Tuesday, May 02, 2017

Tekanan Darah Tinggi Sudah Menyapa Saya :(

Selama ini, tepatnya sebelum saya menikah, penyakit yang sering mampir di diri saya adalah sakit maag dan tekanan darah rendah, mungkin karena malas makan. Namun setelah menikah, penyakit maag ini sedikit demi sedikit hilang, karena saya sudah bisa makan secara teratur. Dan sakit terparah yang pernah saya alami adalah ketika anak pertama saya, Farras berusia 9 bulan. Selama 2 minggu saya sakit, kata dokter yang memeriksa, ini dikarenakan saya kelelahan. Ya.. mungkin akumulasi lelah yang menumpuk, akhirnya saya tumbang. Ibu-ibu pasti pernah merasakan ya, bagaimana lelahnya memiliki bayi, apalagi ini adalah anak pertama. Masih meraba-raba bagaimana mengurus bayi yang benar, tiap malam harus bangun bahkan begadang, apalagi anak saya adalah anak yang tidak bisa lepas dari puting. NgASI-nya kenceng banget. Sampe-sampe saya pernah makan disuapin suami, karena anak saya nempel terus. Sampe-sampe makan pun harus di dalam kamar. Memberi ASI sampai terkantuk-kantuk. Ditambah ketika saya sudah masuk kerja, saya harus bolak balik kantor-rumah untuk memberikan ASI, karena ASI saya tidak bisa di pompa (hasilnya sedikit banget). Jadi Farras harus ngASI langsung dari sumbernya :) Jadi mungkin tubuh saya kaget akan perubahan-perubahan ini.



Akhirnya karena kecapean yang memuncak, saya tumbang. Untungnya Farras sudah lulus ASI eksklusifnya. Untuk sementara (selama 2 minggu), Farras minum susu formula dulu, karena dokter menyarankan seperti itu, sayanya kan, masih mengkonsumsi obat-obatan yang dirresepkan dokter. Itulah sakit yang paling parah yang pernah saya alami.


Dan sekarang, saya sedang terkena batuk. Batuknya berdahak. Kalau batuk berdahak menyerang, saya tidak pernah bisa mengeluarkan dahaknya. Pernah mencoba, tapi malah muntah. Akhirnya saya tidak pernah lagi mencoba untuk mengeluarkan dahak jika saya batuk. Saya pikir, batuk datang karena saya masuk angin. Saya pun minum obat masuk angin yang iklannya, 'orang pintar' itu lho... hehe... Obat masuk angin yang cocok buat saya ya, yang itu... :) Tapi setelah mengkonsumsi obat masuk angin tersebut, dahak di tenggorokan saya masih saja bercokol, dan badan saya pun terasa tidak enak, dicampur pusing, juga punggung bagian atas terasa sakit/pegal, mungkin karena pengaruh dahak tersebut ya...

Baca juga : Manfaat Minum Teh, Ternyata Banyak Lho....

Karena saya punya kartu BPJS yang belum pernah saya gunakan, atas saran suami, maka saya diperiksa di klinik sesuai dengan yang tertera di kartu BPJS tersebut. Dan ternyata.... TENSI atau tekanan darah saya naik! Selama ini saya memang tidak pernah kontrol tekanan darah, padahal usia saya memang rentan terhadap tekanan darah yang sewaktu-waktu bisa naik. Kaget juga saya, karena sebelum-sebelumnya (sebelum nikah), seringnya saya malah terkena tekanan darah rendah. Lha... ini tekanan darah tinggi, hu...hu... hu... Di usia ini saya memang harus hati-hati. Pola makan dan pola hidup harus baik. Saya tidak pernah menyangka kalau tekanan darah saya bisa tinggi. Ketika diperiksa, tekanan darah saya di angka 150/80. Saya memang mengeluh pada dokter, kalau punggung atas saya terasa pegal/sakit. Dan dokter bilang, itu memang gejala tekanan darah sedang tinggi. Biasanya leher dan punggung yang terasa sakit, begitu kata dokter. Dokter memberika resep obat, termasuk obat darah tinggi. Ya Allah... umur memang gak bisa dibohongi, tekanan darah tinggi akhirnya menyambangi hiks.... 



Saya coba makan makanan yang bisa menurunkan tekanan darah saya yang sedang tinggi yaitu kentang, mentimun dan pisang. Ketiga makanan tersebut memang mengandung potasium yang bisa menurunkan tekanan darah tinggi.


Jadi teman-teman yang sudah berada di usia 40-an, berhati-hati terhadap tekanan darahnya ya... Jika terasa leher dan punggung sakit, segera diperiksa ya... mungkin saja itu tekanan darahnya sedang tinggi.

25 comments:

  1. Sama kek Mamaku, Mbak. Pas masih gadis kenaknya darah rendah, eh pas uda punya anak malah jadi darah tinggi 😅

    Itupun plus kolesterol karena beliau sukak banget masak tauco telor puyuh. Heheh.

    Semoga cepet sembuh, Mbak. Dijaga makanannya ya! 😉

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you.... iya nih harus jaga makanan :)

      Delete
  2. AKu darah rendah terus Mbak, tapi baca ini jadi harus waspada juga ya mbak. siapa tahu..
    makasih sharingna Mbak santi , moga asehat selalu ya Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Makasih mba Wahyu. Dulu saya juga seringnya kena darah rendah, usia bertambah jadinya darah tinggi :(

      Delete
  3. daun belimbing wuluh juga bisa meredakan tekanan darah tinggi Mbaa, mamaku pernah mengonsumsinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mba, banyak sebenarnya obat utk tekanan darah tinggi

      Delete
  4. Udah ga boleh makan sate kambing sama coto makasar nih mbak dewi. Sayang sekali. Padahal enak loh hehe
    Dinikmatin aja mbak. Penyakit memang sudah beragam di jaman sekarang. Tinggal kita yang hati-hati aja lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. coto makasar saya blm pernah nyoba, kalo sate kambing, saya suka hu..hu..hu

      Delete
  5. sy counting down 40 nih...harus rutin cek kesehatan ya dan olahraga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, saya jarang banget cek kesehatan. begitu di tensi, langsung kaget :(

      Delete
  6. masih tetap darah rendah nih, pas tiba2 naik tinggi jadi periksa macam2 karena dikuatirkan PJK..syerem ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mmmm.... PJK apa ya mba... hehehe... gak mudeng

      Delete
  7. jika ada anggota keluarga yang sakit, baru kemaren keluar rumah sakit malah,saya pasti melngomel soalurusan pola makan yang nggak teratur, demikian juga dengan seluruh keluarga, dari mana dan dimanapun saya berada yang pertama kali tak tanyain adalah makan, maka itulah tekanan darahnya naik karena makannya telat kan?
    semoga cepet sembuh deh yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah skrg sudah tdk terasa pusing dan punggung sakit lagi :) Makasih

      Delete
  8. Abis baca artikel ini, saya langsung teringat, kalau untuk masalah cek kesehatan saya belum begitu rutin. Sepertinya saya harus sadar sama kesehatan sendiri ya mba. Jadi serasa diingatkan juga sayanya.

    Semoga lekas sehat ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebelumnya juga saya jarang cek kesehatan. Aamiin. Makasih :)

      Delete
  9. Pastinya orangtua akan selalu berusaha memberikan yang terbaik bagi anak, Pastinya. Kagum dengan perjuangan dan pengorbanan Ibu Khususnya
    Semoga selalu diberikan nikmat sehat, Amin ....

    ReplyDelete
  10. Kalau Bapak saya dulu tekanan darahnya naik, saya rebuskan ketumbar. Misalnya ketumbar direbus dengan 2 gelas air jadikan satu gelas.Diminum airnya, nanti sisanya direbus sekali lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. daun ketumbarnya atau ketumbarnya mba?

      Delete
  11. Kalau aku yang sering kena maag sama darah rendah. Terutama kalau kecapekan. Kadang aku merasa masih kuat tapi badan tidak menunjang. Terlalu memaksakan diri lalu ambruk. TFS ya, mba.

    Sehat-sehat selalu, mba Santi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalo dipaksakan memang nantinya langsung ambruk. Aamiin. Makasih ya... :)

      Delete
  12. sama kita mbak, maag dan darah rendah ini sudah sejak SMA aku rasakan, kalau tensi lagi turun pusingnya minta ampun

    ReplyDelete
  13. Makin berumur kita memang hrs makin jaga makan, jaga badan ya mba.. Umur ga bisa boong.. Olahrga hrs lbh teratur sbnrnya.. Tp aku boro2... Weekend aja kdg udh kecapean duluan yg bikin males olahraga.. Smpe skr kalo tensi aku normal, tp kolesterol sempet naij.. Walopun msh bts bawah sih.. Pdhl bdnku kurus.. Tp koles mah g liat bdn kurus ato gemuk

    ReplyDelete
  14. belum 40 sih, tapi pola hidup sehat sebaiknya sudah dibiasakan sejak muda yaa.. biar ngga menyesal nantinya. thanks for sharing Mbaa..

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran