah kadang merasa nggak nyambung. Lain di pikiran lain keluarnya di mulut.. its ok manusiawi kok,,,

    ReplyDelete
  24. Justru dari kesalahan kita belajar untuk lebih baik, Mbak...penasaran pengen baca ceritanya tupai?

    ReplyDelete
  25. saya juga ngalami mbak, salah ketik atau DC antara yg mau di tulis dan hasil tertulisnya.

    Kadang sdh ta Re-read sblm publish..ya kok masih ada yg terlewatkan. Semoga saja dimaklumi bahwa tak ada niat utk salah kaprah dalam menulis

    ReplyDelete
  26. Kadang perasaan gtu emang gtu, Mba. Rasanya udah ngetik Tupai, e yg mncul malah lainnya.

    Saya biasanya juga baca ulang poat yg udah publish, tpi via hp. Krn lbih intens.

    ReplyDelete
  27. Hati-hati dalam setiap langkah
    itu kan intinya mbak :-)



    silahkan mampir di http://www.tokokita.com/
    siapa tau ada yg dibutuhkan untuk belajar anak-anak anda
    makasih

    ReplyDelete
  28. Iya mbak...
    Etapi sy blm liat post nya...cekidot ah.

    ReplyDelete
  29. Masih manusiawi mbak, para blogger pasti memahami.. Alhamdulillah jadi pelajaran buat kita semua, ada hikmah nya :)

    ReplyDelete
  30. Memang, situasi dan kondisi sangat berpengaruh terhadapa apa yg kita tulis. Tapi menurutku cerita Mbak Susan ini lucu banget, kok bisa nulis tupai keliru musang. Salam dari Negeri Ratu Balqis :)

    ReplyDelete
  31. Hehehe, salah ketik itu bisa, Mbak.
    Kadang otak ama tangan itu gak sinkron. Kepala mikir lain, jari nulis lain

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran