Saturday, November 07, 2015

Keramas Tanpa Menangis

Sewaktu punya bayi dulu, untuk pertama kalinya memandikan bayi, saya masih sangat canggung. Takut banget untuk memandikan bayi sendiri. Khawatir bayi ketika dimandikan merosot, khawatir sabun yang dipakai mengenai mata bayi, khawatir telinga bayi kemasukan air, dll. Bahkan sampai sekarang, jika saya harus memandikan bayi lagi, saya tidak bisa membalikan badan bayi ketika mandi. Jadi saya menyabunkan punggung bayi saya dan membilasnya tanpa saya balik ke posisi tengkurap, karena saya memang tidak bisa. Khawatir banget kalau bayi saya jatuh. Saya memandikan bayi saya tetap dalam posisi telentang.


Apalagi jika bayi saya dikeramas, saya khawatir banget. Sewaktu memberi shampoo pada rambutnya sih tak ada masalah, tingggal di shampo-in, beres. Tapi begitu membilasnya.... duuhh.... takut mengenai matanya. Ketika masih bayi sih, memang tak terlalu banyak berontak ya... Tapi ketika bayi kita sudah mengetahui dan bisa merasakan bahwa keramas itu bisa membuat gelagapan (haduuh... bahasanya apa ya...), maka sang bayi pun akan berontak ketika kita mengeramasnya. Dan di saat itulah saya sebagai ibu harus ekstra keras membujuk dan ekstra keras berhati-hati. Harus pelan-pelan mengguyur kepalanya, supaya sang bayi tidak mengalami trauma saat dikeramas.

Di usia satu s/d dua tahun, Fayda menolak keras kalau hendak saya keramas. Fayda ternyata ketakutan jika harus dikeramas. Takut gelagapan.

Pernah suatu kali Fayda berenang, setelah berenang kan harus dibilas. Dan ketika saya harus mengeramas rambutnya, Fayda gak mau. Dia menolak keras. Dia takut jika harus keramas, bahkan pakai shower sekalipun. Gak mungkin kan, kalau habis berenang tidak keramas? Rambut pastinya akan kotor sekali. Akhirnya saya harus mengambil tindakan, ketika mau keramas, saya terus beri pengertian pada Fayda, bahwa dikeramas itu tidak akan semenakutkan itu. Semuanya akan baik-baik saja. Saya membujuknya, kalau saya akan hati-hati dan pelan-pelan ketika mengguyur air pada kepalanya. Bahkan saya menawarkan pada Fayda, cara mengguyurkan air dengan cara kepalanya mendongak, sehingga air tidak langsung mengenai muka dan matanya, tapi hanya mengenai rambutnya. Fayda pun akhirnya mau. Dengan trik seperti itu, lambat laun Fayda akhirnya tidak lagi berontak ketika hendak dikeramas. Karena secara pelan-pelan, setelah mencoba mendongakan kepakanya ketika saya mengguyurkan air, sedikit-sedikit saya mulai mencoba menuangkan air pada kepala Fayda dengan tidak mendongakkan kepalanya lagi. Akhirnya, lambat laun, Fayda pun mau jika harus dikeramas tidak dengan mendongakkan kepalanya. Itu pun saya harus ekstra pelan-pelan mengguyurkan air pada rambutnya. Dan Alhamdulillah berhasil. Sekarang ini Fayda tidak pernah lagi merasa takut kalau mau dikeramas. Tak ada tangisan, tak ada jeritan, tak ada lari-lari keluar kamar mandi :)

Yaaah... anak memang akan menyerah jika kita sebagai seorang ibu terus telaten dan memberikan sugesti juga membuktikan bahwa kita bisa memberikan kenyamanan pada anak kita.

Kejadian tidak mau keramas pada Fayda mengingatkan pada adik saya ketika dia masih kecil. Adik saya itu pun kalau dikeramas, tidak pernah mau. Malah kalau Mamah saya sudah memberi shampo pada rambutnya, dia akan berlari keluar dari kamar mandi, sehingga becek kemana-mana. Mamah saya pun akan mengejar adik saya sampai mau rambutnya dibilas. Makanya ketika itu, adik saya jarang keramas hahaha…
Hadeuh… kalau ingat itu memang lucu dan membuat tertawa sendiri.

42 comments:

  1. saya dulu juga ogah keramas,gara2 sering nangis kena samponya hehehe..pedih gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe rata2 anak2 memang begitu kali ya, takut pedih dan gelagapan kena air :)

      Delete
  2. Si Kakak--anak perempuanku, dulu ga berani keramas. Deuh sekarang malam pagi sore keramasnya.

    Dulu mukanya takut banget kalau kena air. Giliran dah bisa mandi dan keramas sendiri jadi begitu deh

    ReplyDelete
  3. ada alat yang kayak topi buat main golf dari plastik mbak namanya apa lupa buat anak yang takut keramas mungkin dia prnh pas keramas trus busa shampo masuk mata jadi trauma takut perih.

    ReplyDelete
  4. waktu anak pertama nih mak pernah gamau keramas2 akibatnya bnyk kutunya hiyyy, sampe saya marahin soalnya gemesss bgt. kutunya jd nular ke saya juga. kalo yg ke2 malah ga perlu dongak2 gitu, cuma teriak2 aja saat air basahi wajahnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tentang kutu, Fayda juga pernah ngalamin. Nanti mau saya ceritain di next postingan :)

      Delete
  5. Gelagapannya itu krn takut air masuk hidung atau mulut ya, Mbak? :D

    Lucu jugaa, ya. Apalagi adiknya. :D

    ReplyDelete
  6. duh....hati2..klo keluar kamar mandi becek-becekan..takut aja jatuh...
    anak-anak..bikin gemes deh..

    blognya ku follow ya mak...

    ReplyDelete
  7. kelakuan anak emang nggak ada habisnya, tapi perhatian orang tua saat mereka berpolah haruslah disertakan

    ReplyDelete
  8. Berarti saya lebih cekatan mengurus bayi dari pada mbak dewi nih....saya dari anak pertama sampai ke lima selalu mengurusnya sendiri, pokoknya sepulang dari rumah sakit dari mandiin dan ganti popok saya lakukan tanpa canggung.
    Tapi bagi anak-anak memang sepertinya menakutkan keramas yaitu pada waktu kepalanya harus diguyur air dia akan terlihat ngap.

    ReplyDelete
  9. Aku aja yang sudah dewasa kadang suka atut sama air, takut gelagapan hahaha.. Capricorn..

    ReplyDelete
    Replies
    1. oo kalo capricorn memang begitu ya mak? :D

      Delete
  10. dan aku ampe skr msh repot bgt hrs dgrin anakku teriak2 dulu pas keramas, pdhl dia udh 3 thn ;p Hadeeuuuhhh susah memang mba... pdhl samponya sndirikan ga pedih di mata ya... aku juga udh nyuruh dia utk tutup mata tiap aku mw ngeguyur rambutnya, ttp aja ketakutan...-__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, pdhl skrg kan ada juga sampo gak pedih di mata ya hehe

      Delete
  11. heheh...alhamdulillah anakku g nangis kalau keramas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo pak ustadz dlu nangis gk hayoooo ..hehe

      Delete
  12. Biasanya pedih di mata karena kena sampooooo

    ReplyDelete
  13. anak-anak dulu susah banget dikeramas, drama deh pokokna, sempat beli topi keramas juga..Alhamdulillah sekarang malah doyan dikeramas tanpa drama

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.... jaman anak saya kecil, blm ada topi keramas mba Dewi, kalo skrg sih udah ada ya... :)

      Delete
  14. Anakku yang sulung dulu usia 5 tahun sempat susah diajak keramas, dan curiga mengapa bisa begitu. Ternyata setelah aku selidiki pernah diguyur langsung sam apembantu saat keramas. Ya trauma lah, aku mesti terapi dia biar nggak takut keramas. Cukup lama loh mbak aku terapi gitu, ada empat kali keramas baru dia nyaman berani keramas dengan enjoy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mak, mengeramas anak memang harus pelan2, jangan langsung diguyur begitu aja, khawatir trauma. Dan yg namanya pengasuh, hal seperti itu tidak pernah diperhatikan

      Delete
  15. Memang deg-degan, Mbak mengeramas bayi. Saya waktu anak pertama begitu. Waktu anak kedua dan ketiga berulang lagi, bukannya terbiasa ... tetap khawatir merosotlah, khawatir bayinya keleleplah, dll :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.... iya mba betul, megang bayi itu kan, ngeri, badannya masih ringkih dan kecil

      Delete
  16. Fira juga sdh mule nich.... gak mau keramas. Tp aku guyurnya depan ke belakang dan langsung kuraupin mukanya agar air gak.mengalir ke mata. Seharusnya memang menggunakan topi keramas ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak Astin. Sekrang kita lebih mudah lagi mengeramas anak, karena ada topi keramas :)

      Delete
  17. Sama mbak... Sampe sekarang pun untuk si kakak yang dah 8 tahun setiap mau diguyur selalu dikasih pilihan....menengadah atau nunduk....baru byurr!

    ReplyDelete
  18. Berarti bagaimana cara orangtua memberikan penjelasan kepada anak; dan cara orangtua mengeramasi anak, sungguh itu penting sekali, agar anak pun senang atau setidaknya tidak masalah jika dikeramasi rambutnya ya, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul pak ustadz, khawatrinya si anak jadi trauma kalau keramas

      Delete
  19. wah,, itu topi emang ngebantu banget ya mak ,, daridulu pengen beli kok belum2 kesampean ya,, tapi emang bikin nggak kemasukan ke mata an beleber kemana-mana ya,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. sekarang sih enak, ada topi begituan. kalo dulu, gak ada

      Delete
  20. padahal aku dulu seneng keramas..ponakanku yg krucil2 juga suka keramas...seger bawaannya setelah keramas :)

    ReplyDelete
  21. Valuable very touchable information. I would like to thank you for sharing your great facts.Easily Business |

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran