Tuesday, December 02, 2014

A Self Reflection : Ketika Fayda Cemburu

Tantangan dari Om NhHer tentang A Self Reflection : Tengok-Tengok Blog Sendiri, membuat saya harus melihat-lihat kembali tulisan saya yang sudah saya posting di blog selama tahun 2014 yang menurut saya menarik dan berkesan. Setelah saya tengok-tengok postingan saya, akhirnya saya memilih postingan saya yang berjudul Ketika Fayda Cemburu di tanggal 19 November 2014. Saya memilih postingan tersebut untuk saya ikutkan pada lomba blog yang diadakan oleh Om NhHer adalah karena menurut saya postingan saya tersebut lebih menarik dan lebih berkesan diantara postingan saya yang lain yang ada di tahun 2014 ini.

Ketika Fayda Cemburu menceritakan tentang kecemburuan Fayda ketika saya menulis artikel tentang Farras yang saya kirimkan ke Leisure Republika rubrik Buah Hati, dan ternyata dimuat di koran tersebut. Kecemburuan Fayda pada kakaknya Farras, diperlihatkan dengan cara mencoret-coret tulisan saya di koran itu, sampai koran tersebut sobek. Dan judul pada artikel koran itu yaitu Menu Makan Pagi Farras, di bawah nama Farras, Fayda menulis namanya sendiri, Fayda.

di bawah nama Farras, ada tulisan nama Fayda :)

hasil coret-coret Fayda, sampai korannya sobek :)

Selain menarik menurut versi saya, tulisan ini sangat berkesan juga merupakan kegembiraan buat saya, karena ini adalah pertama kali tulisan saya dimuat di koran. Hehehe... Norak? Biarin! Mau gembira aja kok mesti mikir norak segala :D dan dari sinilah saya baru melihat dan tahu bahwa antara adik dan kakak, walaupun masih kecil, bisa merasakan kecemburuan juga. Di sini pula saya baru 'ngeh'. Saya tahu sih, Fayda pasti iri terhadap kakaknya, tapi saya tidak mengira kecemburuan Fayda akan seperti itu, yaitu diungkapkan dengan mencoret-coret koran yang ada artikel saya itu. Dari sini saya juga belajar, harus menjaga hati kedua buah hati saya, agar kalaupun nanti terjadi lagi kecemburuan antar kakak dan adik, saya bisa membesarkan hati mereka, agar keharmonisan antara kakak adik bisa terus terjaga.Cemburu antara kakak adik boleh saja, tapi jangan berlebihan dan jangan sampai menyakiti satu dengan yang lainnya. PR saya satu lagi adalah membuat tulisan tentang Fayda dan berharap tulisan saya itu akan dimuat lagi di koran Republika. Kesimpulannya, tulisan ini berkesan karena tiga hal, pertama tulisan ini menceritakan tentang tulisan saya yang dimuat di koran Leisure Republika (ini adalah suatu kegembiraan buat saya) dan kedua adalah pertama kali saya mendapati seorang adik yang cemburu pada kakaknya, yang diungkapkan dengan cara yang unik (menurut saya) :D, ketiganya adalah saya harus membuat tulisan tentang Fayda dan harus dimuat di koran (kalaupun tidak di Republika, pokoknya media cetak deh...) :D

Ketika Fayda Cemburu adalah postingan saya yang memiliki nilai 'sesuatu' bagi saya.


50 comments:

  1. Waahhh... cemburu berat . Bener mak dari kejadian ini kita jadi tau apa yang terjadi pada anak2 ya. Bahwa mereka ingin diperlakukan sama syukur lebih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inilah insting naluriah yang telah Allah anugerahkan kepadanya, dalam usia dini ia telah mampu menelaah perilaku diskriminasi meski mungkin belum memahami maksud sebenarnya...

      Delete
  2. seperti anak saya tuh udah bisa saling cemburu mak.....hehehe, menarik ya kalau melihat anak cemburu.

    ReplyDelete
  3. cemburu kadang berakhir berantem dan nangis karena pada gak mau ngalah ...

    ReplyDelete
  4. harus dibikinin tulisan juga kayanya dek faydanya :D

    ReplyDelete
  5. hihi.. adek sedang cemburu yaa... BTW selamat atas dimuatnya tulisan itu mbak.. saya blom pernah bisaaa...hiks... semoga tulisan ttg Fayda bs dimuat juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. huum mak, cemburu.... makasih mak, ayo mak pastinya bisa kok :)

      Delete
  6. Jangankan dede Fayda, saya orang dewasa pun cemburu kapan bisa menulis sehebat Bunda...

    Salam kenal Dari Pulau Dollar

    ReplyDelete
  7. lucu bgt ya cemburunya.. tp aku bs ngrasain yg dirasain fayda kok.. hihihii..

    ReplyDelete
  8. Wahh gak nyangka juga ya bisa dicoret-coret begitu :\


    Wah mba, keren yaa tulisannya fimuat dikoran :))

    ReplyDelete
  9. aha..aha...Fayda udah enggak cemburu kan...

    ReplyDelete
  10. tapi ada sisi positifnya juga sikap Fayda, ya. Setidaknya dia berani menunjukkan. Daripada dia pendam sendiri :)

    ReplyDelete
  11. hahaha...aku tertaw gara2 ini ulah anak2 emang sungguh keren mak, fayda juga punya rasa cemburu yg luar biasa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga gak nyangka reaksi bisa begitu mak Dwi hehe

      Delete
  12. Pilihan yang tepat dan layak juara neh :) Sebab, adalah pelajaran penting bagi kita semua selaku orangtua. Betapa menjaga hati setiap anak itu penting sekali. Makasih banyak ya, Mbak, atas share yang penting ini.

    ReplyDelete
  13. hihihi... padahal foto fayda jg kan masuk koran yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya padahal fotonya bertiga, gimana kalo cuma berdua aja ya, saya n Farras :)

      Delete
  14. Ya Kariim.. hihi senangnya ada anak yang ingin disayang oleh kita, lalu ketika merasa tak diberi, eh cemburu. Tapi cemburunya lucuuu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga melihat tingkah Fayda mesem2 sendiri mak hehe

      Delete
  15. Jadi gara-gara nama kakaknya dimuat di koran, akhirnya Fayda cemburu dan mencorat-coret artikelnya. Kalau begitu bikin lagi yang khusus buat Farras.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih harus bikin lagi buat Fayda :)

      Delete
  16. Jadi inget jaman saya kecil, kalau ibu membelikan baju yang berbeda dg adik saya, maka adik saya akan ngambek..makanya setiap membelikan baju atau sepatu, ibu selalu membelikan dua buah yang sama meski beda ukuran agar tidak berantem...ceritanya sangat inspiratif mak, TFS ya. semoga menang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah dinamika kakak-adik ya mak.... Makasih ya :)

      Delete
  17. saking cemburunya fayda koran pun juga di corat-coret hmm :)

    ReplyDelete
  18. Wahahaha.. jadi ingat diri sendiri... xD *ngaca

    Saya jadi terinspirasi bikin cerita tentang ini deh, kapan2 kalo sempat. ^^ Tengkyu mama Farras, eh, mama Fayda... ^^

    ReplyDelete
  19. Eh ya ampun lucunya kalau anak2 cemburu. Jadi emak susah2 gampang ya? Kudu adil :)

    ReplyDelete
  20. Anak lecil kadang tak terduga,seperti ini salah satunya,memiliki rasa cemburu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tak terduganya kadang bikin kita ternganga ya mak... :)

      Delete
  21. Tantangan buat Ibunya nih, kapan menulis tentang Fayda di koran .. :)

    ReplyDelete
  22. Fayda ini persis dengan anak keduaku nih. Klo kakaknya dapet apa gitu dia juga harus dapet, padahal udah punya lebih banyak duluan dibandingin kakaknya hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... tingkah anak memang ada2 aja ya mak.. :)

      Delete
  23. Hehe kadang adik saya jg gitu mba waktu kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kakak pasti menjadi role model buat adik ya... :)

      Delete
  24. Saya datang dan sudah membaca “Self Reflection” di blog ini
    Terima kasih telah berkenan untuk ikut lomba saya ya
    Semoga sukses

    Salam saya
    #13

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Om... :) sukses utk GA nya

      Delete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran