Wednesday, November 15, 2017

{Resep} Sarikaya Telur Gula Merah Yummy :)

Sarikaya adalah makanan kesukaan saya :) Saya tidak tahu yang betul itu namanya Sarikaya atau Srikaya :) Karena ada dua pengucapan nama makanan ini. Tapi saya lebih nyaman dengan menamainya Sarikaya :) Terlepas dari itu, mari kita lanjutkan :) Sarikaya sebagai makanan yang manis ini juga bisa dijadikan dessert. Makanan yang bahan utamanya adalah telur, santan dan gula merah ini sepertinya juga disukai suami saya :) Walaupun Sarikaya adalah camilan kesukaan saya, tapi saya gak ahli dalam membuatnya. Pernah suatu kali saya bikin, malah gagal. Kurang kental. Saya inginnya Sarikaya yang saya makan terasa kekentalannya dan tidak bau amis telor. Menurut saya kegagalan dalam membuat Sarikaya adalah adonannya tidak kental dan tercium bau amis telor.

Saking sukanya saya pada Sarikaya, setiap kali saya makan di suatu tempat, misalnya kedai bakso, kedai nasi sumsum atau kedai lainnya dan tersedia Sarikaya, maka pasti saya akan mencobanya. Tapi belum ada yang terasa pas di lidah saya *tsah*
Nah... beruntungnya saya, ternyata kakak ipar saya kalau bikin Sarikaya, enak banget, sesuai dengan selera lidah saya :) Sampe kakak ipar dikatakan memiliki spesialisasi dalam membuat Sarikaya :) Dan sudah lama juga saya ingin mencoba membuat Sarikaya sesuai dengan resep yang dibuat oleh kakak ipar saya.

Belakangaan ini suami saya meminta saya untuk membuat Sarikaya yang suka dibuat oleh kakaknya.  Untuk dibawa Farras katanya dan dibagi-bagikan ke teman-teman di sekolahnya. Akhirnya saya pun meminta resepnya. Setelah mendapatkan resepnya, saya pun membuat dua resep. Satu resep untuk dibawa Farras ke sekolahnya, satu resep lagi untuk di makan di rumah (karena saya dan suami suka sama Sarikaya) :D Satu resep bisa menghasilkan sekitar 40-an cup.


Resep Sarikaya Telur Gula Merah Yummy :)


Bahan : 

1.  8 gelas air santan dari 1 butir kelapa
2. 16 butir telur ayam
3. 1/4 kg gula merah, iris-iris.
4. Gula pasir secukupnya (sesuai selera), saya pakai sekitar 4 sendok makan. 
5. Daun pandan secukupnya (saya pakai sebanyak 4 lembar). 2 lembar disatukan dengan adonan santan, dua lembar lagi saya potong-potong kecil untuk hiasan di atas Sarikaya. 
6. Garam secukupnya 

Cara membuatnya : 

1. Campur air santan, gula merah, gula pasir, garam dan pandan dalam wadah (panci). Panaskan sampai mendidih sambil diaduk-aduk supaya santan tidak pecah. Bisa dicicipi. Jika kurang manis, bisa tambah gula pasir lagi. Kalau telur disatukan pada adonan santan ini, rasa manisnya akan berkurang.
2. Kocok kasar telur 16 butir tidak usah menggunakan mixer. 
3. Setelah telur tercampur dan air santan mendidih, maka matikan kompor dan masukan telur disaat air santan masih bergolak, sambil diaduk. Air santan harus sampai mendidih (bergolak) ya... supaya nanti sarikayanya tidak tercium bau amis dari telur.
4. Sebelumnya siapkan dandang di atas kompor.
5. Siapkan cetakan plastik lalu tuangkan adonan sesuai selera. Hiasi dengan daun pandan yang sudah dipotong kecil.
5. Kukus selama 15 - 20 menit dengan posisi dandang yang sudah mendidih.
6. Angkat, dinginkan lalu sajikan.

Sarikaya telur dan gula merah yang kental dan tidak bau amis telur pun sudah siap disantap :) 

Tinggal 2 buah. Saya lupa untuk memoto hasil Sarikaya saya, udah keburu dibawa Farras ke sekolah dan habis dimakan :)


Selamat mencoba :)


25 comments:

  1. Lihat dari resepnya sih mudah, tapi gak tahu nih kalau bikin sendiri..hehe
    Sepertinya harus minta bantuan Ibuku ini mah..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang mudah kok :) bahan2nya juga gampang

      Delete
  2. kirain mengandung buah srikaya
    ternyata gak ada buahnya sama sekali

    tapi itu pasti enak dan gurih yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... ini bukan buahnya Dija, tapi makanan yang namanya sama dengan salah satu buah ya... :) tapi ini rasanya manis

      Delete
  3. Iya, aku awal mbacanya juga takpikir buah srikaya�� mirip puding ya mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe... bukan buah srikaya :) iya mirip puding

      Delete
  4. Kalo di Palembang bilangnya srikayo. Tapi ga pake gula merah. Pakenya sari pati daun pandan. Jadi ijo deh. Kadang suka dimakan pake ketan^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. disini juga ada sarikaya palembang mba... bawahnya ketan, atasnya sarikaya warnanya hijau, sedang banyak yg menjual. mungkin lagi naik daun di serang hehe

      Delete
  5. Waaah, boleh juga neh... bila hari Minggu pagi membuat sama-sama anak-anak. Sipp, Mbak. Makasih banyak yaa.

    ReplyDelete
  6. Kalo di daerah saya namanya barongko kukus plasstik, enak banget nih pasti yah

    ReplyDelete
  7. Mbak telurnya 16 biji? huaaa aku enggak kuat kalau bikinnya, tapi kalau makannya aku mau pasti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Astin. utk 8 gelas santan, telurnya 16 biji. jadi segelas santan, telurnya 2 biji :)

      Delete
  8. wah ini pasti lembut ya telurnya banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, lembut kental dan tidak bau amis hehe

      Delete
  9. waaah belum pernah bikin, rasanya apa kayak selai rasa srikaya? Biasanya suamiku doyan banget kalau makan roti yang pakai selai srikaya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda mba, rasanya kalo dengan selai sarikaya. seperti puding gitu, kurang lebih :)

      Delete
  10. wah telurnya satu kilo ya... kalau masih belajar, mending bikin seperempat atau setengah resep aja ...
    ga rugi rugi amat kalau gagal hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. kalo baru mau nyoba, setengah resep juga bisa. yg jelas utk segelas santan, telurnya 2 bh

      Delete
  11. duhhh sumpah aku bakalan doyan banget nih karena pecinta sarikaya. makasih yaa resepnyaa..

    ReplyDelete
  12. Aku suka sarikaya, pokoknya harus bisa bikin neh. Makasih resepnya mba

    ReplyDelete
  13. kalo diolesin ke roti tawar enak gak itu yaa..? :D

    ReplyDelete
  14. Wuih.... sedap ya keliatannya. Aku mau coba ah. Tak bookmark blog-postnya ya mbak :D heheheh

    ReplyDelete
  15. Saya jg suka bgt, tp blum pernah bikin sendiri...

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran