Wednesday, March 18, 2015

Demam Batu Akik

Lihatlah cincinnya dibalut handyplast :)

Tahu kan......? Sekarang-sekarang ini banyak orang yang lagi demam batu akik. Konon katanya batu akik bisa setenar sekarang ini dikarenakan Bapak SBY mantan presiden kita, pernah memberi hadiah berupa batu akik jenis Bacan pada Presiden Amerika Serikat, Barrack Obama. Entah benar atau tidak tentang berita ketenaran batu akik ini karena hadiah yang diberikan Bapak SBY kepada Barrack Obama tersebut.

Dulu.... (lupa tahun berapa) batu akik pun pernah 'naik daun'. Saat Alm. Apa (Ayah) saya masih ada, beliau pun pencinta batu akik. Koleksi batu akiknya lumayan banyak. Hanya saja sekarang sudah habis, begitu beliau meninggal, batu akik itu banyak yang minta, dan satu persatu batu akik itu tak bersisa. Sewaktu Apa saya dulu mengoleksi batu akik, saya tidak terlalu tertarik dan juga tidak terlalu memperhatikan. Habis... dulu kan saya masih unyu-unyu *langsungdisambit* :) Yang saya ingat, memang Apa saya pernah memakai beberapa batu akik di jari tangan beliau. Dan saya pun tak menyangka kalau demam batu akik melanda kembali. 

Di tempat saya bekerja, para bapak-bapaknya pun ikut-ikutan demam batu akik. Saya pun akhirnya ikut terpengaruh. Mengingat Apa dulu pernah punya batu akik, saya pun tanya-tanya pada Mama saya dan adik-adik saya mengenai batu akik peninggalan Alm. Apa. Ternyata masih ada beberapa yang disimpan Mama dan adik-adik saya. Dan saya pun meminta dua buah batu akik tersebut dari Mama saya :)

Tak pelak, Farras pun jadi ikut-ikutan demam batu akik. Mungkin karena teman-teman di sekolahnya pun banyak yang membicarakan tentang batu akik ini (hadeuh anak SD sudah ikut-ikutan berbicara tentang batu akik). Begitu Farras melihat saya memakai cincin batu akik, dia pun minta dipasangkan cincin batu akik di jarinya. *tepokjidat* Sempat mengunjungi pasar dimana banyak penjual batu akik berikut lingkaran cincinnya (saya menyebutnya 'emban'), tapi belum menemukan yang pas untuk Farras. Di tempat saya sekarang ini sudah banyak penjual batu akik dadakan. Dan sampai sekarang, cincin batu akik permintaan Farras belum terpesankan :), sampai akhirnya Farras pun mungkin bosan sendiri untuk terus meminta cincin batu akik. Ya... namanya anak-anak, seringnya kan angot-angotan :) *bersyukur*

Awalnya sih, ketika Farras minta cincin batu akik untuk dipasangkan dijarinya, saya tidak setuju. Karena Farras orangnya ceroboh, bisa-bisa cincinnya hilang karena sering dilepas-pakai. Tapi ayahnya menekankan pada Farras jika ingin punya cincin batu akik, Farras harus bisa bertanggungjawab terhadap barang milik sendiri. "Jangan sampai dilepas-lepas ya, kalau punya cincin batu akiknya, nanti hilang.... " begitu kata ayahnya. Karena cincin batu akik yang Farras inginkan belum ada, sempat juga cincin batu akik yang ada, dipaksa dipakai di jari Farras. Dan agar cincinnya yang longgar tidak mudah lepas, makan dililitkan handyplast di cincinnya :) *saking pengennya punya cincin batu akik* 
Kalau Farras ikut-ikutan sibuk membicarakan batu akik, ayahnya sih sama sekali tidak tertarik dengan fenomena demam batu akik ini :)


Ini adalah foto batu akik dari teman kantor saya :)

39 comments:

  1. aih Farras segitu pengennya ya pake cincin batu akik xixixi.... kelas berapa emang mak?

    ReplyDelete
  2. iya mak,di siak juga banyak banget yang jual...kayak aku aja,cicncinnya kegedean dikasih handiplas hehehe

    ReplyDelete
  3. Pengan pake akik, Mak. Tapi jariku terlalu ramping, jadi malah kelihatan aneh dan nggak sedap dipandang

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau jari saya udah gak ramping lagi mak, udah gede kayak lengkoas hehehe....

      Delete
  4. Ya ampun mbak Dewi kok ngomongin batu akik juga sih....

    ReplyDelete
  5. Mau perhiasan apa aja, dasarnya aku ga suka sih.. Jadi selamat deh dari 'racun' emak emak kompleks yang seragaman pake akik hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... saya korban keracunan batu akik mba, pdhl dasarnya juga saya kurang suka aksesoris :)

      Delete
  6. Saya ga pernah beli cincin berbatu (akik), tapi ada saja yang ngasih, termasuk juga ada jamaah ngaji dari kalimantan, tiba2 datang ke rumah ngasih, hehe... sebagai rasa terima kasih maka kadang akhirnya saya pakai :)

    ReplyDelete
  7. Farras ikutan demam batu akik...saking demamnya sampe jarinya harus pake handyplast agar cincinnya bisa terpakai.....kalo kelamaan pake handyplast..bisa-bisa demam beneran tuch si Farras....karena sulit membersihkan lem handyplast...
    keep happy blogging always....salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  8. cantik2 ya batunya, gak kalah ternyata batu akik sama batu pertama/berlian yg ada di dunia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, bahkan harga batu akik skrg ada yg mahal banget ya... :)

      Delete
  9. hihi farras kena demam batu akik. navaro belum kena nih mak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.... Farras kalau ngomongin batu akik heboh gitu mak...

      Delete
  10. wow,ngomongin batu akik ya hehehe
    kalau saya hanya tertarik jual nya, bukan memakainya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah... ada penjual batu akik rupanya hehe

      Delete
  11. Mbakk...di mana2 demam batu akik ya? Penampakan batu akiknya keren2 ya... Aku gak begitu ngerti tetapi senang aja melihat jenis batu akik yg warna warni indah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, batu akik memang bagus karena berwarna warni :)

      Delete
  12. konon entah mitos atau bukan, di beberapa batu akik katanya ada semacam peruntungan bagi yg percaya...
    saya cukup percaya kepada Yang Di Atas aja Mbak...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, konon katanya begitu mba, tapi saya gak percaya yg begituan :)

      Delete
  13. wah, kalo begini mah emang demen batu akik nih ya temannya mbak santi...

    ReplyDelete
  14. Kalo saya batu akik lebih suka dijadikan bros penghias kerurung atau baju mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pastinya cantik juga ya, dijadikan bros :)

      Delete
  15. Waduuh... saya agak gimanaaa gitu sama tren batu akik. Malah mengingatkanku pada pelawak Tessy XD

    ReplyDelete
  16. Sama mak kayak anak2 sy. Gegara liat ayahnya hobi batu akik, anak2nya jd ketularan. Pulang main selalu bawa batu dan bertanya sama ayahnya, "batu ini bisa dibuat cincin ga?"

    ReplyDelete
  17. Demam batu akik...... wah kok bisa kayak gitu ya punya nya...

    ReplyDelete
  18. Mungkin karena lagi musim saja, awalnya saya juga ga suka, cuma karena disekeliling saya pada memakai dan memang terlihat "wah" saat memakainya.

    tapi belinya sesuai kemampuan yak.. heeee

    ReplyDelete
  19. idih...Farras...!! haha... anak SD pun kena imbasnya...

    ReplyDelete
  20. waah mbak santi ternyata kena demam batu akik ya,hehe kalau saya gak teralu suka mbak :)

    ReplyDelete
  21. batu akik meraja lela hehehe dari anak kecil dewasa, sampai orangtua pun banyak yang menggunakan batu akik, bahkan ibu ibu pun juga ada yang mengegemarinya loh

    ReplyDelete
  22. saya juga bingung kok bisa se booming skrang ya. jadi inget dulu mba pas booming tanaman Athrium si keladi hutan yang sehelai daunnya dihargai jutaan.

    kalo saya dari dulu sih kurang minat batu cincin, kalo batu berlian baru deh... heheh

    ReplyDelete
  23. Papaku suka batu akik tapi dari dulu, bukan krna lagi booming. Tapi ya beliau juga ga separah org2 skrg yg demam batu akik. Beliau hanya punya 2-3 buah saja, hehe
    Kalo suamiku malah ga suka, Wong cincin nikah Aja ga dipake, hehe *curcol

    ReplyDelete
  24. Untungnya sekarang batu akik telah redup pesonanya (untuk kalangan yang bukan pecinta batu akik sejati), sehingga taman kota tak lagi jadi wahana gosok - gosok batu akik.

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran