Tuesday, November 10, 2015

Memberantas Kutu Rambut Pada Anak

Berawal dari rambut Fayda yang kutuan. Apa? Fayda rambutnya pernah berkutu? Pernah! Dan saya stres hehe... Gimana gak stres, anak perempuan saya kena kutu rambut, padahal Farras gak pernah kena kutu. Tapi setelah Fayda kutuan, Farras jadi ketularan. Sigh... nyesek banget. Kutunya sih tidak terlalu banyak, tapi tetap aja ya, akan mengurangi keindahan rambut dan sepertinya rambut tidak bersih, ditambah Fayda yang sering garuk-garuk kepala, juga kutuan itu menular. Farras tertular dan sayapun sempat tertular, namun kutu pada rambut Farras dan saya hanya sedikit. Akibat rambutnya berkutu, saya sempat menggunting rambut Fayda menjadi pendek. Lalu sempat koleksi sisir, yaitu sisir khusus untuk mengambil kutu dari rambut (beli sisir serit banyak banget :D ), dan hampir setiap waktu menyerit rambut Fayda. Tapi tak menunjukkan hasil yang maksimal. Kutu masih bersarang di rambut Fayda. Sebetulnya ada sih obat untuk pembasmi kutu, tapi Fayda kan masih kecil, saya inginnya obat untuk membasmi kutunya harus yang alami, bukan obat kimia, khawatir kepala Fayda menjadi pusing, dan rambut Fayda malah menjadi rusak atau rontok. Akhirnya saya mulai browsing-browsing cara menumpas tuntas kutu rambut Fayda.

Hasil dari mencari info di internet, ada yang menulis menggunakan minyak kayu putih dicampur jeruk nipis, saya coba. Hampir tiap hari saya usapkan campuran tersebut di rambut Fayda. Setelah diusapkan pada rambut, rambut ditutup menggunakan handuk selama beberapa menit, setelah itu baru keramas. Beberapa kali menggunakan tips ini, belum berhasil. Ada yang menulis memberantasnya menggunakan minyak kelapa hasil olahan sendiri. Walaupun awalnya saya tidak pernah membuat minyak kelapa sendiri, akhirnya demi hilangnya kutu pada rambut Fayda, saya buat minyak kelapa sendiri. Dari 2 buah kelapa, minyaknya dapatnya cuma sedikit, tapi lumayanlah bisa untuk beberapa kali pemakaian. Saya sampai beberapa kali membuat minyak kelapa sendiri. Minyak kelapa dibalurkan pada rambut secara merata, setelah itu diserit menggunakan sisir serit, lalu ditutup menggunakan kain, setelah itu dibilas menggunakan shampo (keramas). Tapi ternyata..... masih belum hilang aja itu kutu rambut. Ya ampuun.... harus dengan cara apa lagi? Saya sempat tak semangat memberantas kutu rambut Fayda.

Hingga suatu ketika, pulang sekolah Fayda cerita (nyesek bo... denger cerita Fayda :D ).
Fayda : "Ibu.... tadi di sekolah, A bilang kalau dia gak mau main sama Fayda sampe rambut Fayda gak ada kutunya lagi. Jddeerrr..... saya tertohok bangeet, nyesek, dan serasa kepala saya ditonjok berkali-kali. Gimana coba perasaan Fayda, ketika ada teman mainnya yang bilang seperti itu? Sedih? Pastilah ya.... Saya berasa bisa merasakan kesedihan dan kekcewaan Fayda. Padahal saya sudah setengah mati memberantas kutu yang ada di rambut Fayda, tapi belum berhasil juga. Dan lagi saya pikir, anak kecil gitu kok udah bisa ya, ngomong seperti itu, atau mungkin orangtuanya yang mengatakan begitu, lalu disampaikan pada Fayda? Ngenes bangeet.... Memang sih, kutu itu nular, Saya setuju jika para orangtua ingin mem-proteksi anaknya, tapi jangan sampai menjatuhkan temannya, doong... kan masih banyak cara, tidak dengan seperti itu. Kecewa banget saya sama orangtua temannya Fayda itu. Sekedar informasi, A adalah teman Fayda. Teman yang lumayan dekat, selalu bermain bersama-sama. 
Lalu saya bilang : "Fayda gak usah sedih ya, teman Fayda kan banyak, bukan hanya A. Main aja sama teman Fayda yang lain, kalau memang A gak mau main sama Fayda." Saya mencoba membesarkan hati Fayda.
Dan Alhamdulillahnya, untungnya, Fayda memiliki hati yang besaaar.... dia tidak berkecil hati dengan omongan temannya itu. Fayda masih semangat pergi ke sekolah, gak mogok. Fayda bermain dengan temannya yang lain. Di sekolah Fayda tetap ceria. Alhamdulillah... Fayda gak down. Padahal kalau diperhatikan, omongan temannya itu nyelekit banget dan menjatuhkan banget. Tapi Fayda gak bersedih hati. Fayda sudah mulai tidak bermain dengan A, sampai akhirnya A sendirilah yang mengajak main Fayda.

Dari kejadian tersebut, saya tambah maksimal mencari info-info tentang pemusnahan kutu rambut. Sampai akhirnya, saya mendapatkan info kalau VCO (Virgin Coconut Oil), bisa memusnahkan kutu rambut. Sebetulnya seperti tulisan saya di atas, saya sudah membuat minyak kelapa sendiri dan mengoleskannya pada rambut Fayda, tapi belum berhasil juga. VCO dan minyak kelapa buatan sendiri kan hampir sama. Bedanya, kalau minyak kelapa buatan sendiri pemasakannya menggunakan pemanasan, tapi kalau VCO pembuatannya dengan cara penyulingan.

Setelah saya membeli VCO, secara rutin saya oleskan VCO pada rambut Fayda. Setiap hari. Karena memang VCO bagus untuk rambut, tak ada efek samping. Setelah dioleskan, saya serit rambutnya, selain kutu yang luruh, telor kutunya juga ikut luruh. Setelah diserit, saya tutup rambutnya menggunakan handuk, lalu dikeramas seperti biasa. Dan Alhamdulillah..... setelah terus menerus secara rajin, rutin dan kontinyu rambut Fayda dioleskan VCO, kutu dan telor kutu sedikit demi sedikit hilang dari rambut Fayda, sampai akhirnya rambut Fayda bersih sama sekali dari kutu dan telor kutu.


 Alhamdulillah ya Dek, rambutmu sekarang sudah bersih dari kutu :) Semoga orangtua temanmu itu menyadari kesalahannya. Kebesaran hatimu membuat Ibu bangga :)

68 comments:

  1. sisir serit zaman sekarang jarang yang sebagus dulu. Sekarang gampang patah trus gak rapet

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi kalo pinter milihnya, ada lho mba yg bagus :)

      Delete
    2. kalo gak rapet berarti sisir seritnya udah gak perawan kali mbak :D

      Delete
    3. Di pasar sini ada sisir serit yang terbuat dari jarum, rapat ... biar telur kutu ikut juga kesisir *hihi pengalaman anak kena kutu juga*

      Delete
  2. hihihi jadi inget masa kanak-kanak, pernah kutuan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... waktu kecil saya juga kutuan :)

      Delete
  3. Halo mbak, numpang cerita ya~ dulu aku waktu masih kecil juga sempet kutuan, kalau gak salah waktu kelas 6 SD, dan itu juga karena aku tertular oleh temen sekelas yang baru aja pindah dari luar kota. Sama nyokap tuh dipakein baygon LOL Jadi rambutku diolesin baygon, terus ditutup pakai handuk, mati deh kutunya, telur2nya juga walaupun ketinggalan, tapi gak menetas, dan akhirnya ya luruh juga setelah beberapa kali keramas

    TAPI akhirnya ketularan lagi, karena aku mainnya sama dia yang kutuan hahaha... Diomelin sama nyokap, tapi aku tetep ngeh main sama dia karena dia orgnya asyik banget, BFF dah waktu itu.

    Gak bisa nyalahin ortu sih sebenarnya mbak, apalagi kalau anaknya bisa jadi kutuan karena ketularan, namanya ortu pasti mau proteksi anaknya dengan baik, apalagi kalau anaknya bandel kayak aku yang gak mau dengerin apa kata ortunya hahaha... Pada akhirnya setiap kali aku kutuan, ya pakai baygon lagi hahaha... Untung rambutnya gak rusak LOL

    http://farrelandmerry.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... sebagai orangtua memang pastinya stress kalo anaknya kutuan, karena emang kutu itu menular. Waktu saya SD pun saya pernah kutuan, dan dikasih obat kimia sama mamah saya. Tapi saya gak tega kalo ngasih obat kimia pada anak saya :)

      Delete
    2. Iya bener hahaha... Kalau mami aku sih ngerasa gak ada cara lain, jadi ya dikasi baygon hahaha... << cepet dan ampuh hahaha

      Delete
    3. hihihi.... saya juga baru tau kalo memberantas kutu pada rambut dgn baygon, kalo pake minyak tanah, saya pernah denger :)

      Delete
    4. Aku gak mempan kalau pakai minyak tanah .___. pernah tuh dicoba sama nyokap, tapi tetep aje ada yang sisa gitu deh. Diberitahu sama sodara suruh pakai baygon, beli yang isi ulang itu lho, bukan yang semprotan XDD

      Delete
    5. wkwkwk.... yg penting kutunya ilang ya.... :D

      Delete
  4. iya. kutuan emang nyebelin. aa ketularan temennya. langsung nular satu rumah. sembuhnya pake peditox.
    sisir serit punyaku itu sisir bayi yg rapat n warna putih. kutu, baby n telor kutu kelihatan deh

    ReplyDelete
  5. Anakku juga waktu kelas 6 sd pernah kena, satu kelas hampir semuanya kena kutu rambut, tular-tularan. Jadi sudah sembuh, ketularan lagi, sampe ada 2 bulanan.
    Aku pake peditox, pake serit juga, dan terakhir aku creambath kan di salon, syukurlah habis itu kutu lenyap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga pernah ke salon buat creambath rambut Fayda, gak ilang2 juga :(

      Delete
  6. zaidan juga pernah kutuan waktu tk. saya keramas pake sampo aja tiap hari lama2 kutu hilang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. keramas tiap hari gak mempan mba, kutunya bandel kali ya.... :)

      Delete
  7. aku waktu kecil kutuan juga mak..biasanya pake serit ama peditok..kadang sabun cuci hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau dulu memang rata2 pake peditox ya....

      Delete
    2. kalo peditox kayaknya saya blom pernah nyobain deh, cuma pake sisir serit aja

      Delete
  8. Si sulungku juga, di rambutnya kadang masih suka kutuan. Kudu rajin bersihin pake sisir serit, ya mak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, kalo belum banyak mening diseritin terus aja, supaya gak tambah banyak

      Delete
  9. Suka was was kalau anak ada kutunya. Takut nular. Jadi harus sering-sering diperiksa yah rambut

    ReplyDelete
    Replies
    1. stres mba kalo rambut anak udah berkutu, mana susah banget ngilanginnya :(

      Delete
    2. anak saya juga pernah ada kutunya gitu mbak dan biasanya kutu-kutu tersebut tertular dari temen-temennya yang ada kutu rambutnya, kutu rambut bisa menular juga yah

      Delete
    3. ooh... anaknya yg pernah berkutu. Kirain saya belum punya anak hehehe... Kutuan emang menular.....

      Delete
  10. Baca ini kok aku jadi ikut gatel-gatel ya. Aku juga pernah kutuan juga karena ketularan :'( waktu itu dikasih minyak tanah + gerusan kapur barus. Alhamdulillah sakitnya bukan kepalang karena digigitin tu kutu-kutu rambut. Tapi langsung game over mereka cuma ya ganti itu, telurnya nggak diajak pergi, harus dipletetin satu-satu.

    Kalau sekarang ini katanya pakai lotion obat nyamuk juga berhasil mbak. Cuma mending gak usah deket-deket kutu lagi deh, ngeri, gatal dicampur sakit kepala -___-"

    ReplyDelete
  11. kutuan itu seperi penyakit menular yah mak?
    kalo tetangga saya pakai kapur ajaib untuk menghilangkan kutunya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya saya juga pernah denger pake kapur ajaib

      Delete
  12. Anakku pernah kutuan mb San...., aku beliin aja obat kutu merk peditox itu, loh. Tapi nggak ilang...trus sama mendiang ibuku, dikasih kapur ajaib. Dan bener2 ajaib tuh kapur...kutunya ilang. loh...hihi

    ReplyDelete
  13. waktu saya masih kecil, saya juga menggunakan sisir serit mbak buat memberantas kutu rambut tapi tetep aja kalo dah agak lama pasti si kutu kupretnya dateng lagi deh

    ReplyDelete
  14. Wuaahhh kok serem bacanya...lgs berasa gatel2.. Aku kuatir ama anakku jg sih...soalnya prnh dgr bbrp temennya ada yg kutuan.. Tp aku blm cek lgs apa ankku kena ato ga.. Kyknya emg prlu beli vco ya.. Ini dijual di supermarket besar ga sih mba? Mba beli merk apa?

    ReplyDelete
  15. Wuaahhh kok serem bacanya...lgs berasa gatel2.. Aku kuatir ama anakku jg sih...soalnya prnh dgr bbrp temennya ada yg kutuan.. Tp aku blm cek lgs apa ankku kena ato ga.. Kyknya emg prlu beli vco ya.. Ini dijual di supermarket besar ga sih mba? Mba beli merk apa?

    ReplyDelete
  16. Lagi kejadian banget niih di rumah mbak. Gak nyangka banget karena anak-anak tiap hari shampooan, seminggu lalu inspeksi rambut si Kakak halah2 penuh dengan kutu, gak tahu dari mana? mungkin pas pulang ke Cirebon ketularan sepupu2nya. Untungnay Ka Zaha (adeknya) blom ketularan banyak Haduuuh langsung spaneng saya,...karen akami akn tidur rame2 sekasur. Kmrn pake pediotx baru dicoba sekali tp blom ilangs emua. saya sih rajin bersihin tapi akakknya gak sabaran kalau lagi diberishin. Cuma pake peditox gak bisa matiin telornya lhoo. nti coba deh pake VCO. TFS ya mak...mereka gak mua ipotong rambutnya. Ke sekolah juga pake jilbab sih jd gak kelihatan

    ReplyDelete
  17. Sulungku pernah nih mba, udah pake peditox dan serit ga manjur2. Trus ada yg ngasih saran dikasih kapur semut. Huaahhh... kesian sih panas di kulit kepala, tapi manjur banget, sekali pake habis itu kutu dan telur2nya udah musnah semua.

    ReplyDelete
  18. Kutuan itu emang ya bikin repot dan juga malu2in. Aku dulu pernah ketularan kutuan pas kuliah, trus nular ke temenku juga yang sekamar, trus nular lagi ke pacarnya. Alhasil kita bertiga di kamar suka seritan bareng, haha

    ReplyDelete
  19. Dulu zaman sd pernah ketularan teman huhuuu, untunglah menginjak remaja udah musnah dg sendirinya.,.klo yg joz itu peditox mb

    ReplyDelete
  20. aduh aku banget pas kecil kutuan. Pake apa pun emang susah ilang, suka balik lg karena ketularan, tapi emang seiring.tumbuh dewasa kutunya ilang sendiri deh..

    ReplyDelete
  21. emang bener waktu kecil biasanya anak cewe pasti pernah kena kutu .saya dulu waktu kecil pernah garagara ketularan temen .. tapi gapapa ilangnya di seritin ibu saya :D

    ReplyDelete
  22. setiap anak kayanya pernah ngalamin ketularan virus ya. anak aku dulu ketularan pas sepupunya nginep dan mereka tidur sekamar. aku juga dulu kutuan melulu, sama ibu aku saking gemesnya kepalaku diolesin baygon cair.. hahaha...

    ReplyDelete
  23. Inget kutuan zaman sd, padahal udah pake kerudung tapi masih aja kena virus kutu. Hihihi.
    Fayda, hati hati sama temen mainnya yaa... Siapa tau Fayda kena kutu dari temenya... Haha

    ReplyDelete
  24. Inget kutuan zaman sd, padahal udah pake kerudung tapi masih aja kena virus kutu. Hihihi.
    Fayda, hati hati sama temen mainnya yaa... Siapa tau Fayda kena kutu dari temenya... Haha

    ReplyDelete
  25. Makasih sharingnya mbaa. Moga aja nggak kutuan lagi yaa :)

    ReplyDelete
  26. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  27. hehe...cerita soal kutu rambut jd inget jaman bahula dulu waktu smp, ngrontokin kutu rmbut temen yng bejibun smpai kutunya pada cokot2an sking banyaknya ... :D

    ReplyDelete
  28. ternyata, ada yang senasib dengan saya nih. selalu nyimpen serit di rumah sebagai antisipasi. thanks infonya mbak, baru tahu kalau vco bisa ngilangi kutu sampai telur-telurnya

    ReplyDelete
  29. ya kan sekarang ada juga sisir serit kawenya, terbuat dr palstik kalo ga salah sih :D

    ReplyDelete
  30. Pakai itu lho Mbak lotion anti nyamuk. Bisa. Tetangga ada yang make itu bisa hilang.

    ReplyDelete
  31. Kalo kutu rambut sdh terllalu banyak...harus pake cara ekstrim mbak..dibotakin aja...heee.
    btw salam kenal

    ReplyDelete
  32. Duh pas banget temanya, aku juga bingung nich, Fira dapat dari siapa kutunya mpe nular satu rumah. VCO ya, aku cari dech

    ReplyDelete
  33. kalau pakai sampo selsun itu ga boleh ya?
    ternyata bisa pakai VCO juga

    ReplyDelete
  34. Alhamdulillah .... selesai masalah kutu ya Mbak Santi

    ReplyDelete
  35. ngahahaha, aku juga dulu kutuan #Krekeprambut

    ReplyDelete
  36. mendadak merasa gatal. hihihi...

    pas anak sulung saya di TK juga ada tuh teman yg kutuan. sampe dijauhi teman lain. kasihan. semoga anak itu udah ga kutuan lagi.

    pernah saya iseng nanya sama suami. "kenapa sih orang lebih suka metani kutu daripada pk obat?" soalnya di sini sering sy lihat pd metani, sdgkn pas saya kecil dulu begitu kutuan lgsg diobati rambutnya. eh jawban suami saya bikin ngakak, "soalnya pada menikmati ngobrolnya itu lho." hihi...ya kan biasanya sambil metani sambil ngobrol.

    ReplyDelete
  37. Kutu rambut memang menular, apalagi jika sering tidur bareng

    ReplyDelete
  38. untung mbak bisa membicarakan sama si anak ya... dan anak mbak tangguh juga menghadapi situasi yang pasti gak mudah juga buat dia. Kan bukan salah dia sampai kutuan....

    ReplyDelete
  39. Fayda kereen, gak gampang down meski dengan omongan teman (y)

    waktu kecil dulu saya juga kutuan, sering pakek sisir serit juga...kalau nemu kutunya girang buat cetet-cetet dengan jempol ha ha *dasar anak kecil*

    kalu dari pengalaman ya mbak, kutu rambut itu bisa dibasmi juga dengan kapur ajaib...dioleskan ke rambut tunggu sampai beberapa menit baru di sisir dengan serit, bisa juga diteruskan dengan keramas dengan pake kaos singlet yang digoso-gosokkan ke rambut :D

    ReplyDelete
  40. Fadya cantik :)) kebetulan aku pas kecil juga kutuan, udah pake obat ini itu gak mempan akhirnya dipakein kapur ajaib yang ditumbuk, terus di tabur sambil di gosok-gosok pelan sampai ke kulit kepala. Di suruh tiduran di bantal yang sarungnya warna putih. Paginya keramas, kutu dan telurnya mati semua. Gak kutuan lagi deh

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran