Monday, November 23, 2015

Pengalaman Pertama Kerja Kelompok Farras

Displaying IMG_20151119_132227.jpg
setelah makan siang, narsis dulu :)
Belum lama ini Farras mendapat tugas dari gurunya untuk mengerjakan prakarya dan percobaan secara berkelompok di rumah masing-masing. Dan kerja kelompok Farras yang pertama bersama teman-temannya ini dikerjakan di rumah Mertua saya, Mbahnya Farras. Kebetulan rumah Mbah Farras dekat dari sekolah Farras, juga dekat dari kantor saya sehingga saya menggunakan rumah mertua saya sebagai acara kerja kelompok Farras bersama teman-temannya. Tugas yang diberikan yaitu membuat poster tata cara berwudhu dan percobaannya berupa senter yang disorotkan pada cermin. Apa yang terjadi setelah senter disorotkan pada cermin? Hasilnya, anak-anak tuliskan pada kertas dan dikumpulkan untuk mendapat penilaian dari guru.

Ini adalah salah satu metode Kurtilas yang diterapkan di sekolah Farras, yaitu kerja kelompok. Seperti tulisan saya sebelumnya kalau Kurtilas ini mengajarkan anak supaya lebih bisa kreatif dan mandiri. Selain kerja kelompok yang diberikan guru, anak-anak pun diajarkan untuk lebih bisa kreatif dengan cara memberi tugas membuat prakarya. Dan karena ini, saya sebagai ibunya Farras jadi ikut sibuk mempersiapkan bahan-bahan setiap Farras mendapat tugas membuat prakarya di sekolah. Seperti kerja kelompok kali ini, saya ikutan sibuk menyiapkan bahan-bahannya :)


Tugas kerja kelompok pertama Farras bersama teman-temannya dikerjakan Farras dengan semangat. Farras-lah yang mengajukan rumah Mbah-nya sebagai tempat mengerjakan tugas kerja kelompoknya.

Bahan-bahannya sebelumnya sudah saya persiapkan terlebih dahulu yaitu kertas karton, dan gambar-gambar tata cara berwudhu, dll. Jadi anak-anak tinggal menggunting dan menempel sesuai arahan saya. Ya... dalam kerja kelompok ini, saya tidak begitu saja meninggalkan mereka, saya tetap mengarahkan, supaya hasilnya tidak jelek-jelek amat :) 
Barulah setelah saya arahkan, saya tinggalkan mereka supaya bisa kerja kelompok dengan nyaman tanpa harus diperhatikan oleh saya, tapi sesekali diawasi oleh Mbah-nya Farras. Disamping itu saya pun harus kembali ke kantor. Anak-anak mengerjakan tugas kerja kelompoknya memang sepulang sekolah, dimana saya pun sedang istirahat di kantor. Dan jam istirahat ini saya gunakan untuk pulang, lalu mengarahkan anak-anak dalam menyelesaikan tugas kerja kelompoknya. 

Saya perhatikan Farras senang banget bisa kerja kelompok bersama teman-temannya ini. Dan memang kerja kelompok ini memiliki manfaat bagi anak-anak diantaranya adalah melatih kemampuan anak dalam membagi tugas. Yang saya lihat, memang mereka akhirnya saling membagi tugas, seperti siapa yang bagian menggunting, siapa yang bagian menempel dll, menumbuhkembangkan rasa sosial diantara mereka, melatih anak-anak dalam berkomunikasi dengan baik, mengembangakn sikap kerjasama dalam sebuah kelompok, melatih anak-anak dalam memahami tugas yang diberikan, melatih kemampuan anak dalam berdiskusi dan berdebat, bisa menjadi ajang anak-anak dalam berbagi pengalaman atau berbagi ilmu pengetahuan.

Selain menyiapkan bahan-bahan yang dibutuhkan anak-anak dalam kerja kelompoknya, saya sebagai tuan rumah, juga harus bisa menciptakan suasana kerja kelompok yang kondusif dan nyaman bagi anak-anak. 


Displaying IMG_20151119_132227.jpgSepulang sekolah tentunya anak-anak belum makan siang, untuk itu setelah sampai rumah, saya mengarahkan anak-anak untuk ke kamar mandi dulu, supaya bersih-bersih. Entah itu buang air kecil dulu, atau yang lainnya. Tapi yang utama saya arahkan supaya anak-anak mencuci tangan terlebih dahulu. Setelah itu makan siang. Saya ciptakan agar anak-anak tidak sungkan dalam mengambil makan siangnya, dalam artian anak-anak gak malu-malu. Saya ajak ngobrol dan banyak bertanya pada mereka, supaya terkesan akrab dan anak-anak pun tidak merasa canggung.

Sepulang saya kerja, anak-anak sudah tidak ada di rumah. Ternyata menurut Mbah-nya Farras, anak-anak main PS dulu di tetangga, kebetulan memang ada tetangga yang menyewakan PS. Saya lihat hasil tugas anak-anak sudah selesai. Yah... gak jelek-jelek amatlah untuk ukuran anak kelas 4 :) 
Ketika mereka datang setelah main PS, saya tanya tugas percobaan senternya sudah atau belum, ternyata mereka sudah menyelesaikan semua tugas dengan lumayan baik. Alhamdulillah. Ternyata memang anak-anak bisa bertanggungjawab terhadap tugas yang diberikan guru pada mereka.

Displaying IMG_20151119_132227.jpg

33 comments:

  1. jadi teringat zaman sekolah dulu ...bubar kerja kelompok trus rujakan hehehe

    ReplyDelete
  2. seru ya mak bisa ikutan rempong ngurusin prakarya anak2,aku paling suka kalo ada belejar kelompok,seru aja...tugas selese,lanjut main hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru dan rempong tapi seneng ngeliat mereka seneng :)

      Delete
  3. Seru banget bisa mantau kerjaan mereka. Gak sabar nunggu Asma besar buat belajar kelompok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya seru banget mba, walalupun saya sedikit cape ngurusin mereka, tapi ikut senang :)

      Delete
  4. Farras... namanya sama sama nama anaknya temen sekantor mbak. hehe *salah fokus*

    ReplyDelete
  5. bagus anak2 itu konsen mengerjakan tugas dulu baru kepikiran main... :)

    ReplyDelete
  6. Jadi pengen cepet - cepet liat Marwah kerja kelompok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe... seru mba. Ayo cepat besar Marwah :)

      Delete
  7. Jadi pengen punya anak dan mengspesialkan waktu untuk mereka ketika lagi belajar #impian sang gadis yg belum nikah.. hehe

    Semoga hasil kerja kelompoknya Faras diapresiasi dgn baik oleh gurunya...
    Salam kenal ya dd Faras^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga bisa cepat dapat pasangan, dan cepat memiliki momongan :D

      Delete
  8. senang ya Farras dan teman-temannya bertanggung jawab. Seru juga tuh disenterin dan muncul gambar, mainan jaman aku kecil itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe... iya kalo dulu main senter di tembok, ruangannya digelapin semua :)

      Delete
  9. wah seru ya ...tuan rumah biasanya nyediin nyemilan juga ya heheh

    ReplyDelete
  10. pengalaman pertama berjalan dgn lancar ya :)

    ReplyDelete
  11. hebaaat, Zaidan blm pernah sih kerja kelompok karena temen2 sekolah rumahnya jauhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang agak repot ya, kalo rumahnya saling berjauhan

      Delete
  12. Taun depan Tayo masuk SD. Dunia SD kayaknya bakalan makin seru kayak Faras nih. siap-siap maknya ikut belajar lagi :)

    ReplyDelete
  13. Kerja kelompok memang selalu menyenangkan buat anak-anak, ya, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba, saya juga masih ingat dulu waktu kerja kelompok dgn teman2 :)

      Delete
  14. Waah ramenyaaa

    Belajarnya pasti seru banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru banget, malah pake acara ngegosip juga, padahal anak cowok hehe

      Delete
  15. Saya dulu belajar kelompok berangkat-pulangnya bawa obor.
    Dan mengenai belajar kelompok, hingga Azka kelas 5 SD ini, sptnya belum pernah belajar kelompok di rumah neh.

    Kebayang, kalau Azka juga belajar kelompok di rumah spt Farras, pasti bakalan heboh

    ReplyDelete
    Replies
    1. pastinya heboh banget mba, ibunya pasti ikutan heboh hehe

      Delete
  16. Menyenangkan memang ya mbak kerja kelompok anak anak itu ... seru dan heboh :)

    ReplyDelete
  17. Gw dulu kerja kelompok mah demen main nya, ngerjain tugas nya ntar ntar mulu hahaha

    ReplyDelete
  18. aku waktu SD seneng banget kerja kelompok, tapi senengnya karena bisa main ke rumah temen, numpang makan, numpang ngerusuh :v biar gitu, tugas tetep selesai sih :D

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran