Wednesday, January 22, 2014

Irit Tapi Bukan Pelit : Tanpa Mesin Cuci


Mencuci baju tanpa mesin cuci itu, irit lho... tapi bukan pelit ya... :) Sekarang kita dibayangkan, jika kita mencuci baju sehari sekali, kita butuh daya listrik sebesar sekitar 250 watt, itu hanya untuk mencuci dan membilas, untuk mengeringkannya kita butuh sekitar 300 watt.Sementara Tarif Dasar Listrik (TDL) sekarang ini sebesar Rp. 857 per kWh, belum jika ada kenaikan lagi :( *jeritan emak-emak tidak akan menghalangi niat pemerintah hiks..* Disamping itu, mencuci baju tanpa mesin cuci alias mencuci baju pake tangan atau dengan cara dikucek, lebih hemat air dan waktu. Mencuci dengan menggunakan mesin cuci, lebih lama waktunya dibanding mencuci dengan tangan/mengucek. Ibu-ibu kalo pagi-pagi kan, rempong banget tuh... dengan mencuci baju tanpa mesin cuci, kerempongan itu sedikit terlepas. Ada yang bilang, enak pake mesin cuci, sambil nyuci bisa mengerjakan hal yang lain. Ya... memang tidak bisa disamakan ya, kesenangan setiap orang. Tapi kalo saya, mengucek itu hanya butuh setengah jam plus sudah diberi pelembut & pewangi pakaian ya... setelah itu tinggal jemur. Dibanding dengan mesin cuci. Menunggu air yang dibuang dan mengisinya kembali untuk membilas, lebih lama.

Setiap hari saya mencuci baju 4 orang dalam keluarga. Saya, suami dan 2 orang anak, balita dan usia sekolah. Dan selalu menggunakan tangan, ya... di rumah saya tidak memiliki mesin cuci. Pernah sih, terpikir untuk membeli mesin cuci, tapi setelah dipikir-pikir, dari segi irit/hemat, irit listrik, waktu dan air, akhirnya keinginan membeli mesin cuci belum terlaksana sampai sekarang, lagipula tidak urgent. Toh... orang-orang zaman dahulu juga mencuci baju tidak menggunakan mesin cuci, dan kehidupannya bisa berjalan baik-baik saja :)

Sewaktu saya jauh dari orang tua (kos) saya sudah mencuci baju dengan tangan (ya iya lah, mau dapet mesin cuci darimana, lha wong lagi ngekost :D ), dan sampai sekarang tetap mencuci baju tanpa mesin cuci :)

Satu lagi tips irit tapi bukan pelit dari saya, saya jaraaang banget nyalain TV di rumah. Dan anak-anak pun jika TV mati, tidak pernah ingin menyalakan TV. 
Jadi daya yang saya irit dari penggunaan TV adalah kira-kira sebesar 68 watt, itu jika penggunaan TV nya sehari selama 8 jam ya....

Jadi saya membayangkan, jika semua keluarga Indonesia mencuci baju tanpa mesin cuci, dan tidak mendewakan TV, maka akan terjadi penghematan energi listrik yang sangat banyak, entah berapa ribu, puluhan ribu atau ratusan ribu watt. Dengan begitu akan membuat PLN tersenyum, atau malah meringis? hehehe....

Demikian tips hemat ala saya, yang sudah saya jalani bertahun-tahun (untuk mencuci baju tanpa mesin cuci), dan saya jalani baru beberapa bulan (untuk jaraaaang banget nonton TV) :D




79 comments:

  1. Lha ndak punya mesin cuci... mesti bilang "enak gak pk mesin cuci"... :h-hayyy...

    *sm kok ibu'e Zaki juga ndak minat beli mesin cuci ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang benar pak, setelah saya merasakan perbedaannya, enak gak pake mesin cuci :)

      Delete
    2. Hiehihei kalau keluarga kami sih sudah lama memang mengidamkan punya mesin cuci. Namun mungkin untuk sementara ditunda dulu aja deh. Enakkan beli jemurannya aja dulu Hiehiheie. Aneh kan?

      Delete
  2. Saya juga pake mesin tangan mbk..eh hehe......menikmati bgt kl nyuci pke tangan aplge smbl dgrn musik hehe

    ReplyDelete
  3. Saya juga gak pake mesin cuci Mak, biar untuk sekalian olah raga juga hehehe

    ReplyDelete
  4. he he he, mesin cuci enak juga kok jeng, tinggal pencet langsung jadi he he he he

    Sukses GAnya ya

    ReplyDelete
  5. hemat pangkal kaya kaya pepatah...

    ReplyDelete
  6. Saya anak kos-kosan, jadi mesin cuci bukan hal penting soalnya dimana-mana, anak kos kayakl saya nyucinya pake tangan aja udah cukup :)

    ReplyDelete
  7. Salam kenal Mba Santi. :)
    Saya jadi inget Ibu soal nyuci baju pake tangan ini. Dulu saya yang suka bantuin nimba di sumur buat bilas. Hihihi. Seru sih. Tapi bagian nguceknya saya suka gak mau dulu.
    Soal nonton TV. Alhamdulilaah kami jaraaang banget nonton TV.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal kembali, ngucek baju itu punya sensasi tersendiri ya, apalagi kalo nyucinya bareng2 hehe

      Delete
  8. Aku pake mesin cuci. Tapi kalo baju-baju putih, kaos lembut dan jilbab tetep pake tangan. Hihihi..

    ReplyDelete
  9. Kalo pada ga pake mesin cuci n ga nyalain tipi, kayaknya pe el en nanti meringis, hehe.
    Sukses buat GA-nya ya Mak ^_^

    ReplyDelete
  10. Bagian yang jarang banget nyalain tivi itu sama plek dengan saya, Mbak :)

    ReplyDelete
  11. kalo irit cepat kaya lho katanya hehe
    follower 116 sukses, follow back ya mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang penting hemat, hidup akan terasa nikmat. makasih atas kunjungannya :)

      Delete
  12. saya ga jd2 aja nih mu beli mesin cuci.. tiap suami ngajak beli, sayanya ragu2.. soalnya slama ini nyuci pake tangan oke2 aja hihi..
    butuhnya cmn buat pas saya lg sakit aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kadang kalo kepepet suka butuh juga ya... :)

      Delete
  13. Duh, hebat banget Bunda bisa nyuci tanpa mesin cuci...

    ReplyDelete
  14. dulu saya nyuci pake tangan juga mak, tapi pas merit malah ketergantungan sm mesin cuci, maklum waktu itu masih nebeng sm mertua jd nggak kerasa bayar listriknya wkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. kalo gak bayar sendiri memang gak kerasa ya...

      Delete
  15. Berbeda sekali dengan perhitungan saya, kebetulan kami memiliki mesin cuci dari tahun 2007.
    Kebetulan kami adalah keluarga besar dengan 5 anak, dan kebetulan juga pakaian kami hanya kotor karena keringat. Mesin cuci akan lebih efektif dan irit beaya daripada mencuci dengan tangan.

    Itu perhitungan keluarga kami lo...Salam dari Tangerang
    Edi Padmono
    Dari segi waktu, kita bisa mengerjakan yang lain dibanding kita harus mencuci dg tangan yang mungkin menghabiskan waktu 1 jam. apalagi jika kita menyuruh orang untuk mencuci tentu tambah biaya.
    Dari segi air dan ditergen pun juga lebih irit, sudah menjadi rahasia umum kalau manusia itu suka main air sehingga jika mencuci dg tangan pasti menghambur-hamburkan air sementara air sekarang sangat mahal perkubiknya. Dan juga ditergen, kita lebih suka dengan buih yang banyak sehingga jika kita mencuci dengan tangan membutuhkan ditergen lebih banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya berbeda dgn saya, saya malah lebih irit mencuci dgn tangan. kalo dgn mesin cuci boros air, dan waktu, dgn mengucek saya cuma butuh waktu setengah jam, kadang setengah jam sudah termasuk menjemur. makasih atas sharingnya :)

      Delete
  16. waaaaaa amazing tulisan nya hahaha :D aku juga di rumah ga pake mesin cuci mba, ya paling bikin gunung dulu pake tumpukan baju, haha setelah itu baru deng di cuci, udah beres nyuci adeeeuuuuh pegel pegel gilaaaaaa :D haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. waktu saya kos, begitu cucian dibikin gungung dulu hehehe
      tapi skrg gak bisa karena ada baju anak2 :)

      Delete
  17. Wah hebat, sampai sekarang bertahan tanpa mesin cuci. Kalo aku yah mesin cuci kudu ada... walau tak semua cucian pake mesin cuci sih.

    Sukses utk GAnya ya mbak.

    ReplyDelete
  18. Kalau dipikir-pikir ... jika dihitung listriknya ... bisa lumayan juga ya ...
    tetapi saya juga tertarik dengan komen Mas Edi ...

    perlu berhitung-hitung nih ... saya keluarga dengan 6 anggota keluarga ...
    mana yang lebih efisien

    salam saya Mbak

    ReplyDelete
  19. tanpa TV sudah terbiaa mbak kita dirumah :) kalau mesin cuci butuh pengeringnya hehehe maklum semua dikerjakan sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo musim hujan, pengering dibutuhkan ya.... :)

      Delete
  20. Saya nggak bakat punya mesin cuci. Maksimal 2 th terus rusak. Mungkin karena nggak sabaran ya, over capacity. semua dimasukkan. Kalau skrg ada mbak cuci, cuci pakai tangan karena fisik sy sudah nggak kuat. Btw, itu anaknya lucu banget yg di pp facebook

    ReplyDelete
  21. mencuci manual manfaatnya juga buat olahraga loh mbak.. biar lengannya bisa kekar hahaha

    sukses lombanya ya

    ReplyDelete
  22. iyah mbak betul... menghemat... klo dirumahku pake mesin cuci sih utk baju yg besar2.. utk pakaian dalam dan pakaian anakku cucinya pake tangan.. :-D

    sukses GAnya mbak... :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kerudung juga kadang ada yg gak bisa pake mesin cuci ya.... harus pake tangan :)

      Delete
  23. semangat goyangin tangan pakai sabun, mak! :)
    saya walau pny mesin cuci tapi cuma dipakai buat mengeringkan pakaian :p ngucenya ya tetap pakai tangan, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo musim hujan seperti skrg, pengering memang dibutuhkan ya... :)

      Delete
  24. Saya nyuci harus pake mesin mbak. Soalnya ga kuat angkat2 klo nyuci tangan. Belum lagi cucian bayi tiap hari. Resikonya ya baju bayi cepat rusak hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang tenaga akan lebih berat digunakan daripada pake mesin cuci ya...

      Delete
  25. wah hebat tanpa mesin cuci. kalau saya kadang aja pake tangan (tanpa mesin cuci), biasanya cuci pake tangan bisa lebih bersih ya, hehe. tapi cape mbak :D apalagi saya lagi hamil gede nih dan anak masih kecil (18 bulan), eh maaf jadi curhat. kalau perihal TV saya setuju tuh, kebetulan sama jarang liat TV

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo lagi hamil, emang agak repot kalo nyuci pake tangan :)

      Delete
  26. Kalau saya, hal pertama yang dibeli setelah menikah adalah mesin cuci. Kebalikan banget ya, Mbak. Soalnya nggak kuat nyuci pakai tangan. *alasan*

    ReplyDelete
  27. Klo soal tipi, semodel sama saya....lha tivi dengan antena biasa kan kepyur. Jd klo lht tipi nunggu ada acr yg di chanel agak bagusan, lumayan jd ada alert membatasi lht tipi

    ReplyDelete
  28. aku juga nyuci pake tangan. cuma kalau lagi males ya pake mesin cuci. haha

    ReplyDelete
  29. Baru sekitar 3 tahun ini mencuci nya pakai mesin cuci, lebih sering gak puas karena gak begitu bersih ketimbang pake mesin tangan hehehe :)

    ReplyDelete
  30. Sekarang sudah ada mesin cuci yang wattnya ga gede kan? Setidaknya untuk yg bahannya berat mending dicuci pakai mesin cuci sih. Trs pakai mesin cuci satu tabung, jadi ga perlu nunggu ngisi air, udah otomatis gitu.
    Cukup bersihnya masing-masing orang beda sih, jadi perlu atau tidaknya pakai mesin cuci pun beda-beda. Bukan berarti yang dicuci dengn mesin cuci lebih bersih ataupun sebaliknya, ada proses kan saat pencucian. Hasil dari prosesnya yang bisa dibandingkan, warnanya tetap bagus ga, noda nyempil-nyempil ilang ga.
    Saya sendiri kalau dikosan ya baju pergi nyuci setrika sendiri, sayang udah beli mahal-mahal kalau di laundry. Tapi kalau di rumah, pas jadi upik abu ya pakai mesin cuci.

    ReplyDelete
  31. Sukses GA-nya, Mak :)
    Nyuci ngucek sendiri juga lebih bersih, IMHO ya. Tapi akunya sering males. Jadi biasanya yang dikucek cuma kerah n bagian ketiak, trus cemplungin ke mesin cuci, hihihi..

    ReplyDelete
  32. Kalau anak-anak pakaiannya masih kecil2 mencuci pakai tangan tak begitu berasa, Mbak. Kalau sudah remaja seperti anak2 saya dimana celananya jeans semua, yah terpaksa deh pakai mesin cuci saya di rumah :)

    ReplyDelete
  33. kl saya jawabannya kurang lebih sama kayak Mb Evi. apalagi baju tidur. Mesin cuci aja deh :D

    ReplyDelete
  34. Saya kadang2 sih nyuci pake tangan untuk baju-baju tertentu, Mbak. Selebihnya ya dimasukkan mesin cuci :D

    Terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi bukan pelit. Sudah tercatat sebagai peserta :)

    ReplyDelete
  35. kalau aq lihatnya dari sudut pandang mesin cuci yang enak itu ada pengeringnya di musim penghujan sperti ini hehehe

    ReplyDelete
  36. Keren mbak .... salut. Bisa juga ya ternyata tanpa mesin cuci, mana mbak Santi kerja pula ^^

    ReplyDelete
  37. Sambil nyuci,berhemat dan olahraga ya Jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  38. Hebat... masih bisa mencuci tanpa mesin cuci. Salut Mbak..
    BTW semoga sukses utk GAnya

    ReplyDelete
  39. saya lebih banyak pake mesin cuci untuk ngeringin pakean mbaa, apalagi musim hujan kyk gini

    ReplyDelete
  40. Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit :)

    Salam,
    @apikecil

    ReplyDelete
  41. penggunaan mesin cuci itu tergantung bagaimana situasinya saja, ada yang mengatakan lebih hemat,,,dan ada juga yang mengatakan boros, tapi saya setuju dengan pendapat , menghemat denganmematikan tv bila tidak dtonton, apalagi acara tv sekarang kebanyakan tidak mendidik...selamat berlomba ya, semoga menjadi yang terbaik...keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  42. Awalnya saya nggak pakai mesin cuci selama tinggal di Manado. Pikiran orang yang bakal pindah-pindah, males beli mesin cuci he he. Pas anak masih bayi & tidur siangnya lama, masih bisa nyambi nyuci manual. Sejak anak sudah jalan & tidur siang cuma sebentar, akhirnya ngalah beli mesin cuci. Karena lama2 kerasa di badan kalau nyuci malam, kasian juga suami kalau capek pulang kerja mesti bantu nyuci manual, tenaga Mama Papanya juga mesti dihemat. Terlebih pas cuaca Manado kurang bagus. Kalau baju nggak dikeringin dulu di mesin, ntah kapan keringnya he he. Kalau sedang mudik ke Lampung saya masih sering nyuci manual, karena ada yang bantu nemenin si kecil, tapi tetap pengeringnya saya pakai, terutama di musim hujan begini he he.

    ReplyDelete
  43. Aeehhh....4 jempol untukmu mak, aq ga sanggup nyuci pake tangan hahaha...:D

    ReplyDelete
  44. Saya juga lebih suka mencuci pakai.tangan sambil olahraga. Ketika baru pindah ada dua pilihan, mesin cuci atau kulkas. Aku memilih kulkas untuk memperlama bahan2 belanjaku hehehe maklum kadang malas ke pasar daripada mencuci hehehe

    ReplyDelete
  45. yups bener banget.....
    tp capeek kali yaa...
    :P

    ReplyDelete
  46. Toss mbak, saya juga ga suka pakai mesin cuci. Lebih hemat dan lebih awet pakaian tanpa pakai mesin cuci :)

    ReplyDelete
  47. Terima kasih..
    Artikelnya sangat membentu selali untuk membersihkan perlengkapan bayi mulai dari baju sampai kaos kaki bayi ..
    Terimakasih banyak dan moga Artikelnya makin menginspirasi

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran