Wednesday, August 29, 2018

Bangunan Bersejarah Saksi Bisu Perkembangan Kraton Yogya, Masjid Gede Kauman


Yogyakarta sebagai salah satu kota wisata yang ada di Indonesia, yang menawarkan berbagai destinasi yang menarik. Ada banyak sekali lokasi wisata yang mempunyai pesonannya masing-masing. Misalnya saja, wisata religi yang merupakan saksi bisu perkembangan Kraton Yogya yaitu Masjid Gede Kauman.
Saat mengunjungi Jogja, sangat diwajibkan untuk singgah sebentar di masjid ini. Masjid yang dibangung dengan gaya arsitektur jawa kuno ini bukan hanya sekedar masjid yang bisa digunakan untuk beribadah para Umat Muslim. Namun, ada makna penting dibaliknya.

Lokasi Masjidnya berada di sebelah barat Alun-alun Kraton Jogja. Gede kauman juga dikenal dengan sebutan masjid Kagungan Dalem Kraton Ngayokyakarta Hadiningrat atau dalam bahasa Indonesia sederhananya adalah Masjid Besar Yogyakarta.
masjidgedhe.or.id

Oh iya, saat hendak berkunjung Jogja dan ingin berkeliling dan menikmati wisata yang ada di kota ini, sangat dianjurkan untuk menggunakan kendaraan pribadi. Atau kalau tidak membawanya, bisa sewa mobil Omocars Jogja. Ini sangatlah dianjurkan sebab bisa lebih irit ketimbang harus menggunakan angkutan umum. Apalagi bila pergi berkelompok, harga kisaran sewa mobil per harinya pun hanya 250 ribu perhari. Selain itu juga bisa nyetir sendiri dan mobil bisa langsung diantarkan ke tempat kita menunggu. Artinya, kita tidak perlu repot mencari dimana lokasi tempat penyewaan mobilnya.
Sejarah dan Perkembangan Masjid Gede Kauman
Gede Kauman adalah salah satu masjid tertua yang ada di kota Jogja. Di bangun oleh Hamengkubuwoni I dan Kyai Faqih Ibrahim atau penghulu kraton yang pertama, dan diarsiteki oleh Wiryokusumo. Pembangunan masjidnya dilakukan pada hari Ahad Wage, tepat tanggal 29 Mei 1773 Masehi atau bila dalam kalender islam adalah 6 Robi’ul akhir 1187 Hijriah. Pembangunan dengan tujuan yang jelas yaitu untuk peribadatan umat Islam.
Luas masjid ini mencapai 16 ribu meter3. Selain bangunan utama masjidnya, kita juga bisa menemukan beberapa bangunan lain. Seperti 2 bangunan Pagongan, lokasinya ada di sebelah utara dan juga selatan. Ini adalah tempat yang digunakan untuk menyimpan gamelan. Ada juga 2 bangunan pajagan, adalah bangunan yang difungsikan untuk berjaga-jaga. Ada juga Pengulan yang digunakan untuk rumah para Ulama, imam dan juga makam. Bangunan lainnya digunakan untuk kantor kesekertariatan dan juga dewan takmir serta kantor untuk urusan keagamaan.
Sebagai bangunan yang memiliki makna tersendiri, tentunya bangunan ini tidak bisa dipisahkan dengan Kraton Yogyakarta. Masjid ini sangat sarat akan simbol serta filosofi Jawa nya. Masjid yang dibangun dengan atap bersusun hingga 3 tiga ini memang dibangun dengan ciri khas Jogja, disebut juga sebagai Tajuk Lambang Teplok serta musta yang merupakan ilustrasi daun kluwih dan gadha.
Bagaimana, tertarik meungunjungi Masjid Gede Kauman Yogya? Yuk, rencanakan kunjunganmu sekarang juga :)


1 comment:

  1. Seandainya nyewa ada jaminannya nggak Mbak? Biasanya kalau rental yang kita di kota sendiri harus naruh motor dan SIM C misalnya? Btw ini masjid to? tak kirain ini masih masuk dalam kawasan Keraton Yogyakarta hahaha

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran