Monday, April 07, 2014

Tentang Kol


Saya baru saja  menemukan info baru  tentang manfaat kol, hasil berselanjar di internet. Selama ini saya hanya tahu jika kol itu mengandung gas, sehingga perut bisa kembung jika mengkonsumsi kol. Makanya saya jarang mengkonsumsi kol karena asumsi saya tersebut. Dan karena saya punya riwayat penyakit maag, maka saya agak menjauh dari sayuran yang bernama kol ini. Jika saya makan pecel lele/ayam, maka lalaban kolnya saya singkirkan, padahal saya adalah penyuka lalaban. Jika makan sayur sop dan ada kol di dalamnya, maka kolnya akan saya singkirkan juga. Kecuali jika makan bakwan ya, kalaupun ada kolnya tetap saya santap, soalnya susah kan, kalau harus dibuangin kolnya dulu hehehe...

Saya baca di mommiesdaily, dan di ayahasi ternyata kol bisa untuk memperlancar ASI bagi ibu-ibu yang sedang menyusui bayinya, juga bisa mengurangi bengkak akibat menyusui. 

Dan asumsi saya  mengenai kol yang mengandung gas, adalah bukan kolnya yang mengandung gas, tapi pencernaan kitanya yang terganggu, sehingga jika mengkonsumsi kol yang dimana kol adalah termasuk sayuran yang sulit dicerna, maka sisa dari kol yang tidak dicerna oleh kita tersebut dimakan oleh bakteri yang ada di usus kita, sehingga terjadilah penumpukan gas di usus besar kita.

Jadi untuk busui (ibu menyusui) yang sebelumnya takut atau mungkin tidak suka pada kol seperti saya :), mulailah mengkonsumsi kol untuk memperlancar ASI dan mengurangi bengkak akibat menyusui.

28 comments:

  1. Saya suka makan kol, apalagi kalo digulai putih, sedaaapp......:)

    ReplyDelete
  2. Enak ... enak , dijadiin lalapan juga mantap :D

    ReplyDelete
  3. kalau belanja,pasti nggak ketinggalan,,tahan lama soalnya hehe

    ReplyDelete
  4. Aku termasuk yang gak suka kol...
    Selama ini pun aku menghidari makan kol Mak

    ReplyDelete
  5. Saya juga suka banget makan kol. meskipun ada mag tapi ga pernah lepas deh kol dari pecel maupun jenis makanan sayur yang lain.

    ReplyDelete
  6. Wah aku suka kol kalo makan pk bumbu pecel. Hehehe

    ReplyDelete
  7. Waaaahhh.. gitu toh. Selama ini juga aku menghindari kol dengan alesan kayak gitu, San. Ternyata salah, ya :D
    TFS :)

    ReplyDelete
  8. Bayangin lagi makan bakwan kolnya dibuangin. Ya bakal gak makan isinya dong. Hahaha

    Cateeet untuk IbuMil. . .

    ReplyDelete
  9. Barusan cerita sama Ibu, katanya memang memperlancar asi. Ditambah sayur bening ijoan. . .

    ReplyDelete
  10. aku kurang suka kol, tapi aku harus coba untuk tambahan bakwan kali yaak

    ReplyDelete
  11. Salam Takzim
    Pantes kalau habis makan gado-gado yang ada kol nya perut saya kebanyakan gas mbak, alias mau buang gas melelu ternyata sayuran ini mengandung banyak gas yaa, terim kasih ya mak informasinya
    Salam Takzim Batavusqu

    ReplyDelete
  12. owhh.. gitu ya sob, saya baru tahu, nambah ilmu lagi sob makasih infonya :D

    ReplyDelete
  13. artikelnya sangat bagus sekali.

    terus beri kami informasi yang teraktual.

    semangat terussssssss

    ReplyDelete
  14. aku juga taunya gitu kol mengandung gas kurang baik untuk yang punya penyakit maag,,tapi aku cuek aja sih soalnya enak :)

    ReplyDelete
  15. Saya dulu juga pernah ngindarin kol karena maagh yang cukup akut, mbak.

    ReplyDelete
  16. Terimakasih atas informasinya.

    semoga bermanfaat bagi semuanya.

    ReplyDelete
  17. Kadang2 malah ada semacam mitos gitu soal sayuran yang ternyata nggak akurat infonya, cuma sebatas katanya2 aja atau infonya nggak jelas. Saya lho malah pernah dengar ada orang yang kurang suka sayuran karena kepercayaan di daerahnya sayuran justru bikin darah tinggi :D

    ReplyDelete
  18. eh jadi inget mak, jaman pas nyapih nadia dulu, sempet bengkak payudara (maaf) karena ASI nggak dikeluarain terus sama mama dikasih kol. beneran adem dan cepet kempes bengkaknya mak. obat ndeso yang mujarab hehehe ;)

    ReplyDelete
  19. O.. jadi kol itu mengandung gas, ya? Pantesan setelah memakannya biasanya saya sering buang angin. :)

    ReplyDelete
  20. saya juga termasuk yang suka kol tapi punya maag kronis.. so,, setelah makan kol pasti begah dan sakit perut..

    ReplyDelete
  21. iya juga yaa.. kalo ga di bakwan atau siomay saya juga ga pernah makan kol !

    ReplyDelete
  22. jadi mitis makan kol sering buang gas itu disebabkan karna pencernaan kita yang terganggu toh

    ReplyDelete
  23. Wah, mak. Sama bener ini sama aku. Aku juga selalu menghindar kol karena punya maag. Terus katanya ya kol bisa bikin keputihan. Jadi ya persis banget kayak emak Susan. Kalau makan pecel ayam/lele lalapannya ya dimakain kecuali si kol. Aku jadi baru tau fakta sebenarnya ini. Thank you lho mak infonya. Nice info ^ ^

    ReplyDelete
  24. makasih infonya mak santi,,,bermanfaat sekali nih buat aku ntar kalau lagi program ASI :)

    ReplyDelete
  25. Dimakan sama sambel terasi cocok deh

    ReplyDelete
  26. selain itu, saya juga pernah mendapat kn info dari temen, kalau kol itu tidak baik di konsumsi secara berlebihan dan sering, sebab bagi kaum wanita kol dapat menimbul kan efek keputihan bagi organ intim jika terlalu berlebihan mengkonsumsinya, apa bener begitu mbak ? mohon penjelasan nya ;) terimakasih

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran