Monday, January 25, 2016

Dari Karate ke Pencak Silat

waktu masih sabuk hijau
Pertama kali Farras ikut beladiri yaitu beladiri karate di usianya yang baru hendak menginjak lima tahun. Tertarik ikut karate, sewaktu Farras diajak jalan-jalan ayahnya ke alun-alun, dan ternyata di alun-alun sedang ada yang latihan karate. Farras dan ayahnya sempat memperhatikan mereka yang sedang latihan. Dan kebetulan pelatih karate yang sedang melatih adalah pelatih suami saya sewaktu suami saya ikut karate di saat masih sekolah dulu. Pelatih karate itu juga yang melatih adik-adik saya (om Farras) yang waktu sekolah ikut karate juga. Suami saya menawarkan pada Farras, mau ikut klub karate gak? Ternyata Farras mau. Setelah berdiskusi, akhirnya Farras masuk klub karate. Ternyata pelatih karate Farras masih ingat pada suami saya dan adik-adik saya yang sempat menjadi muridnya.

Dalam berlatih karate, saya dan suami tidak pernah memaksakan Farras ketika Farras sedang tidak mood dalam berlatih, tapi kami tetap memberikan support, terutama suami. Suami memberikan buku yang di dalamnya terdapat jurus-jurus karate yang diajarkan pelatihnya, sambil mempraktekannya di rumah bareng bersama Farras, supaya Farras lebih mudah memahami gerakan-gerakan karate. Selain buku, suami juga memperlihatkan gerakan-gerakan/jurus-jurus karate pada Farras lewat youtube. Saya perhatikan, Farras termasuk anak yang cepat dengan mudah menghapal gerakan.

Setelah sekitar 3 tahun berlatih karate, ketika sabuk karate Farras sudah masuk sabuk biru, yang tinggal selangkah lagi masuk sabuk cokelat, dan berencana untuk mengikutkan Farras pada O2SN cabang olahraga karate, tiba-tiba Farras mogok, tidak mau lagi latihan karate, bosan katanya. Saya dan suami mencoba membujuk Farras supaya mau lagi latihan karate, mencoba memompa semangatnya lagi, memberikan support, tapi tetap saja Farras tidak mau. Kami tidak bisa lagi memaksa. Saya gak mau Farras mengikuti kegiatan karena keterpaksaan. Saya khawatir hasilnya nanti malah jelek untuk Farras. Seperti kata seorang penulis asal Kabul Afghanistan bernama Khaled Hosseini bahwa Children aren’t coloring books. You don’t get to fill them with your favorite colors. Orangtua pastinya menginginkan yang terbaik untuk anak-anaknya, tapi dengan memaksakan kehendak pada anak-anak, itu bukanlah jalan yang terbaik. 

Dan sekarang, ketika Farras masuk kelas empat, yang mana ada ekskul pencak silat, tiba-tiba saja Farras ingin ikut latihan pencak silat. Saya tanya, apa bedanya karate sama pencak silat, Farr? Farras jawabnya, beda dong bu, jurus-jurusnya kan beda. Ya sudahlah... saya izinkan Farras ikut pencak silat dengan catatan, harus serius. Farras menganggukkan kepala tanda setuju. Setelah beberapa kali latihan pencak silat, Farras dipilih oleh pelatihnya mewakili sekolahnya untuk ikut O2SN. Alhamdulillah Farras terlihat serius dalam berlatih pencak silat, dan jurus-jurus yang harus dia hapal, sudah dihapalkan Farras. Menjelang O2SN, Farras lebih intensif berlatih pencak silat. Hampir setiap hari Farras latihan. Semoga nanti hasilnya memuaskan dan bisa mengharumkan nama sekolahnya. Aamiin.

latihan menggunakan golok

26 comments:

  1. Marwah juga pilih eskul pencak silat, namun saya larang. Hihihi nanti aja udah gedean dikit, lagian Marwah udah tomboy takut nambah tomboy hehehe, semangat selalu yaa Farras

    ReplyDelete
  2. Antara karate dan pencak silat sebenarnya banyak persamaannya ya mbak Santi. Sama-sama ada unsur olah raga bela diri, juga melatih keberanian dan sportifitas.

    Semoga Farras menang ya lomba karatenya, aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ingat jaman waktu masih sekolah dulu. Waktu di SMA saya sudah mendaftar di LEMKARI - Karate. Hanya bertahan 3 bulan aja hahaha. Masih ban Putih. Coba kalau ditekuni sampai sekarang ,. Sudah Ban HITAM

      Delete
  3. keren, zaidan cm sebentarr ikut ekskul taekwondo

    ReplyDelete
  4. Keren Farras. Semoga jadi atlet nasional.Saya juga suka sama quotenya Khaleed Khosaini. Novelnya keren-keren.

    ReplyDelete
  5. Aih, faras keren mba. Aku malah pengen anakku ya ikut bela diri tapi sejauh ini belum minat. Hehhehehe Semangat mas Farras :)

    ReplyDelete
  6. sudah lama ga ngikutin perkembangan Farras dan Fayda, ternyata dirimu sudah pindah hauluan dari SEPATU RODA ke pencak silat ya..

    #salahfokus hehe

    ReplyDelete
  7. keren dan memang menjadi wajib bagi anak laki-laki memiliki ilmu bela diri, dari Karate ke Pencak Silat, oke...sebaliknya juga oke tuh..yang penting jagoan kita kelak jadi pria sejati yang tidak melambai..hiii...jangan sampai deh ih.
    maklum anak-anakku juga laki-laki sih

    ReplyDelete
  8. ciaaaatttt eitz ... dek Farras hebat euy ...!
    Karate-nya sdh sabuk Biru .. Kini nambah Pencak SIlat.

    Bener2 dah Jagoan Junior ... kelas 4 juara mikir dan fisik.

    Ni berkat emaknya (bpk juga) yg luarbiasa. Emaknya pinter ber-silat juga?
    hiyaaahhhh bukan itu maaak... "silat-lidah" ...kkkkk

    ReplyDelete
  9. Wah...hebat nih kecil2 dah jago bela diri.. Mudah2an jadi atlet andalan ya..

    ReplyDelete
  10. farras kereenn,
    si ken jg rencananya mau ikutkan ini mak, mdh2an si ken jg nanti mau, klok gk mau nnti emaknye aje dah yg ikut *loh

    ReplyDelete
  11. Wah, nanti mamanya bisa nulis novel anak tentang karate nih :-)

    ReplyDelete
  12. waduh top sekali putranya Bu, tahu dua olahraga bela diri karate dan silat semoga bisa juara dikompetisinya Bu

    ReplyDelete
  13. jadi inget karate kid nih, keren ih pada pinter olah raga

    ReplyDelete
  14. Saya jg dulu cmn sampe sabuk biru heuheu...
    Keren ya udah ikut karate dr sbelum 5 thn, jav diajak nonton yg latihan karate, cuek2 aja hihihi...

    ReplyDelete
  15. waauw dik Farras keren banget mbak....saya jadi pengen ikutan latihan karate , aduh lalu tiba2 ingat umur :D

    ReplyDelete
  16. Wow, Farras luar biasa. Semoga nanti menang saat O2SN. ^^

    ReplyDelete
  17. perguruan pencak silat-nya apa? kok seragamnya hitam sama dengan seragam silatnya ikhsan ;)

    ReplyDelete
  18. Good luck farras... Bikin mamamu bangga yaa... Aku juga punya anak cowok seumuran farras, ada ekskul tapak suci..ikut..tp gak menonjol kemampuannya. Tapi yo uwis lah..gpp...gak bakat di situ mungkin :-)

    ReplyDelete
  19. Aku pernah blajar silat 1 th, trus mogok wkwkw

    sabuk kuning dan lupa jurus #Payah

    ReplyDelete
  20. semangat terus latihan pencak silatnya, ya, Farras :)

    ReplyDelete
  21. Saya dulu pengin ikut karate, pencak silat atau apa gitu buat penjagaan diri. Tapi belum terwujud sampai sekarang :D
    Semangat terus Farras :D

    ReplyDelete
  22. iya bun.. setahu aku sich pencak silat dan karate beda..

    ini sich katanya ya, baru katanya.. kalau pencak silat itu jeleknya suka latah, jadi misal ada yang kagetin dia dari belakang, secara latah, dia langsung ambil ancang-ancang mau ngebanting orang tersebut.. hehehehehe..

    Btw, nanti anak bujang ku kalau sudah besar mau aku masukin ke WING CHUN.. tapi nggak tau deh ini dijakarta dimana nyarinya..

    ReplyDelete
  23. wahhh farras pinter nih, cepet hapal gerakan
    kalo aku masalah olahraga memang paling ga bisa hihii

    ReplyDelete
  24. karate kid, anakku juga mau mba. btw dulu saya juga ikut pencaksilat 3 tahun tapi ga naik2sabuknya. hohoho

    ReplyDelete
  25. Wah asiknya...
    Nanti kalo berprestasi pasti gampang sekolahnya Bun.. bisa masuk jalur prestasi nih :D

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran