Thursday, February 09, 2017

Hati-Hati Ketuban Pecah!


Sudah dua kali saya mengandung. Hamil anak pertama tahun 2005, dan hamil anak kedua tahun 2009. Selama dua kali hamil, saya tidak pernah menemukan kendala, atau harus mengatasi kehamilan yang rewel atau kehamilan yang parah. Bahkan untuk merasakan ngidam pun saya tidak pernah. Semua kehamilan saya berjalan baik-baik saja, dan enjoy.

Banyak kebiasaan-kebiasaan yang saya ubah begitu tahu saya hamil. Menjaga pola  makan yang sehat, menjaga ucapan dan pendengaran, ucapan dan pendengaran yang akan berujung pada gosip saya jauhkan, meningkatkan ibadah, menjaga diri dari lingkungan yang tidak sehat, seperti lingkungan yang penuh asap rokok, dll. Semua itu saya lakukan agar saya sehat. Saya selalu menjaga supaya selalu berpikir positif dan hati yang senang. Dengan begitu, janin yang ada dalam perut saya pun selalu sehat. Saya tahu, bahwa kehamilan memiliki resiko-resiko jika kita sebagai ibu hamil tidak bisa menjaganya dengan baik, seperti ketuban pecah. Ada beberapa faktor terjadinya ketuban pecah. Walaupun dulu selama hamil (dua kali hamil), saya tidak pernah mengalami ketuban pecah, namun saya akan merasa khawatir jika ada adik, adik ipar, teman atau saudara dekat yang mengalami ketuban pecah terlebih dahulu, karena hal ini bisa menimbulkan dampak buruk buat ibu hamil, apalagi jika persalinannya masih jauh.

Saya pernah kaget dan takut ketika adik ipar saya mengalami plasenta lengket saat melahirkan, juga adik saya yang mengalami kejadian yang sangat menyedihkan karena bayi dalam kandungannya meninggal. Bahwa memang betapa penting ibu hamil menjaga kesehatannya, bukan hanya dirinya sendiri, tapi juga janin yang sedang dikandung, supaya hal-hal yang tidak diinginkan ibu hamil tidak terjadi, karena resiko ibu hamil memanglah tinggi.

Kembali pada pecah ketuban, ada kemungkinan beberapa faktor bisa terjadinya ketuban pecah, diantaranya adalah : mengkonsumsi makanan dan minuman yang tidak sehat, merokok selama hamil, infeksi rahim, memiliki riwayat ketuban pecah dini pada kehamilan sebelumnya, dll. Tentunya jika terjadi ketuban pecah dini, akan ada dampak buruk bagi ibu hamil maupun pada bayinya, yaitu : kemungkinan akan mengalami keguguran, bayi lahir secara prematur, dll. Tentu hal ini tidak ingin terjadi pada kita ya Bu... Untuk itu selalu jaga kesehatan jika sedang hamil dan makan, minumlah yang memang dianjurkan (makanan dan minuman yang menyehatkan) :) 

22 comments:

  1. Ngeri ya Mbak kalo ketuban pecah gini. Hhiksss... kadang yang udah dijaga baik2 juga ketuban pecah duluan. Tapi ada temen perokok berat dia sehat2 aja sampai ngelahirin lancar mudah banget. Emang kondisinya beda2 ya Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kondisi ibu hamil memang berbeda2. Tapi kalo kita sdh menjaganya sebaik mungkin namun masih saja ada kendala, kita harus serahkan semuanya pada Yang Maha Kuasa :)

      Delete
  2. dulu waktu hamil ketuban pecah engga terasa alhamdulillah selamat semuanya

    ReplyDelete
  3. Nggak pernah ngerasain ini..
    Plasenta lengket pernah mbaa,eh Uda pernah aku crita jg ya ��
    Klo ketuban rembes tp ibunya nggak sadar, bahaya ya mba

    ReplyDelete
  4. Aq anak pertama ketubannya dipecahin bidan, yg kedua ketuban pecah habis kontraksi kuat bgt dan aku kaget sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Resiko ibu hamil memang selalu ada ya mba...

      Delete
  5. waktu hamil jav, ketuban saya ga pecah sih, tp rembes

    ReplyDelete
  6. ya ampun, aku nggak bisa bayangin kalau sampai wanita hamil bisa pecah ketuban.. hiks3..
    www.sistersdyne.com

    ReplyDelete
  7. Aku nggak pecah mba...tapi rembes2 dulu gitu. Jadinya oligohidromnion...trus SC yang anak sulung. Yang kedua..alhamdulillah ga da masalah..

    ReplyDelete
  8. Samaan, dua kali hamil dan melahirkan alhamdulillah nggak ada kendala. Tapi pas kehamilan ke2 itu sempet rembes dan banyak udah mirip ketuban pecah aja... Untungnya emang udah masuk waktu perkiraan lahiran, alhamdulillah gak ada masalah sampai lahiran.

    ReplyDelete
  9. aduh jgn sampai ketuban pecah, itu jg yg setiap hari aku kwatirin maklum udah menjelang HPL jd makin banyak yg ditakutin :(

    ReplyDelete
  10. Jadi mempunyai riwayat ketuban pecah secara dini pada kehamilan sebelumnya itu juga pengaruh ya, Mbak...

    ReplyDelete
  11. waah ngeri juga ya kalau ketuban pecah, saya dulu baru rembes.. itupun dokter langsung nyaranin dimajukan rencana kelahirannya (karena satu dan lain hal memang harus sc)manusia bisa berencana, tapi Tuhan yang menentukan..

    ReplyDelete
  12. Pas kehamilan kedua aku mengalami ketuban sudah rembes duluan. Jadi nggak bisa VBAC krn kalau mau VBAC tidak boleh ada induksi buatan (ga ada kontraksi n bukaan juga). Alhamdulillah si adik memang sdh cukup usianya untuk dilahirkan krn memang sudah lewat 2 hari dari HPL.

    ReplyDelete
  13. Iya benar, harus hati2 jangan sampai terjadi. Kalaupun sudah terjadi, harus segera ditangani.

    ReplyDelete
  14. ternyata bahaya juga kalau ketuban sdh pecah

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran