Thursday, April 10, 2014

Cerita Dibalik Nyoblos


Alhamdulillah hari Rabu tanggal 9 April kemarin, Pemilu Legislatif sudah dilaksanakan di negeri tercinta kita ini. Pada nyoblos kan? Harus dong! :) Walaupun saya gak ikut-ikutan selfie foto jari yang sudah bertinta, dan diikutkan lomba, tapi saya nyoblos lho... :D Nyoblos diiringi oleh kerecokan anak-anak hehehe... Mau nyoblos anak-anak ikut masuk ke bilik suara, pengen ikut-ikutan nyoblos dengan menyebutkan nama calon dan nama partai yang ingin dicoblosnya dengan suara yang keras, hadeuh...! "Ibu, pilih no ini ya... (korban iklan hehe) Ibu, pilih ini aja (menyebutkan nama) nama sama fotonya kan banyak di jalan-jalan." Cape deh! Dasar anak-anak.

Tapi seru juga sih, anak-anak pun ikut meramaikan pesta demokrasi di negeri kita. Begitu tahap penyelupan jari ke tinta, kalau saya nyelupin jari ke tinta cuma seuprit, lain dengan anak-anak. Mereka ikut-ikutan menyelupkan jarinya ke tinta tanpa ragu-ragu, alhasil jarinya penuh dengan warna ungu :)

Walaupun politik negeri ini sedang bergejolak dengan berbagai macam berita, para lawan politik saling menyerang, mengkritik, bahkan menghina, satu hal yang saya banggakan pada masyarakat negeri ini, Pemilu Legislatif berjalan dengan lancar, aman dan terkendali.

28 comments:

  1. He he... anak-anak emang nggak pernah mau ketinggalan momen apapun ya mbak. Anak saya juga menyarankan saya tuk coblos suatu partai dengan alasan lagu iklan partai itu di TV enak didengar *as simple as that* :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, malah hafal lagunya segala :)

      Delete
  2. hihihihi,,,kemain malah dapet cerita kalau nanaknya ikut masuk ke bilik,ribut di dalem hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.... anak2 emang polos bingiiitss... :)

      Delete
  3. Saya sdh kepikiran, kl anak2 diajak masuk pasti gitu juga... untung, mertua yg udah selesai duluan ngajakin anak2 pulang... h-hee... jd bs msraan sm ibunya anak2.. #Ups!

    ReplyDelete
  4. Hahaha... kalo aku pas nyoblos anaknya tidur. Dan pas bangun nanya kenapa jari kita pada ungu :D

    ReplyDelete
  5. Hihi, iya ya kalau yang dewasa dikit aja nyelupinnya biar cepet hilang kalau anak-anak malah semangat ada tintanya :). Semoga setelah keluar hasilnya tetap aman terkendali ya mbak

    ReplyDelete
  6. aku malah nanya ke petugasnya "boleh ga..ga usah nyelupin jari ke tinta?". Abis aku kan mo merajut, takut tintanya ngelunturin rajutanku. Eh ternyata ga boleh. Akhirnya aku celupin juga, tp dikiiiit bgt. Sampe rmh lgsg digosok2 pk sabun.. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiii MAk iprih, dirimuuuuh yaaa...gak sekalian boleh gak dipake kitekaaan?

      Delete
  7. anak2 juga semangat pengen pake tinta juga :)

    ReplyDelete
  8. Ahahaha ini kayak pengalaman saya tahun kapan itu waktu bawa si sulung masuk bilik suara. Malah dia mau ikutan nyoblos juga jadi ada satu suara di siti saya tuntun dia mencoblos yang saya mau. Dia manut saja. Dan senang sekali dia .. oiya bau ingat dia masih kelas 2 SD kayaknya (sekarang kelas 1 SMP gak mau lagi ikut2 hehehe).

    Trus jarinya ikut dikasih tinta juga. Di tempat mengaji dia pamer sama teman2nya jari ungunya :D

    ReplyDelete
  9. Di tempat saya juga gitu, pas ada tuh ibu-ibu di bilik suara terus anak-anaknya turut serta, belum juga lama udah di usir sama panitia... Panitia yang kejam :D

    ReplyDelete
  10. hihi pasti seru banget yah mak nyoblos bareng anak2 :D jadi di bilik suaranya rame (y)

    ReplyDelete
  11. FAiz tanya, ummi milih yang banteng, pohon beringin atau yang hijau? yang mana miiii..hehehee, kenapa yang kepo justru Faiz yaak

    ReplyDelete
  12. heheehe anak2 yaa, kita orang dewasa aja pengennya cuma kena tinta sedikit, eh mereka malahan dicelup jarinya tanpa ragu

    ReplyDelete
  13. aku nyelup tiga jadi Maaak.... dan foto selfie... tapi nggak ikut lomba haha

    ReplyDelete
  14. Semoga Indonesia berubah lebih baik 5 tahun ke depan.Aamiiinn..

    ReplyDelete
  15. Dari pileg kemarin terlihat bahwa masyarakat kita sudah mulai dewasa dalam berdemokrasi ya Mbak. Saat kampanye juga begitu, gak ada yg gontok-gontokan. Dan tak terlalu banyak arak-arakan seperti pemilu yang sudah-sudah :)

    ReplyDelete
  16. setujuuuu
    alhamdulillah ya berjalan lancar
    bisa jadi cerminan buat bangsa lain
    kalo pemilu di indonesia baik baik saja

    ReplyDelete
  17. aku ikutan selfie... ikut banyak lomba juga... tapi cuma menang 1 aja hehehe

    ReplyDelete
  18. Aku juga ikut nyoblos namun terlalu banyak pilihan jadi ikutan puasing hehehehee

    ReplyDelete
  19. Hahahaha.. idem, Nadya juga ikutan ke bilik suara dan teriak-teriak, "Ma, Mama pilih nomor (sensor), ya?" Hihihi..

    ReplyDelete
  20. Anak2 lebih heboh di pemilu ya mbak. Anak2ku hafal banget jargon partai tertentu. Malahberusaha menarik ortunya milih ke situ. Haha......

    ReplyDelete
  21. di rumahku juga aman,,dan aku juga sudah nyoblos :)

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran