Sunday, August 29, 2021

Bersepeda (Part 2) Ke Banten Lama

Sudah sekitar satu tahun ini (selama pandemi) saya menekuni olahraga bersepeda. Bersepeda selalu bersama suami. Gowes tri, gowes suami istri hehehe... Sampai sekarang, gak pernah ikut komunitas sepeda apapun dan selalu bersepeda dengan suami saja. Lumayan banyak pengalaman selama bersepeda. Terutama karena bersepeda, saya jadi tahu tempat-tempat di Serang yang tadinya saya tidak tahu. Karena bersepeda, wisata sejarah ke Banten sudah lumayan saya eksplore walaupun sepertinya belum semua. 

Awalnya suami ngajak bersepeda ke Banten Lama. Mungkin karena jalannya datar, tidak ada tanjakan makanya suami mengajak saya bersepeda ke Banten Lama. Supaya pengalaman bersepeda saya bertambah, saya iya-kan ajakan suami. Jarak dari rumah kami ke Banten Lama sekitar 10-an KM, kalau bolak-balik berarti 20-an KM. Lumayan untuk pemula seperti saya waktu itu, lumayan teklok wkwkwk

Pertama kali bersepeda jauh 20KM lebih :)

Tapi dari pengalaman besepeda ke Banten Lama itu, saya jadi tahu sedikitnya sejarah Banten Lama, setidaknya saya jadi tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang sejarah Banten Lama dengan mencari tahu di google atau membaca buku tentang sejarah Kesultanan Banten.

Waktu itu Banten Lama memang sudah dilakukan renovasi. Mungkin supaya tidak terlihat kumuh dan wisatawan yang datang ke Banten Lama untuk ziarah terutama atau hanya melihat-lihat karena ingin tahu jadi lebih betah dan bisa meninggalkan kesan yang baik terhadap Banten Lama. 

Saya pernah ikut ziarah ke makam-makan para alim ulama Banten ini sudah lama sekali, dan untuk sekarang-sekarang ini, belum pernah lagi. Dulu... sebelum Banten Lama direnovasi, memang terlihat kumuh dan banyak sekali pengemis di pintu masuk Masjid. Tapi sekarang sudah tertata, sudah lebih bersih, sudah lebih baik lagi. Para pedagang pun sudah tertib. 

Melihat Banten Lama dengan bersepeda di pagi hari, suasananya terasa berbeda. Masih sepi dari pengunjung dan nyaman. Saya berkeliling dan juga berfoto-foto menikmati Banten Lama, sejarah yang ditinggalkan oleh Kesultanan Banten. 

Yang saya datangi ini, berkeliling menggunakan sepeda ini adalah lokasi Masjid, tentu di luar pagarnya ya, karena lokasi Masjidnya itu luas sekali, tempat ziarah makam alim ulama Banten, tapi kami tidak masuk untuk berziarah, karena memang niatnya kan mau bersepeda, lalu gedung perpustakaan sejarah peninggalan Kesultanan Banten. Ke arah belakang Masjid ada Vihara dan juga Benteng Speelwijk. Tapi itu nanti saya kunjungi lagi :) Kali ini kami hanya sampai Masjid Agung Banten saja dulu.

Setelah istirahat sambil minum, dan dirasa sudah cukup puas berkeliling dan berfoto-foto disini, cuaca juga sudah semakin panas, kami pun beranjak meninggalkan Banten Lama untuk kembali pulang.

Perjalanan bersepeda kami nyantai saja (biasanya kalau suami bersepeda sendiri suka ngebut, berhubung sama saya, istrinya jadi pelan-pelan saja wkwkwk). 

Jalan menuju Banten Lama jalan yang enak untuk para pesepeda, karena jalannya bagus dan datar. Di jalanan juga banyak pedagang makanan sehingga jika kita cape, bisa istirahat sebentar di warung-warung makanan. Tidak sepi, cenderung ramai. Banyak sekali pesepeda jika di akhir pekan bersepeda ke arah Banten Lama ini. Ada yang tujuan akhirnya ke Karangantu, ke Tasikardi, ke Benteng Speelwijk, ke Vihara, atau bahkan ke Tambak Bandeng yang berakhir di pantai Pasir Putih Banten. Cerita kami ke tempat-tempat tersebut nanti akan saya ceritakan lagi di blog ini :)



Pengalaman pertama saya bersepeda ke Banten Lama ini lumayan asyik, saya menikmatinya yang nantinya saya dan suami akan sering datang kesini. Bahkan saya pun pernah beramai-ramai bersepeda ke Banten Lama ini bersama Fayda, adik saya, adik ipar saya, Bibi saya dan anaknya Bibi. Pokoknya seru, sampai-sampai mereka semua ketagihan ingin bersepeda ke Banten Lama lagi :)

19 comments:

  1. Diomeli suami gara2 sepeda. Pas lagi booming minta seli. Udah dibeliin tapi sampai sekarang males gowes heheee. Soalnya LDR sama suami, gak ada temannya. Anak2 mager. Mau ikut rombongan tapi takut ketularan yg otg kopit. Padahal sudah punya jersey keluarga besar yg ada namaku, jersey kompleks & alumni. Kata suami, kebanyakan alesan. Wkwkwk

    ReplyDelete
  2. Aku kalau sepedaan kenapa males bgt ya, di sini jalanan treknya rata2 nanjak dan kalau keluar langsung jalanan besar lalin rame gitu. Jadi mending lari yg deket2. 😁

    ReplyDelete
  3. Wah keren banget, gowes bareng suami nih aku paling suka bersepeda ini karena menurutku olahraga yang paling santai, tapi seru. Selain bisa menikmati udara segar dan berolahraga juga bisa menikmati pemandangan, fresh banget gak tuh

    ReplyDelete
  4. wah seru banget kak :D aku jadi pengen gowes sampe sana juga

    ReplyDelete
  5. aku berhenti sepedaan karena hamil mbak. biasanya berdua aja sama suami sepedaannya. xixixi. nih pengen memulai lagi dan ngajakin bayik cuma kok ya kasihan gitu masih kecil diajak sepedaan.

    ReplyDelete
  6. Teh Santi asiikkk banget nih sepedahannyaaa
    aku udah lama engga ngegowes
    Bismillah, kapan2 mau juga ahhh nggowes, sambil bikin konten cem gini :D

    ReplyDelete
  7. Fisiknya kuat banget, Mbak. Masih pemula aja udah sanggup sepedaan 20 km. Capeknya terbayar dengan wisata ke kawasan Banten Lama, yaa. Jadi kangen sepedaan. :)

    ReplyDelete
  8. Saya gak berani gowes sepeda hahaha. Tapi, kalau tempatnya sepi begini mau coba, sih. Nah, begitu ketemu orang biasanya saya tuntun sepedanya hahhaha

    ReplyDelete
  9. segernya mbaa gowes kena sinar matahari. sehat yaa.. bonusnya tuh lihat bangunan2 bersejarah dan hal2 menyenangkan di sekitar kita :)

    ReplyDelete
  10. Aku nggak pernah gowes jauh mba. Hiks. Berasa capek deh. Tapi senangnya mba sekaligus dapat pembelajaran menarik tentang sejarah ya

    ReplyDelete
  11. Aku sudah lama banget engga sepedahan di rumah ada sepeda nganggur tiga tapi karena jarang dipake jadi pada harus dibetulin ban nya. Itu yang membuat niat gowes ga jadi jadi deh....hehe... Semoga next segera bisa ikutan ngegowes biar tambah sehat. Aamiin.

    ReplyDelete
  12. Kalau kita deketan rumahnya bisa gowes bareng nih ya mbak. Aku baru goews 2 kali ini selama PPKM ini. Suamiku gak mau kalau gowes soalnya, dia lebih milih lari. Seru ya sepedaan ke Bentang Speelwijk & tempat lainnya jadi gowes sejarah

    ReplyDelete
  13. Wah seru banget. Mbak Santi keren deh. Sepedaannya udah jauh. Aku paling jauh ya 15 km. Kepengen sih, tapi gak ada temen. Suami gak suka sepedahan. Kalo sendiri, agak jauhan agak takut. Huhu cuma 15 km aja aku pernah dapat pengalaman gak enak. Huhu semoga nanti bisa bujuk suami nemenin gowes. kepengen banget deh. Sejak PPKM, cuma ke minimarket aja nih aku sepedahan. :D

    ReplyDelete
  14. Seru banget sepedaan di sana. Udah lama aku ga gowes pagi-pagi kak. Jadi termotivasi.

    ReplyDelete
  15. Jadi pilihan tepat kalau sepedaannya enggak ada tanjakan ya, mbak. enggak gampang capek. Hihihi.

    Btw, Banten PPKM level berapa, Mbak?

    ReplyDelete
  16. Ya sejak pandemi semakin banyk ya orang yang menekuni olahraga dengan bersepeda ini. Sepetinya asyik juga sepedaan bareng suami gitu. Jadi pengen deh mencoba gowes dengan jarak yang cukup jauh hehe

    ReplyDelete
  17. Mantap bersepeda 200km. Mayan berkeringet dan gempor yaa hihi tapi kalau dinikmati sih insyaAllah malah gak berasa ya mbak, tahu tahu dah sampai aja hehe

    ReplyDelete
  18. Aktivitas yang paling menyenangkan ini..
    Bersepeda di tempat asing. Pasti bikin ketagihan apalagi rame-rame.

    ReplyDelete
  19. Izin memperkenalkan aplikasi Yoi, sebuah aplikasi untuk isi pulsa termurah, insya allah transaksi akan selalu dijaga kecepatannya.

    Deposit minimal cukup Rp. 10.000 saja melalui BCA, BRI, MANDIRI, BNI dan BSI

    Jika berminat silahkan cari aplikasi Yoi - Isi Pulsa Termurah dan Paket Internet di Play Store!

    Terimakasih

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran