Tuesday, September 01, 2015

KMRD 26 di Pempek Arane-126

KMRD 26 adalah kelas menulis Rumah Dunia angkatan ke 26. Yup... kelas menulis yang diadakan oleh Rumah Dunia sudah masuk pada angkatan 26. Sudah banyak ya.... :) Tau dong Rumah Dunia itu punya siapa? hehe... Salah satu pendiri Rumah Dunia adalah Mas Gol A Gong, salah satu penulis terkenal yang ada di Indonesia. Kelas menulis Rumah Dunia diadakan seminggu sekali setiap hari Minggu jam 13.30 WIB, dimana pemberi materinya Mas Gol A Gong sendiri, Tapi jika Mas Gol A Gong berhalangan hadir karena kesibukannya yang bejibun, maka pemberi materinya adalah mereka-mereka yang sudah lulus di kelas menulis Rumah Dunia sebelumnya yang sudah bekerja di dunia jurnalistik/kewartawanan.

Sementara itu materi yang diberikan di kelas menulis ini adalah seputar kepenulisan di bidang jurnalistik, cara menulis essai, menulis cerpen, juga menulis puisi. Untuk 3 bulan pertama, materi dikhususkan pada jurnalistik. Karena menurut Mas Gol A Gong, pintu masuk ke dunia fiksi adalah jurnalistik. Nah...  yang membuat saya tertarik untuk ikut kelas menulis Rumah Dunia ini adalah adanya materi membuat cerpen. Belajar di kelas menulis Rumah Dunia ini berlangsung selama 6 bulan, dimana lokasi dalam belajar tidak melulu hanya di satu tempat. Minggu kemarin adalah minggu ke 6 dimana saya sudah mengikuti kelas menulis ini. Di dua pertemuan saya bisa hadir, hanya sayang di pertemuan ketiga, keempat dan kelima, saya berhalangan hadir karena bentrok dengan jadwal acara yang lain. Dan biasa.... yang namanya emak-emak, kemana-mana pasti diintilan bocah hehe... Minggu pertama saya masuk kelas menulis Rumah Dunia, saya diintilan Farras. Untuk minggu kedua saya hadir di kelas, saya diintilan Fayda :) Dan kelas menulis yang diadakan minggu kemarin, kembali Farras ngintilin saya hehe... Gak apa-apalah, supaya anak-anak tahu kegiatan emaknya kalau di luar rumah dan kantor ngapain aja :) Siapa tahu Farras dan Fayda jadi tergerak ingin menjadi penulis. Issh... kok jadi curhat sih... hehe....

Kebanyakan dari mereka yang mengikuti kelas menulis ini adalah para anak muda yang memang tertarik pada dunia kepenulisan. Awalnya, saya kira saya adalah orang yang tertua yang mengikuti kelas menulis ini, karena memang yang saya lihat di kelas ini adalah para anak muda. Tapi ternyata, saya punya teman yang usianya tidak berbeda jauh dengan saya :) Tapi walaupun saya dikelilingi anak-anak muda, saya gak minder tuh... saya tetap semangat, karena saya punya motivasi yang kuat untuk bisa terus mengikuti kelas menulis ini. Dan juga saya pikir, jika kita ingin belajar, tak ada kata terlambat. Kapan pun, selama kita mau dan mampu, kenapa tidak? Better Late Than Never

Mbak Nungki sedang memberikan materi (sumber foto)
Seperti yang saya bilang di atas, bahwa kelas menulis ini tak hanya melulu dilaksanakan di satu tempat, tak melulu hanya belajar di Rumah Dunia-nya sendiri yang berada di daerah Ciloang-Serang, tapi di sini, kami bisa belajar di tempat lain, di luar Rumah Dunia-nya itu sendiri. Dan minggu ke 6 ini, kami belajar menulis di tempat makan Pempek Arane-126. Lalu kenapa kami bisa menjadikan Pempek Arane-126 sebagai tempat belajar kami? Karena pemilik Pempek Arane-126 pun ikut belajar di kelas menulis Rumah Dunia. Ya... pemilik Pempek Arane-126 dengan tangan terbuka memberikan fasilitasi kepada kami, murid-murid kelas menulis Rumah Dunia angkatan 26 untuk belajar di rumah makan Pempek Arane-126. Dengan kebaikan hati Mba Nungki, pemilik Pempek Arane-126, kami belajar di sana. Bukan hanya memfasilitasi tempatnya aja lho... Mba Nungki pun menjamu kami dengan Pempek-nya yang tiada dua rasanya. Pempek yang enak banget. Ternyata nih, selain sebagai pengusaha pempek, Mba Nungki pun mempunya cita-cita ingin menjadi penulis. Cita-citanya menjadi penulis ini, sampai kebawa mimpi lho.... hehe... Toss dong mba... kita memiliki cita-cita yang sama, yaitu menjadi penulis. Aaamiin. Mudah-mudahan diijabah Allah ya Mba.... :) Hanya saja, saya ingin lebih fokus pada menulis cerpen dan novel. Hmmm.... udah ngebayangin aja nih punya novel karangan sendiri hehehe..... Dan salah satu pengisi materi di minggu ke 6 ini adalah Mba Nungki sendiri selain Mas Ahmad Wayang dari Baraya TV. Mba Nungki dengan semangat menceritakan sejarah berdirinya Pempek Arane-126 ini, jatuh bangunnya Mba Nungki dalam mengelola tempat makannya, suka dukanya, yang akirnya membuat Mba Nungki dengan keteguhan hati keluar dari tempatnya bekerja agar bisa fokus dalam menjalankan bisnisnya. 


Foto : Tias Tatanka

Mba Nungki yang ramah, baik, sopan dan terlihat selalu bersemangat, menjadikan ciri khas dirinya sebagai seorang pengusaha yang berhasil. Saya melihat, sebagai seorang pengusaha, Mba Nungki selalu ingin belajar dan belajar terus agar usahanya terus berkembang dan berkembang lagi. Ssst.... rencananya Pempek Arane-126 ini mau dibuat franchise lho.... Keren kan? Semoga semuanya lancar ya Mba Nungki.....


Mbak Nungki & Farras after perform :)

Farras in action 
Pempek Arane-126 berdiri sejak 5 tahun yang lalu. Saya, sebagai orang Serang, dimana anak saya dan suami saya penyuka pempek, melihat kemajuan yang sangat pesat dari usaha Pempek Arane-126 ini. Dulu.... Pempek Arane-126, ketika pertama kali mengunjungi rumah makan ini, pempek ini belum seramai sekarang. Tapi sekarang, konsumennya sudah banyak, dan tempat makannya ramai dikunjungi orang. Inilah keberhasilan dari seorang Mba Nungki. Bahkan sekarang ini Pempek Arane-126 sudah memiliki armada motor yang diperuntukan untuk Delivery Order. Oke punya kan? Oh... ya menu dari rumah makan ini selain pempek, ada juga otak-otak dan yang ingin ditonjolkan dari Pempek Arane-126 ini adalah pelayanan dan rasa. Maka tak heran, Mba Nungki sebagai owner selalu menekankan pada para karyawannya untuk bisa bersikap ramah dan harus selalu memberikan senyum terbaiknya pada setiap konsumennya. Dan juga mengenai rasa, Pempek Arane-126 boleh bersaing dengan pempek lain yang ada di kota Serang. Selain itu Pempek Arane-126 pun memiliki pojok buku lho.... Jadi pengunjung yang ingin makan pempek di tempat, bisa sambil baca-baca buku yang memang sudah disediakan. Dan para pengunjung yang punya hobi menyanyi atau "nyenyong" dalam bahas gaulnya, Pempek Arane-126 juga menyediakan tempat di lantai dua, buat yang ingin menyalurkan bakat terpendamnya, itung-itung sambil latihan konser tunggal... :)

Belajar pengalaman dari orang lain, memang selalu membuat kita semangat ya.... Dan Mba Nungki selalu ingin menularkan rasa semangatnya pada semua orang. Hari Minggu kemarin, saya memiliki pengalaman baru, yaitu mendengar cerita kesuksesan orang lain secara langsung, di mana di situ saya ikut merasa senang atas kesuksesan Mba Nungki dalam menjalankan bisnisnya. Dan minggu depan, minggu ke 7, KMRD 26 akan belajar di Alun-Alun Kota Serang, belajar membuat berita dari sekeliling kita. Can't wait :D



Makan pempek itu berasa orang kaya, karena punya kapal selam wkwkwkwk....


Farras membeli  pempek sampai nambah 3 kali lho, enak katanya, secara memang pempek adalah salah satu makanan kesukaan Farras.

43 comments:

  1. pempek kesukaan aku juga :) menimba ilmu ya mbak, nanti di share ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah nanti setiap pertemuan hasilnya akan selalu dishare...., trims mbak Lidya.. :)

      Delete
  2. Pempek itu alamatnya sebelah mana Serangnya ya Mbak.. Suka lewat Serang juga nih kalau saya mau ke Pandeglang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jl. Lingkar selatan sebelum pangkalan ojek graha asri

      Delete
  3. Udah jadi pengusaha sukses tetep semangat belajar nulis, keren yaaa

    ReplyDelete
  4. wah asik nih ikut kelas menulis , pengen ikutan sayang jauh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba seneng, apalagi di kelilingi anak2 muda, tuanya berasa ilang hehehe

      Delete
  5. aahahhaaha quote makan pempek orangkaya
    aku ngakak banged hahahaha...
    btw, enaknya ya ada kelas menulis yg bisa diikuti
    kerenn ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, kapal selam aja bisa dibeli ya, yuk gabung sama KMRD mbak,,,,, udah angkatan 26 nih..,

      Delete
  6. Dari dulu suka pempek, cuma sekarang kalo udah ketemu pempek harus hati-hati. Maklum sudah berumur. Kalau lewat nyoba nyimpan dulu deh, bulan kemarin sempat ngeliput pantai carita ama anyer. Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuuk, mampir ya mas. temuin mbak noenky owner arane, bisa ngobrol2 sharing.,
      salam kenal ya...

      Delete
  7. aku belum pernah ikut kelas menulis..jd pengen juga ikutan yg begituan...

    ReplyDelete
  8. wah... baru tahu ada pempek ini. kemarin pas ke serang gak tahu.

    salam kenal mbak

    ReplyDelete
  9. cara pesennya empek2 gimanaaa..pengen nyoba..
    iya aku juga pengen ikutan kelas nulis gitu..beberapa kali temen posting ttg rumah dunia ini...cuma kok g jadi2 ya --"

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya belum ngobrol untuk delivery ruar kota, sejauh ini dalam kota dan sekitarnya.,
      aku juga baru kesampaian ikut kelas menulis, padahal setiap tahun ada sejak berdirinya rumah dunia tahun 2002. padahal lokasinya gak jauh dari rumahku ..

      Delete
  10. pempek makanan favorit saya juga :D
    keren ya,usahanya sudah maju tapi tetap menulis

    ReplyDelete
  11. Salut saya sama pemilik Empek-Empek Arane 126.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pak ustadz, beliau mantan manager HRD di salah satu perusahaan agrobisnis di wilayah serang timur...semangatnya luar biasa....,untuk menjadi pengusaha.

      Delete
  12. pempek makanan kesukaan saya tuh :)

    ReplyDelete
  13. asyik bgt, ya dpt ilmu penulisan, dpt cerita inspiratif, mkn enak pula :D

    ReplyDelete
  14. sudah latihan menulis, makan mpek-mpek pula, nikmatnya rek

    ReplyDelete
  15. Aku juga suka bannget empek-empek kayak Farras :)

    ReplyDelete
  16. Asik yah udah dapet ilmu dapet makan enak lagi :D

    ReplyDelete
  17. Nampak banyak yang ikut kelas menulis ya, Mbak.

    ReplyDelete
  18. wah ilmunya makin nempel deh tuh sambil ngemil pempek.. hehehe..
    mau dong infonya mbak kalo ada kelas penulisan lagi

    ReplyDelete
  19. Duh pengin nyobain pempek arena ini *slrrp*

    ReplyDelete
  20. saya sudah lama gak makan pempek, jadi pengen nyobain...

    ReplyDelete
  21. Mau dunk pempeknya?
    Kalau di dekat rumah, ada pempek langganan, mayan enak dan murah.

    ReplyDelete
  22. Saya salah fokus karena pempeknya. Soalnya itu guilty pleasurenya saya hihi

    ReplyDelete
  23. pempek makanan kesukaan aku juga mba :)

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran