Tuesday, August 25, 2015

Ada Apa Dengan Jengkol (AADJ)?

sumber 
(judulnya A2DJ tapi gambarnya A2DC hahaha)

Kalo film Ada Apa Dengan Cinta (A2DC) nya Nicholas Saputra  dan Dian Sastro penuh cinta dan rindu, begitu juga dengan Ada Apa Dengan Jengkol (A2DJ) nya versi saya. Saya amat suka sekali dengan jengkol (semur jengkol), tapi kalo dibilang  hobi banget juga enggak, karena memang frekuensi menyantapnya juga tak menentu. Tapi ketika sudah terlalu lama tidak makan jengkol terutama kalo diolah menjadi makanan semur jengkol, timbul rasa rindu yang tak terkira, mungkin sama halnya ketika Rangga dan Cinta dalam film Ada Apa Dengan Cinta memendam rindu yang dalam setelah terpisah belasan tahun lamanya...... *uhuk* (lebay mode on)

Mengenal masakan semur jengkol sejak SD, dan mulai belajar menikmati mungkin awal-awal masuk SMP. Pertama mencicipi rasanya agak-agak aneh sedap gitu deh,tapi lambat laun mulai suka dan jatuh cinta. Semur Jengkol menjadi menu favorit ketika terhidang di meja makan, ataupun ketika berkunjung ke warung nasi yang menyajikan masakan ini. Karena jujur saja, walaupun suka dengan semur jengkol saya tidak pernah dengan sengaja memasaknya. Bukan karena males membeli bahannya, tapi nggak ada daya untuk bisa mengolah jengkol menjadi masakan semur jengkol yang enak dan sedap ketika disantap. Saya  akan  segera melakukan operasi senyap ke warung-warung nasi, ketika rindu sudah tidak lagi bisa terbendung ingin menyantapnya. Agak malu malu jengkol sih, kalo di warung sedang banyak pelanggan. Ketika pesan pun biasanya bersuara lirih, takut yang lain pada denger, padahal sih bisa saja seluruh yang ada di warung nasi sedang menikmati semur jengkol yang enak dan sedap itu ha ha ha....


Jengkol itu sering menjadi bahan lelucon, seperti halnya dalam menyebut namanya saja sering disamarkan dengan sebutan lain. Saya sering mendengar nama jengkol diganti dengan sebutan ati onta, ati maung (ati macan), jengki, dan yang paling menggelikan ada juga yang menyebutnya kancing lepis (Levi’s/celana jeans). Untuk sebutan yang terakhir ini awalnya saya kurang mudeng, namun setelah direnungkan dan diamati ternyata penampakan kancing lepis hampir mirip dengan jengkol, baik bentuknya yang gepeng bulat dan juga warnanya kuning kecoklatan.....hehehe ada-ada ajah. Terang saja jengkol sering menjadi bahan lelucon, karena buat seseorang yang menyantap makanan yang satu ini sudah dipastikan efek yang akan ditimbulkan akan membuat orang lain mengernyitkan dahi, bau banget katanya. Ini memang disebabkan karena jengkol akan mengeluarkan bau yang sangat tidak sedap terutama ketika seseorang buang air kecil.

Adalagi dampak makan jengkol yang paling umum diderita yaitu “jengkolan” (orang sunda biasa menyebutnya jejengkoleun) . Apa itu Jengkolan? Jengkolan adalah suatu penyakit yang terjadi ketika asam jengkolat (jencolid acid) gagal dilarutkan oleh ginjal sehingga membentuk kristal padat yang berakibat sulit membuang air seni. Jika pH darah kita netral, asam jengkolat aman-aman saja, tapi jika cenderung asam (pH kurang dari 7) asam jengkolat membentuk kristal tak larut. Ciri-ciri penyakit jengkolan, biasanya didahului rasa pegal di pinggang yang sangar hebat. Disusul rasa nyeri nan melilit. Pegal dan sakit yang amat sangat itu dimungkinkan lantaran terjadinya gangguan pada saluran urogenital jengkol mania. Setelah itu, penderita akan didera kesulitan buang air kecil. Kalaupun bisa keluar, dicicil sedikit demi sedikit dan tentu saja, disertai rasa sakit. (sumber kutipan : Jengkolan )

Pokoknya membicarakan masalah dampak negatif dari makan jengkol nggak akan ada habis-habisnya deh, sampai nggak tega rasanya menelusuri literatur yang menulis tentang efek samping dari makan jengkol, khawatir para penggemar jengkol jadi nggak enak perasaaan deh, termasuk saya hehehe. Tapi yang pasti makan dengan jumlah yang tidak terlalu banyak, akan tetap menimbulkan efek kenikmatan yang luar biasa. Walau tetep bau mulut tidak akan pernah dihindari, tapi mudah kok menghilangkannya, setelah selesai makan jengkol disambung saja makan petai, hilang bau jengkolnya yang tersisa bau petai..hehehe (yang ini tips candaan aja ya, jangan serius diterapkan). Tapi katanya bau petai bisa hilang jika setelah makan petai, kita mengunyah beras. Sekarang yang membuat saya penasaran apakah makan jengkol mempunyai dampak positif buat kesehatan? Setelah sekian lama jadi penikmat semur jengkol, baru sekarang-sekarang ini kepikiran buat menelusuri literatur tentang dampak baik dari memakan jengkol. Dan ternyata di luar dugaan saya sebelumnya, kandungan yang terdapat dalam jengkol bisa untuk mencegah beberapa macam penyakit. Berikut manfaat dari kandungan yang terdapat dalam jengkol :

1. Pembentukan Jaringan Tubuh
2. Mencegah Anemia
3. Mencegah Tulang Keropos / Memperkuat tulang dan gigi
4. Basmi Radikal Bebas
5. Mengatasi penyakit jantung koroner
6. Merampingkan perut
7. Mencegah diabetes
8. Mengatasi masalah penyempitan pembuluh darah
9. Mengatasi sembelit pada ibu hamil
10. Pertumbuhan tulang dan gigi pada janin yang masih dalam kandungan
11. Jengkol dapat menstabilkan organ-organ penting dalam tubuh
12. Mencegah kecacatan pada bayi
13. Mengontrol kadar gula darah
14. Zat Antioksidan bermanfaat menjaga kesehatan jantung

Untuk lebih detil mengetahui manfaat-manfaat jengkol di atas, bisa baca sumber yang sudah saya baca. Saya hanya membukakan pintunya, para penggemar jengkolah yang melanjutkan menelusuri dan memahaminya hehehe.....

Menyantap makanan apapun dalam jumlah yang berlebih, tentu tidak baik buat kesehatan. Yang terpenting adalah bagaimana bisa menjaga kesehatan dengan menyantap makanan-makanan sehat dengan nutrisi yang tinggi. Jengkol adalah salah satu makanan yang tentu bisa dikonsumsi dengan jumlah yang wajar dan proporsional. Ambil manfaat yang ada di dalamnya, dan hindari dampak negatifnya.

Ada Apa Dengan Jengkol (A2DJ)? Ya begitulah memang adanya, mohon harap dimaklumi hehehe.....  *numpang tenar lewat A2DC* hahaha....

63 comments:

  1. Jengkol itu daging sapi versi sayuran, soalnya rasa hampir mirip daging sapi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, cocok disaat harga daging sedang melambung....

      Delete
  2. hehehe,seumur2 belum pernah incip....padahal di siak banyakkk bangett,orang sini doyan jengkol,pohonnya banyak,dijual dimana2...baru tahu malahan kl jengkol di batam dibuat sate,sate jengkol hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin saatnya mencoba dikit2...biar bisa share pengalaman sensasi menyantap jengkol pertama kali. :)

      Delete
  3. aku ga bisa makan jengkol, kalau pete masih bisa kemakan :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya bisa dua-duanya, tapi nggak bersamaan hehehe

      Delete
  4. Menurut saya mah jengkol adalah salah satu jenis makanan yang paling fenomenal di Indonesia mbak, hanya saja masayarkat Indonesia itu terlebih warga perkotaan sok gengsi, padahal mah banyak yang pada doyan. Dan jengkol ini rasanya memang nikmat, coba aja cek harga jengkol dipasaran gak beda jauh loh dengan harga daging ayam, bahkan pernah ampe tembus Rp. 90ribu ke atas per kilonya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali,,hanya terkesan termarjinalkan , ,,,i love jengkol hehehe

      Delete
    2. jadi ceritanya mbak santi lagi mengkampanyekan jengkol nih hehee.... hidup jengkol, jengkol hidup, sekali jengkol tetap jengkol wkwkwkwkk....

      Delete
  5. Selain jengkol yang tua yang bisa buat disemur, jengkol yang masih muda juga enak lho mbak buat lalapan, dan sangat cocok kalo nasinya itu nasi liwet terus bikin sambel terasi deh, bujubuneng muataaaap buanget duaaaah, dijamin deh gak mau berhenti ntu makan hehehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. jengkol tua yg di semur ataupun jengkol muda sebagai lalapan dicocol sambel, bikin nikmat wkwkwk....

      Delete
  6. jengkol memang rasanya luar biasa...

    ReplyDelete
  7. Sumpah itu fotonya bikin ngiler.. jadi pingin beli.. tar ah pulang kerja.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.... saya juga jadi pengen makan semur jengkol mba :)

      Delete
  8. Istriku paling doyan dengan makanan ini, jengkol. sehabis makan pasti ngajakin saya ngobrol terus.. nyindir saya yang ga suka jengkol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah... bisa makan bareng dgn istrinya nih, makan bareng dgn jengkol hehe
      Karena kalo makan jengkol barengan itu nikmatnya bertambah2 :D

      Delete
  9. seumur umur aku belum pernah makan jengkol mbak..jd nggak tau rasanya seperti apa hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobain dong mak Dwi, pasti ketagihan hihihi

      Delete
  10. Doyan sih tapi kalau ada temen gak pede mau makan,, takut bau' :D haha
    Ohh ya mampir ke blog sederhana saya ya gan sebagai tanda persahabatan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... gak usah malu, nanti malah malu2in :D
      siap meluncur.... :)

      Delete
  11. wah ini sih lebih enak dari daging, saya juga suka jengkol mbak meskipun bukan addict banget, saya paling suka yang namanya rendang jengkol, beuuuhhh ajibbbb banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. semur dan rendang, sama enaknya. Tapi saya lebih suka yg semur :)

      Delete
  12. saya gak suka jengkol, tapi suami sukaaa...alternatif pas daging mahal. tp beli di warung krn belum bisa masaknya...ga tahan baunya mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... alternatif lain daging, betul mba, bentuknya hampir2 sama :D

      Delete
  13. bau nya yang menyengat tetapi jengkol ini banyak manfaatnya juga

    ReplyDelete
  14. Sejujurnya, saya belum pernah makan jengkol. Tapi kalau Pete pernah nyobain, rasanya kayak biji lamtoro

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pete memang rasanya kayak biji lamtoro, tapi lebih puas makan pete karena bentuknya gede gak kayak biji lamtoro hehehe

      Delete
  15. makin cinta aja deh sm si jengki iniiiih qiqiqiqi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk.... tapi jgn kebanyakan ya makannya mba :)

      Delete
  16. Hahah.. Aku ngga suka jengkol Mbak, tapi semua keluarga ku demeeeen banget. Aku jadi merasa dikucilkan :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.... asyik lho mba makan jengki, apalagi bareng2 :)

      Delete
  17. Aku aku aku aku akuu... pengen banget makan jengkol tapi di daerahku nyaris nggak ada. Aku di Jawa Timur. Adanya pete sih. Kalaupun ada rasanya pahit, jarang juga yang bikin. Huhuhu.. ngiler...

    ReplyDelete
    Replies
    1. oo gitu ya, di tempat saya mudah dapetin jengkol dan pete. Tapi kalo lagi mahal harganya, memang agak sulit mencarinya

      Delete
  18. Seumur umur aku belum pernah lo.mbak.makan jengki hehehhe...

    ReplyDelete
  19. Wiiisss ada penampakan balado jengkol,makanan favorit misoaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. langsung diorder buat misoa....hhhehehe

      Delete
  20. Aku pernah nyicip dan tetep aja bau pas pipis ��

    ReplyDelete
  21. Pasti enak banget mbak, krn banyak kesaksiannya... Ga bisa disangkal... Tapi tetep ngga mau, huhuhuhu :'( Takut nagih sih, sebenernya, huahahaha!

    ReplyDelete
  22. sukaaaaa sama jengkol, tapi bener mak kalo berlebihan makan ini suami suka pusing

    ReplyDelete
  23. Saya belum pernah makan jengkol dan sepertinya belum ingin mencobanya. Selain ada negatifnya juga baunya mana tahan
    Terima kasih pencerahannya
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam hangat kembali pakde. , mngkin icip2 sedikit bolehlah pakde...hehehe

      Delete
  24. Baru tahu ttg jengkolan, Mbak. Ternyata ada ya efek spt itu ..

    Saya belum pernah makan jengkol. Kami di Sulawesi tidak terbiasa dengan jengkol. Kadang2 penasaran, koq katanya baunya aneh tapi banyak yang suka ya .. tapi belum pernah sampai benar2 ingin mencobanya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan sampai ketagihan kalo sudah mencoba..hehehe

      Delete
  25. saya juga suka jengkol, apalagi semur-nya pedas. ada yang berbahaya selain jejengkolen (colic ureter akibat batu asam oksalat jengkol pada saluran kencing), yaitu Keracunan Jengkol. Keracunan jengkol ini bersifat alergi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. trims tambahan infonya mengenai alergi.

      Delete
  26. Nnaaahh,, saya bookmark ini ya makk.. Mau saya bacakan untuk suami. Beliau suka banget sama semur kancing lepis ini aka jengki.. Malah, katanya pete juga mempunyai manfaat juga ya makk.. Tapi katanya harga jengkol lebih mahal dari harga daging ya.. Hehehe bahasan emak emak pasar bingits deh ini..


    Http://beautyasti1.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.... mgkn saking enaknya ini jengki, harganya jadi lebih mahal drpd daging ya.... :D

      Delete
  27. Blm pernah makan aku mbak.... Ditempatku jarang nemu....trus dari kecil, doktrin yang di dapat...jengkol tu bau kayak pete.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.... emang baunya gak nahan mba, tapi enak :D

      Delete
  28. jengkol...favorit saya dulu. tapi pohonnya mbak bukan buahnya. hihi...ceritanya dulu saya tinggal di kontrakan yang tiny house itu. ada halaman luas di samping yang diteduhi pohon jengkol. jadilah itu tempat favorit kalo pas panas. tapi kalo pas hujan...dududu...aroma jengkol ikut bertamu ke rumah padahal kitanya ga makan. haha...

    ReplyDelete
  29. wah ternyata jengkol bisa mengatasi masalah sembelit :O

    ReplyDelete
  30. Wah itu makananan favoritku hehe...

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran