Friday, September 10, 2021

Tugu Puncak Bukit Sayar dan Desa Kuranji (Bersepeda Part 3)

   

Saya ini orang Serang tulen, asli. Lahir di kota Serang, besar di kota Serang, sekolah di kota Serang. Cuma kuliah aja di Jakarta. Eh... SMP juga di Bogor ding, tapi itu pun cuma 2,5 tahun saya tinggal di Bogor. Selebihnya, di Serang terus. Kerja di Serang, menikah di Serang dan punya keluarga pun di Serang. Jadi... dakuw orang asli Serang bo... hehehe.... Tapi anehnya nih ya, saya malah gak bisa bahasa Jawa Serang. Saya malah bisa (sedikit) bahasa Sunda. Selain bahasa, saya juga tidak begitu tahu daerah-daerah yang ada di kota Serang. Saya mungkin termasuk orang yang kurang piknik. Bukan kurang lagi mungkin, tapi gak pernah piknik hehehe.... Saya memang termasuk orang yang gak pernah jalan-jalan. Semasa sekolah pun tempat saya bergaul ya paling sekolah dan rumah. Setelah selesai sekolah langsung pulang ke rumah, gak pernah ngelayab kemana-mana. Ruginya ya sekarang ini, gak pernah tahu daerah-daerah selain daerah rumah dan sekolah :(

Minggu kemarin suami saya mengajak saya jalan-jalan ke daerah Kuranji. "Dimana itu Yah?" Saya bertanya sambil mengernyitkan dahi. "Ibu gak tau?" Tanya suami saya. Saya menggeleng. "Katanya orang Serang, Kuranji aja gak tau." Saya cuma mingkem. Emang gak tau. "Kalo gitu, udah deh ayo kita kesana, supaya Ibu tau." Jawab suami saya. "Pemandangannya bagus lho Bu, ada bukit Sayar keliatan. Udaranya masih segar, adem. Apalagi jalan-jalannya pagi-pagi." Oke deh, kita capcus....

Dan pergilah kami bertiga, saya, suami dan Fayda dengan menggunakan motor ke daerah Kuranji. Suatu desa tapi sudah terjamah dengan kondisi perkotaan. Masih banyak sawah dan kebon, tapi rumah-rumah yang ada di daerah Kuranji terlihat rumah yang modern, luas dan besar, walaupun masih ada rumah-rumah yang hanya bertembok batu bata yang belum diplester, khas di desa/kampung. SD pun ternyata di sini sudah banyak. Ada sekitar 3 atau 4 SD yang kami lewati. Selain SD, ada juga kantor-kantor seperti kantor Kelurahan, kantor suatu partai, dan PAUD.  Semakin masuk ke dalam, udara semakin terasa segar dan adem. Apalagi ketika kami melewati suatu perbukitan. Kata suami saya, itu namanya bukit Sayar. Kabut masih terlihat dari kejauhan. Saya bisa merasakan kenikmatan tinggal di daerah sejuk seperti ini. Pagi-pagi ketika kita membuka jendela dan pintu, bisa saya bayangkan udara segar, sejuk akan masuk ke dalam rumah, ke dalam paru-paru kita bersamaan dengan hisapan udara yang kita hirup. Ah.... segarnya.....

Di tempat ini, kita bisa melakukan olahraga dengan udara yang masih bersih. Seperti jalan kaki, lari pagi, dan bersepeda. Di sepanjang jalan, saya lihat ada beberapa orang yang sedang berolahraga sepeda. Mengajak Farras bersepeda kesini, pasti akan menyenangkan. Dengan suasana baru yang memberikan kesegaran udara, akan me-refresh otak dan pikiran kita. Sebetulnya tempatnya tidak terlalu jauh dari kota, tapi saya baru tahu ada daerah ini. Semoga kesejukan dan kesegaran desa Kuranji masih terus bisa bertahan. Kabut di pagi hari yang menutupi bukit menambah kesejukan dan kesegaran desa Kuranji ini.

Dengan background bukit Sayar ini, saya dan Fayda pun berfoto :)

Tapi itu bertahun-tahun yang lalu. Fayda pun masih kecil, masih TK. Sekarang, saya kembali jalan-jalan ke Bukit Sayar tapi dengan menggunakan sepeda. Bukan sepeda motor, tapi sepeda kayuh hehehe... Sebelumnya saya pernah bercerita tentang pengalaman saya bersepeda disini dan disini. Dan kali ini, pengalaman saya bersepeda ke Bukit Sayar. 

Waktu suami saya mengajak saya untuk bersepeda ke Bukit Sayar, saya sempat ragu-ragu karena itu kan daerah tinggi. Namanya aja bukit, pasti nanjak kan ya? :) Sementara saya kan newbie dalam dunia persepedaan, ini malah diajak ke daerah tinggi. Suami saya meyakinkan, "Udah tenang aja Bu, kalau Ibu gak kuat, dorong aja. Lagian bersepeda kan, gak boleh dipaksa kalau memang gak sanggup." Begitu kata suami. Akhirnya karena saya juga penasaran, disamping itu supaya pengalaman bersepeda saya bertambah, saya pun menyetujui. 

Sesuai waktu yang sudah disepakati, berangkatlah kami menuju Bukit Sayar. Saya menggunakan sepeda lipat milik Fayda, suami menggunakan sepeda MTB. Berangkat gowes pagi-pagi sekitar jam 6 pagi. Melalui jalur Brimob, perempatan lampu merah lurus terus. Setelah perempatan lampu merah, ada tukang bubur mangkal, kami sarapan dulu mengisi energi.

Setelah sarapan, gowes kembali melewati perkampungan-pekampungan. Banyak desa yang kami lewati. Melewati desa Kuranji, desa Kentang, dll (lupa nama-nama desanya), banyak banget sih desa-desa yang kami lewati.

Jalanan sudah mulai menanjak, tapi masih bisa saya gowes. Pemandangannya memang indah. Sawah, hutan, gunung kami lihat sambil bersepeda. Udara segar sudah terhirup. Keringat sudah mulai bercucuran, wajah sayapun sepertinya sudah tidak berbentuk hahaha... keringetaan.


Nah foto diatas, itu di desa Kentang, Pemandangan disini bagus. Bisa melihat sawah, gunung nun jauh disana. Dan dikejauhan, di atas sana, terlihat Masjid. Itu Masjid posisinya diatas banget, dan kami nanti akan melewati Masjid tersebut :) Iya, saya akan bersepeda membelah bukit, begitu kata suami saya :)

Keliatan kan, di foto itu, muka saya udah runyek wkwkwk... Perjalanan masih jauh, nanjak pula. Di atas sana, ada tanjakan ekstrim. Sekarang, setelah desa Kentang ini, ada kafe di tepi sawah. Sewaktu pertama kali saya kesini, kafe nya belum ada. Nanti saya akan ceritakan di lain kesempatan ketika saya ngaso di kafe tepi sawah.

Setelah foto-foto dan istirahat sebentar, kami melanjutkan gowes kami. Mulai deh, pendakian demi pendakian kami lewati hehe... nanjak maksudnya. Tapi kami nikmati karena sepanjang jalan pemandangan indah dan hawa segar kami temui. Walaupun cape, tapi kami enjoy. Kami pun tidak memaksakan kecepatan sepeda kami. Yang penting kami enjoy dan hasil akhirnya sehat.


Ini atraksi saya ketika mendorong sepeda wkwkwk... Nah ini tanjakan Masjid yang saya ceritakan diatas. Ini setelah melewati Masjid. Jadi memang tanjakannya panjang. Dan sepanjang tanjakan itu, saya mendorong sepeda wkwkwk...



Kami sudah memasuki lokasi kanan kiri hutan. Disini sepi, hanya kami berdua. Biasanya menurut suami, suka ada saja pesepeda yang lewat disini, biasanya rombongan. Tapi kali ini gak ada, atau mungkin belum ada.

Ngelepoh. Beta lelah :)


Setelah nanjak yang penuh perjuangan, istirahat dulu deh, sambil ngelepoh. Disini sepi, jadi bebas ngelepoh di tengah jalan juga hehehe...


Pegelnya nanjak, terbayar sudah jika kita bertemu dengan turunan. Nikmatnya tiada tara. Semilir angin menerpa wajah. Segaaar...  Dan foto ini, setelah saya bersusah-susah nanjak. Walaupun didorong, tetap capek lho ya... :)



Nah ini... akhirnya sampai di Tugu Puncak Bukit Sayar. Para goweser, kalau kesini, pasti gak ketinggalan untuk foto di tugu ini. Foto di tugu ini membuktikan bahwa kami sudah kesini lho... Kalau belum menaklukan bukit sayar, belum nyampe tugu bukit sayar, belum puas. Bukan goweser kalau belum nyampe Tugu Bukit Sayar wkwkwk.... Saya baru sekali kesini dengan menggunakan sepeda, sementara para goweser mungkin ada yang sudah berkali-kali kesini. Tugu pembuktian para goweser heuheuheu...

Dari tugu bukit sayar ini, perjalanan saya pulang masih jauh. Saya masih harus melewati hutan lagi, perkampungan lagi, kebun-kebun lagi. Dan tentunya masih ada tanjakan-tanjakan lain walaupun tanjakannya tidak seekstrim sebelumnya. Cuaca disini, adeem banget. Maklum ya, diatas bukit.

Kami melanjutkan mengayuh sepeda kami menuju pulang. Nah... arah saya pulang pun ada kafe. Kafenya di dalam kebun. Kafe ini memang sengaja dibuat untuk para pesepeda yang mau ngaso. Saya pun ngaso di kafe ini. Dan saya sudah berkali-kali ke kafe ini. Baik menggunakan sepeda maupun motor, tentunya sama suami saya. Sama Fayda dan Farras pun pernah.

Setelah istirahat di kafe, namanya kafe 89 Sayar, lain waktu saya akan ceritakan tentang kafe ini, kami pun melanjutkan perjalanan bersepeda kami menuju rumah. Kalau tadi banyaknya tanjakan, arah pulang kami banyak menemukan turunan. Enaaak... hehehe...

Sampai rumah, sudah lumayan siang, mungkin sekitar jam 10.00  atau 10.30. Alhamdulillah, pengalaman bersepeda saya nambah lagi :)

14 comments:

  1. Berasaaaaaa ya mba capeknyaa :D. Tapi pasti puaaaas kalo bisa sampe tujuan :).

    Sbnrnya akupun ga bisa juga inget semua kota/tempat dari mana aku berasal. Kayak Jakarta ini aja, udh 15 THN di sini, tapi ditanya tempat aja aku masih gagu :p. Soalnya aku bukan tipe yg gampang mengingat tenpat. Harus berkali2 kesana, baru aku bisa inget. Beda Ama suami, ditunjukin jalan cuma sekali, dia lgs inget sampe besok2 :D.

    Seruuu amat sepedaannya :D. Suamiku berkali2 bujukin mau beliin aku sepeda, tapi tetep aku tolak, hahahaha. Aku rutin olahraga, tapi memang LBH suka workout indoor kayak di gym ATO rumah, drpd outdoor :D.

    ReplyDelete
  2. Masyaallah, masih kuat dorong-dorong sepede naik ke atas bukit, salut deh mbak. Jujur nih, saya sudah lupa naik sepeda, wkwkwk. Naik sepeda tuh waktu saya masih SD hingga SMP. Sekarang sudah setua ini jadi lupa dan sudah takut juga sih. Semangat terus gowes ya mbak, sehat selalu.

    ReplyDelete
  3. Baru tau kalau di Serang ada bahasa Jawa juga. Bahasanya seperti bahasa Jawa Cirebonan gitu kah, Mak?

    Omong-omong soal bersepdea, udah lama banget saya ngga sepedaan. Padahal dulu waktu sekolah dari SD-SMA, saya bersepeda. Cuma track-nya ngga ekstrim sih, datar aja. Tanjakan sih ada, tapi ngga terlalu curam. Aduh, jadi kangen sepedaan lagi nih. :)

    Dulu saya langsing karena sepedaan setiap hari. Sekarang? Lemaknya kemana-mana, huhu...

    ReplyDelete
  4. Seru banget mbak sepedaan apalagi kalau sama anak :D
    Udah lama juga nih gak sepedaan krn sok syebuk hehe
    Apalagi pagi2 ya kebayang tempat kyk gtu masih ijo dan udaranya seger. Bisa sekalian piknik juga tuh kalau bawa bekel makan hehe.
    Kalau deket bisa tu diagendakan tiap pekan gowes ke sana :D

    ReplyDelete
  5. Waaah...aku nyerah kalau sepedaan tantangannya begini..
    Huhaah banget yaah..

    Aku pernah sekali-kalinya butuh sesuatu, kendaraannya yang ada cuma sepeda dan dulu tinggal di Bandung bagian atas.
    MashaAllah~
    Pas menuju tempatnya, enak, nyaris tanpa mengayuh, tapi pas pulang, ngas-nges-ngos banget. Mana bonceng anak usia 1 tahun.

    Huhuu~
    Keren kak Santi, bisa mengalahkan medan yang extreme.

    ReplyDelete
  6. Aahh, berasa banget liburannya lihat sawah dan gunung, ternikmat itu tanjakan ,tapi kebayar banget yaa dengan kepuasan di hati. Ekoot akuu ke bukit Sayar, tapi bonceng naik sepeda yaa.
    Pliss, culik akuu!!

    ReplyDelete
  7. Mbaaa Santi jadi pengen ikot aku, seru banget pasti ya sayangnya nggak punya sepeda dan nggak bisa lama ninggal mertua. Refreshing banget ini ya mba

    ReplyDelete
  8. Salut banget semangat bersepeda nanjak, Mbak. Kalau aku, mungkin memilih untuk didorong saja. Qiqiqiqi

    Btw, bisa gitu yaa, vesar di serang tapi bahasa serangnta enggak mahir. Berarti untuk dialek kesehariannya pakai bahasa apa, Mbak?

    ReplyDelete
  9. Wah olah raga syik ini aku baru bab niat aja nih.. mau benerin sepedanya dari dulu ga sempet... jad terus aja kepengen tapi bab pelaksanaannya mandeg huhu...

    ReplyDelete
  10. Ini kalau suamiku baca pasti langsung ngajakin aku gowes ke perbukitan mba hehehee.. Di Semarang sebenarnya banyak tempat yang konturnya berbukit-bukit gini, hanya saja saya yang belum berani ambil rute menanjak. Ngos-ngosan bikin mata langsung berpendar-pendar kayak mau pingsan hehehee...

    ReplyDelete
  11. Mbaaa....kuat banget siih. Kalau aku liat jalan yang nanjak2 gitu kayaknya udah nyerah duluan. Engapp. Hahaha
    Udah lama gak sepedaan juga si. Btw desanya masih asri kayak desaku di banjarnegara, masih banyak sawah dan kebunnya.. udara juga masih segaaar

    ReplyDelete
  12. Seru banget ya mbak bersepeda dengan melihat pemandangan yang bagus. Btw asri dan udaranya pasti sejuk ya mbak.

    ReplyDelete
  13. wah seru banget ini, jalannya juga masih asri, dilihat aja berasa sejuk apalagi kalo beneran ada di situ. enak ya sepedahan di kampung gini, nggak berisik kayak di kota

    ReplyDelete
  14. Wahhh berarti pulang pergi tuh ya naik sepedanya, kadang paling enak pas pulang sih kek lega aja gitu hhi

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran