Friday, July 03, 2015

Pindang Ikan Patin

Ceritanya, kami (saya, suami, anak-anak) buka puasa di rumah mamah saya. Saat itu mamah saya membuat masakan pindang ikan patin. Keliatannya memang enak banget, apalagi ada taburan cabe rawitnya. Suami saya pun ikut tergoda. Selesai sholat maghrib, suami saya minta makan dengan lauk pindang ikan patin tersebut. Ternyata memang enak. Suami saya sampai tambah makannya :) Beberapa hari kemudian, suami saya minta dibuatkan pindang ikan patin seperti yang mamah buat. Tanya-tanyalah saya ke mamah resep membuat pindang ikan patin tersebut. Kata mamah saya, kalau gak ada ikan patin, ikan kembung juga gak apa-apa.

Mulailah saya berburu ikan patin. Saya sama sekali belum pernah memasak ikan patin apalagi melihat bentuk ikan patin secara utuh. Setelah saya mendapatkan ikan patin tersebut, ternyata kepala ikan patin itu seperti ikan lele ya, keras. Hanya.... bentuk badannya berbeda. Yang jadi permasalahan, saya tidak pernah memasak ikan lele sehingga cara mencuci ikan lele saya tidak tahu. Karena ikan patin hampir sama dengan ikan lele, otomatis saya pun tidak tahu bagaimana cara mencuci ikan patin. Akhirnya saya mengambil inisiatif untuk mengira-ngira saja atau berdasarkan feeling. Kalau ikan yang lain, yang biasa saya cuci dan masak, seperti ikan kembung, ikan mujaer, ikan bandeng, ikan mas dll, biasanya saya membersihkan/mengambil kotorannya lewat insangnya. Berhubung ikan patin bentuk kepalanya berbeda dengan ikan-ikan yang lain dan juga keras, maka berdasarkan feeling saya, maka saya harus membersihkan/mengambil kotoran ikan patin lewat perutnya. Enaknya, karena ikan patin tidak ada sisiknya, maka tidak perlu membersihkan sisiknya, tidak seperti ikan mujaer yang banyak sisiknya. Tapi harus hati-hati, ternyata sirip ikan patin ini tajam. Tangan saya menjadi korban ketajaman siripnya. Telunjuk saya tertusuk sirip ikan patin. Nasib.... nasib.... hehehe.... 

Setelah beres membersihkan ikan patin, saya pun mulai menyiapkan bumbu-bumbu hasil contekan saya dari mamah. Bumbu yang harus saya persiapkan adalah :

- Kemiri 4 butir
- Cabai merah 2-3 buah
- Kunyit secukupnya
- Jahe secukupnya
- Bawang merah 4 butir
- Bawang putih 2 butir
- Gula merah secukupnya
- Garam
- Cabai rawit sesuai selera
- Lengkuas secukupnya
- Salam & Sereh secukupnya
- Tomat 1 buah

Ikan patin 500 gr - 600 gr

Ulek bumbu kemiri, cabai merah, bawang merah, bawang putih, kunyit, jahe, garam, gula merah. Lalu tumis bumbu yang sudah diulek halus, setelah harum, masukan ikan patin yang sudah dicuci bersih, lalu tambahkan air. Penambahan air sesuai selera, ingin banyak air atau tidak. Setelah air mendidih masukan tomat, cabai rawit, lengkuas yang sudah digeprek, salam dan lengkuas yang sudah digeprek, aduk. Setelah matang, maka masakan siap dihidangkan.

Setelah mencoba pindang ikan patin ini, Farras kepengen lagi. Maka saya membuat pindang ikan lagi, tapi tidak menggunakan ikan patin. Saya mencoba memakai ikan kembung. Enaknya kalau ikan patin, daging ikannya lebih gurih daripada ikan kembung, dan tulang/duri ikannya pun lebih besar daripada duri ikan kembung.

Berhubung saya gak sempat foto-foto, kira-kira seperti inilah penampakan pindang ikan patin yang saya buat :)


28 comments:

  1. Wah.. Keliatannya enak banget tuh, Mbak :D

    ReplyDelete
  2. baca ini siang-siang mendadak laparrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..kalo sedang puasa...sabaar dulu...

      Delete
  3. ihhhh keliatannya enakk mak,... kami jg suka ikan patin tapi biasanya di goreng saja sih

    ReplyDelete
  4. enyak nih kayaknya, tapi resepnya agak berbeda dengan buatan rumah kami. Cuman satu kalo di rumah kami pakai gula pasir putih biasa kalo punya mak santi pakai gula merah hehe
    lain kali nyoba pakai gula merah deh :D

    ReplyDelete
  5. Wow thank you resepnya mau nyoba. Aku nggak pandai masak patin. Seringnya bag dalam masih ada bekas darahnya

    ReplyDelete
  6. Ada rasa asem-asem ga mbak, kalau aku biasa ditambah dengan perasan lemon atau lime. Btw...udah difollow back ya mbak.

    ReplyDelete
  7. Segerrrrrr..
    Ibuk aku suka jg bikin begini mak
    Manteb dah rasanya. :)

    ReplyDelete
  8. Sluuuurp... ngiler. Tar nyoba resepnya, ah :D

    ReplyDelete
  9. Enak seger . Aku biasanya pki blimbing wuluh mak. Makasih mak jadi keidean masak ini :)

    ReplyDelete
  10. Wiiih...ketusuk duri cemlekit pasti ya, Mbak.
    Ikan Patin tuh diolah apa saja enak yo, Mbak.

    ReplyDelete
  11. Errr, menggoda sekali, mak. Aku nggak suka masak, jadi udah hopeless aja deh kalau disuruh bikin ginian.

    ReplyDelete
  12. pindang ini sama dengan bumbu bali gak ya mak? atau kadang disebut bumbu rujak?

    ReplyDelete
  13. mantapnya...jadi pengen masak juga mbak...

    ReplyDelete
  14. seger rasanya ya pindang patin

    ReplyDelete
  15. ngiler -____-
    jadi pengen cepat-cepat buka puasa

    ReplyDelete
  16. kesukaan saya mba pindang ikan patin

    ReplyDelete
  17. Mbaaak..
    Duh salah banget lah mampir nya jam segini..
    Jam bentar lagi buka dan sedang banyak berhalusinasi niiih..bhaahha...

    ReplyDelete
  18. langsung ngecess pagi2, saya suka dgn ikan patin biasanya yg dibumbu asem2

    ReplyDelete
  19. menggoda...:) ikan patin itu enaknya daging ikannya banyak ya mak, jarang durinya, buat anak cocok

    ReplyDelete
  20. Buat buka puasa kmrn nich enak seger2 menggelora

    ReplyDelete
  21. Betul sekali, dibanding pindang ikan kembung, pindang ikan patin jauh lebih enak :)

    ReplyDelete
  22. Uuuuh .. enak banget itu pastii
    tissue .. mana tissue, ngiler ini

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran