Thursday, September 29, 2016

Ingin Anak Menjadi Pintar? Ajak Berolahraga!

Ingin Anak Menjadi Pintar? Ajak Berolahraga! Anak pertama saya, Farras sangatlah aktif sejak kecil. Di usia tiga tahun, sudah membuat guru Kobernya kewalahan. Dulu saya sempat berpikir, kapan ya anak saya gak lagi pecicilan. Oh.. mungkin nanti ketika dia masuk SD, pecicilannya akan berkurang. Ternyata enggak, bahkan sampai sekarang, yang sudah kelas 5 SD. Dan sepertinya, anak aktif itu gak bisa sekonyong-konyong berhenti aktifnya. Saya berpikir, apa ya... yang bisa membuat energi anak saya bisa tersalurkan. Karena memang anak aktif itu, energi yang dia punya berlebih, sehingga harus disalurkan.


Akhirnya di usia 4 tahun lebih, Farras masuk Karate, itu pun atas keinginannya, tidak dipaksa. Ayahnya yang mengenalkan olahraga Karate pada Farras, yang akhirnya membuat Farras tertarik untuk ikut latihan Karate. Seminggu dua kali Farras latihan Karate. Beberapa tahun Farras ikut Karate, sampai sabuk cokelat, Farras minta berhenti Karate.

Dari Karate, Farras kami perkenalkan pada sepatu roda. Ternyata Farras antusias. Bersama Adiknya, Fayda, Farras latihan sepatu roda. Seminggu dua kali, hari Senin dan Rabu. Alhamdulillah sudah lancar, dan pernah ikut beberapa pertandingan sepatu roda. Namun akhirnya Farras kembali minta berhenti. Fayda pun ikutan berhenti bermain sepatu rodanya. Sekarang ini, olahraga sepatu roda dilakukan jika memang sedang ingin bermain sepatu roda saja.

Baca juga : Berlatih Sepatu Roda



Dari sepatu roda, Farras ikut olahraga Pencak Silat di sekolahnya, dan sempat ikut O2SN tahun 2016 kemarin. Walaupun tak menang, tapi menjadi pengalaman berharga buat Farras. Sampai sekarang, Farras masih ikut Pencak Silat di sekolahnya. Selain memang menjadi mata pelajaran di sekolah Farras, juga olahraga Pencak Silat adalah salah satu ekstra kulikulernya.

Baca juga : Dari Karate ke Pencak Silat
Baca juga : Karate atau Pencak Silat?



Lalu sekarang ini sedang tergila-gila pada Futsal. Farras memang suka sekali pada olahraga bola sepak ini. Sejak kecil, mainan yang sering minta dibelikan adalah bola. Di rumah juga senangnya nendang-nendang bola. Bahkan tontonannya pun sekarang ini adalah pertandingan sepak bola. Futsal termasuk ekskul di sekolah Farras. Dan selain Pencak Silat, Futsal pun menjadi pilihan ekskul Farras.


Dari kecil, saya perhatikan Farras memang suka sekali bergerak dan berolahraga. Salah satu olahraga kegemarannya adalah sepak bola. Sudah lama Farras minta dimasukan ke dalam klub sepak bola di kota kami, tapi kami belum mengijinkan, karena latihannya jam 2 siang. Saya mikirnya, tengah hari bolong, di tengah lapangan, harus lari-lari, yang seharusnya adalah jam istirahat. Iya... latihan klub sepak bola-nya jam 2 siang. Saya kan jadi gimana gitu.... kasihan banget membayangkannya. Untunglah ada Futsal, dan olahraga ini dijadikan ekskul di sekolahnya.

Awalnya saya tidak tahu kalau dengan berolahraga, anak menjadi pintar, sampai saya membaca sebuah artikel. Ternyata bukan hanya kegiatan akademis saja seperti memberikan berbagai macam les dan kursus pada anak-anak, yang bisa membuat anak pintar. Ternyata kegiatan fisik seperti olahraga juga bisa membuat pintar anak, bukan hanya kognitif-nya saja yang membuat semakin baik, tapi juga membuat anak pintar! Dan saya bersyukur, Farras menyukai olahraga. Olahraga apapun Farras sukai. Saya bahkan berencana memasukannya pada kursus renang. Jadi kalau saya, bukan sibuk memasukan Farras pada les ini dan les itu, atau kursus ini dan kursus itu, cukup beri waktu Farras untuk olahraga, maka Farras akan antusias. Jadi selain anak senang, anak jadi sehat juga menjadi pintar :) triple deh bonusnya :)

Baca juga : Belajar Renang

Proffesor Art Kramer dari Universitas Illinois Amerika Serikat, melakukan penelitian, ia melakukan pemindaian terahadap otak anak-anak dan hasilnya menunjukan anak yang aktif berolahraga memiliki ingatan yang jauh lebih baik daripada yang tidak. 

Lalu apa hubungannya olahraga dengan kepintaran anak? Olahraga memiliki banyak dampak positif yang berefek panjang pada otak anak yang memang sedang berkembang. Ketika berolahraga, tekanan dan aliran darah meningkat ke seluruh tubuh, sehingga dapat merangsang sistem saraf dan fungsi otak menjadi lebih optimal dan maksimal. Semakin banyak darah yang mengalir, akan semakin banyak pula energi dan oksigen yang membuat kinerja otak semakin baik. Otomatis, daya pikir anak pun menjadi jernih, sehingga anak bisa belajar dengan baik dan semangat.

Dengan berolahraga, kemampuan kognitif anak dapat terasah dengan baik. Anak pun mampu berkonsentrasi, mengambil keputusan dan memecahkan masalah di saat sedang berolahraga. Olahraga membuat metabolisme tubuh menjadi seimbang sehingga baik untuk perkembangan otak anak. 

Ternyata memang ada hubungan yang kuat antara kebugaran dan prestasi akademik anak. Olahraga bisa menyehatkan tubuh anak, meningkatkan kekebalan tubuhnya terhadap penyakit, sehingga proses belajar anak tidak terganggu karena sering sakit, misalnya. 

Di bidang akademis, prestasi Farras di sekolah memang bagus. Dan Farras cepat sekali hapal jika sedang membaca buku. Dia tidak perlu repot-repot menghapal berulang-ulang, cukup dengan membacanya, Farras akan hapal apa yang sudah dia baca. Bahkan dia pernah diharuskan menghapal teks pidato, dan tidak perlu waktu yang lama, dia sudah hapal, dan siap untuk berpidato di atas panggung, di depan orang banyak.

Saya meyakini, bahwa memang ada korelasi antara anak yang rajin berolahraga terhadap prestasi akademiknya, dibanding anak yang tidak suka berolahraga.

Untuk itu, ayo ibu-ibu... ajak anak-anak untuk berolahraga. Selain sehat, anak juga menjadi pintar :)

35 comments:

  1. Setuju bangeeet, anak memang harus dibimbing oleh orangtuanya untuk menyukai salah satu bentuk olahraga yang ia lakukan secara rutin. Hehehe, sama neh sama pakde, hehe... dulu sejak kecil saya sudah menekuni olahraga beladiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya perhatikan, anak saya memang senang sama olahraga pak, makanya saya dan suami saya banyak mengenalkan berbagai macam olahraga :)

      Delete
  2. Bener banget, perlu dan perlu banget olahraga, bikin anak cerdik...
    Bisa diterapkan deh buat buah hati kita2...

    ReplyDelete
  3. Wah keren mba.. aku mau ngajarin renang Blum ksampean. Farras cerdas ya mba ^^ jadi aku baru tau ada hubungannya olahraga dgn kecerdasan.. makasih mba san

    ReplyDelete
  4. Dulu anak-anak bunda 4 orang, semua bunda masukin Karate, latihan di Cibubur, bunda anterin. Sekarang cucu-cucu kan tanggungjawab para Emaknya, kan? Nenek mah gak bisa ngarahinlah.

    ReplyDelete
  5. anakku juga gitu mba...sekarang ikut sekolah sepak bola seminggu latihannya 3 kali, sama ikut futsal di sekolahnya untungnya futsalnya cuma sekali seminggu...lumayan, karena udah capek diluar, dirumah agak anteng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... iya mba, karena udah cape di luar, di rumah udah gak terlalu pecicilan lagi :)

      Delete
  6. Anakku juga susah anteng. Aku tes in sidik jari; tipe kinestetik. Gerak mlulu anaknya. Sekarang pnyalurannya lewat bersepeda aja mbak, dams eksrta beladiri di sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak saya juga sepertinya tipe kinestetik, blm sepet aja pengen tes sidik jari

      Delete
  7. Oh gitu yaa.. Pantesan temen2 SMP saya yang sukanya basket waktu jam istirahat (suka mikir koq ngga ada capeknyaaa yaaa) malah pada jadi orang sukses sekarang. Otaknya emang pada encer-encer sih..

    Dan Mas Farras..kereeenn.. Sehat selalu yaa.. :)

    ReplyDelete
  8. wah hebat kecil2 udah ikutan karate

    budy | Travelling Addict
    blogger abal-abal
    www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
  9. Pengen kalo punya anak nanti didaftarin di pencak silat gitu. liat msh kecil pd jagoo

    ReplyDelete
    Replies
    1. cepet dong punya anak Jiah #eh :) nikah dulu dong ya... :)

      Delete
  10. wah nanti kalau saya sudah punya anak, mau deh coba caranya mbak santi dewi, kayanya ngaruh ya mbak antara olahraga dan kecerdasan, soalnya memang orang-orang yang suka olahraga rata-rata cerdas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. selain itu, anak juga jadi sehat. nti udah besarnya juga pasti suka olahraga :)

      Delete
  11. semasa sekolah sering banget ikut olahraga dan ekstrakulikuler, bahkan ikut karate. tapi semakin dewasa kok olahraganya berkurang, paling sering sih jalan atau sepedaan sekitar kompleks :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi tetep olahraga kan, kebiasaan kecilnya jadi terbawa sampe dewasa :)

      Delete
  12. wuih..Farras keren euy..
    Olahraga selain bikin sehat juga bikin pinter ternyata..

    ReplyDelete
  13. Nah anakku ga bisa diem, lari kesana kemari, itu termasuk olahraga ga ya

    ReplyDelete
  14. wah anaknya mba pintar ya dan banyak juga cabang olahraga yang di ikuti :-) kalau saya sih waktu kecil paling hanya main bola, itupun kalau lapangan nya gak di pake sama yang udah tua :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak kecil dulu maenanannya emang sepak bola ya... :)

      Delete
  15. Wah lengkap sekali pengalaman olah raganya Farras ya. Keren deh.

    ReplyDelete
  16. Waah,,kalo anak laki2 tu suka bgt olahraga ya mba,, Farras bnyk bgt kegiatannya,,anakku yg cewek ngga suka olahraga mba,,ntr yg cowok sapa tau kyk kak Farras jg

    ReplyDelete
  17. Banyak banget olah raganya Mbak...
    Anak cowok lebih senang dengan aktivitas fisik ya Mbak. Hmmm, anak saya surun karate ngga mau..haha. Ya sudahlah akhirnya ngikutin maunya ajah.

    ReplyDelete
  18. Keren. Menyalurkan anak ke olahraga. Sama kayak anak kedua saya. Didominasi kecerdasan fisik. Maunya olahraga aja. Gak kenal capek.

    ReplyDelete
  19. Berarti intinya kalau banyak gerak itu menyehatkan, kurang lebih seperti itu yah. Tapi sekarang kebanyakan pada nunduk semua pada main gadget

    ReplyDelete
  20. anakku belum ada yg tertarik bela diri nih

    ReplyDelete
  21. Inspiratif mbak ceritanya.. semoga dek Farras terus bisa berprestasi ya. :)

    ReplyDelete

terima kasih sudah memberikan komentar, kritik dan saran